Rawatan untuk asma bronkial kronik bergantung kepada sebab dan usia

  • Klinik

Kami akan mengkaji apa itu asma dan apa simptomnya pada kanak-kanak dan orang dewasa. Anda akan mengetahui apa yang menyebabkan keradangan saluran udara kronik dan rawatan apa yang ada, yang berbeza bergantung pada jenisnya.

Apa itu asma bronkial

Asma adalah penyakit kronik saluran pernafasan, lebih tepatnya, ia adalah keradangan kronik, yang mana beberapa kategori sel imun memainkan peranan penting, yang mana "penyebab" utama adalah: sel mast, T-limfosit dan eosinofil.

Keradangan pada tahap akut tahap akut menentukan perkembangan penyumbatan saluran udara, sebagai peraturan, dapat dipulihkan walaupun tanpa rawatan, disertai dengan kekejangan, edema, peningkatan pengeluaran dahak, kesukaran bernafas, batuk dan sesak dada.

Pada peringkat akut, yang dikenali sebagai serangan asma, hipersensitiviti saluran udara dan hiperaktif bronkus (penyempitan dan penyempitan lumen yang berlebihan) berkembang, yang akan kami jelaskan dengan lebih terperinci kemudian..

Memandangkan kami menggambarkan gambaran klinikal keseluruhan dengan ciri-ciri yang jelas, adalah logik untuk menganggap bahawa asma mudah didiagnosis dan sama mudahnya dirawat. Sebenarnya, semuanya jauh lebih rumit..

Keradangan kronik, dari masa ke masa, menentukan pembentukan semula saluran udara, yang akhirnya menyebabkan penyumbatan yang tidak dapat dipulihkan. Di samping itu, gejala sering dirasakan berbeza pada orang yang berbeza, dan orang yang sama dalam tahap yang berbeza..

Semua ini menjadikan asma sukar didiagnosis dan bahkan lebih sukar untuk dirawat, yang, sebagai peraturan, memerlukan penyertaan banyak pakar: pakar pulmonologi, alergi, ahli otolaryngologi, dll..

Asma, sayangnya, tidak dapat disembuhkan, kerana tidak ada penyembuhan kekal, tetapi dalam hal apa pun, dengan bantuan kaedah dan ubat-ubatan, gejala dapat dikendalikan dan kehidupan yang hampir normal dapat dipastikan. Gejala akan lebih ketara apabila penyumbatan saluran udara semakin berkembang.

Dalam beberapa kes, serangan asma boleh membawa maut jika pesakit tidak segera dikejarkan ke hospital.

Penyebaran asma

Asma adalah salah satu penyakit yang paling biasa di dunia. Pada tahun 2011, dianggarkan sekitar 300 juta orang di planet ini menderita penyakit itu. Jelas sekali, sebilangan besar pesakit menyebabkan kematian yang tidak kurang, dari jumlah 250.000 orang setiap tahun.

Penyakit ini boleh menyerang seseorang pada bila-bila masa dalam hidup, tetapi, sebagai peraturan, gejala pertama muncul sejak usia 4 tahun. Lebih biasa di kalangan lelaki berbanding kanak-kanak perempuan, dengan nisbah 2: 1. Pada masa dewasa, nisbahnya meningkat.

Gejala asma: berbeza mengikut orang dan peringkatnya

Gambaran klinikal penyakit ini sangat pelbagai dan berbeza dengan cepat dari orang ke orang. Gejala ringan pada sesetengah pesakit dan teruk pada yang lain. Ada yang memilikinya secara berterusan, sementara yang lain, sebaliknya, hanya pada saat-saat tertentu. Sebagai tambahan, seperti yang akan kita lihat nanti, penyakit ini boleh mempunyai pelbagai etiologi..

Walau bagaimanapun, beberapa gejala adalah biasa pada setiap orang kerana ia ditentukan oleh keradangan, yang ada tanpa mengira penyebabnya..

Di bawah ini kami senaraikan gejala dan tanda asma yang paling biasa:

  • Kahak. Peningkatan rembesan kelenjar yang terletak di membran mukus saluran pernafasan.
  • Mengi. Kerana penurunan lumen bronkus, kesan kekejangan dan mampatan seterusnya disebabkan oleh penyakit. Keadaan diperburuk oleh hipersekresi kelenjar yang melapisi membran mukus dan edema.
  • Batuk. Akibat kerengsaan saluran pernafasan dan kesukaran bernafas ketika tidur.
  • Rasa sesak nafas (sesak nafas). Merasakan pernafasan terganggu dengan ketara ketika berbaring dan ketika tidur.
  • Sesak dada dan sakit, dilokalisasikan di dada.

Semasa serangan asma, gejala tambahan muncul:

  • Agak sukar untuk bernafas, tetapi tidak ada ketidakselesaan utama untuk dispnea.
  • Batuk kering, biasanya tanpa kahak, mengakibatkan kerengsaan dan gatal di tekak.
  • Ketegangan di dada.

Gejala bertambah buruk jika asma disertai oleh penyakit pernafasan, seperti selesema atau jangkitan pernafasan lain.

Serangan asma yang teruk tanpa rawatan perubatan boleh mengancam nyawa. Oleh itu, jika serangan asma, khususnya sesak nafas, tidak hilang setelah menghirup ubat untuk rawatan gejala akut (penyedut), keperluan mendesak untuk pergi ke bilik kecemasan.

Punca Asma: Gabungan Faktor

Tiada penyebab asma yang diketahui!

Adalah wajar diandaikan bahawa gabungan faktor persekitaran dan genetik mempunyai pengaruh yang besar..

Faktor genetik pada asma

Seseorang yang berasal dari keluarga yang mempunyai sejarah penyakit lebih cenderung mengalami asma. Kemungkinan meningkat apabila kembar identik terjejas. Dalam kes ini, kemungkinan menghidap asma adalah 25% lebih tinggi..

Gen yang, menurut data terbaru, dikaitkan dengan asma sangat banyak (lebih dari 100), dan kemungkinan pelbagai pengubahsuaiannya dapat menyebabkan penyakit, tetapi walaupun demikian, saintis belum dapat menemukan hubungan langsung antara mereka dan asma..

Faktor persekitaran asma

Berbagai faktor, khusus untuk persekitaran tempat tinggal seseorang, telah dikenal pasti, yang mungkin berkaitan dengan perkembangan asma. Yang paling biasa adalah:

  • Pencemaran udara. Sebagai contoh, bahan pencemar boleh menjadi bahan partikulat (jelaga) yang dikeluarkan dari enjin pembakaran dalaman kereta. Menghisap rokok boleh menjadi aktif dan pasif, tetapi, bagaimanapun, menyebabkan kerengsaan saluran pernafasan, oleh itu kekejangan dan serangan.
  • Pencemaran persekitaran kerja. Salah satu contohnya ialah formaldehid atau PVC phthalate.
  • Udara sejuk. Penyedutan udara sejuk membawa kepada penyejukan saluran udara, yang seterusnya menyebabkan kekejangan dan pengecutan besar pada bronkus, yang terlalu aktif, "disebabkan" oleh penyakit ini.

Di samping itu, terdapat banyak bahan atau keadaan berbahaya yang boleh menyebabkan asma dan simptomnya kerana alergen atau perengsa..

Yang paling biasa adalah:

Penyakit refluks gastroesofagus. Iaitu, membuang isi perut ke dalam esofagus. Sebab-sebab mengapa regurgitasi ini boleh menyebabkan asma tidak diketahui. Pelbagai mekanisme boleh diandaikan:

  • Kandungan perut yang terurai dapat mencapai saluran pernafasan dan menyebabkan kerengsaan.
  • Keradangan esofagus yang timbul dari jus gastrik menyebabkan hiperaktif bronkus.

Latihan fizikal. Diasumsikan bahawa menghirup udara dalam jumlah besar, seperti yang berlaku semasa latihan, menyebabkan peningkatan kepekatan larutan berair yang terdiri daripada lendir yang dikeluarkan oleh selaput lendir saluran pernafasan..

Jangkitan virus saluran pernafasan. Pada orang yang mempunyai kepekaan saluran udara dan hiperaktif bronkus, jangkitan virus seperti selesema biasa (rhinovirus) atau influenza boleh menyebabkan krisis asma. Tubuh sebenarnya menimbulkan tindak balas keradangan untuk melindungi dirinya dari serangan virus.

Tindak balas terhadap alergen. Alergen yang boleh memasuki paru-paru melalui udara atau makanan yang dihirup. Ini adalah bahan yang tidak berbahaya bagi kebanyakan orang, tetapi pada orang yang mengalami hipersensitiviti, ia menyebabkan reaksi alergi, seperti, terutamanya, asma alergi. Alergen dalaman yang paling biasa adalah: tungau debu, acuan, rambut kucing dan anjing. Di udara terbuka, debunga tumbuhan adalah masalah terbesar bagi penghidap alergi. Dalam beberapa kes, alergi boleh menjadi makanan.

Kitaran haid. Kekurangan estrogen yang menyertai ovulasi boleh mencetuskan serangan asma. Penurunan kadar estrogen menentukan pelepasan sitokin, yang merupakan perantara kimia keradangan dan merangsang bronkus menjadi terlalu aktif.

Ubat-ubatan. Beberapa ubat terapeutik aktif seperti ibuprofen, aspirin, dan beta-blocker menentukan perkembangan asma ubat. Tindakan mereka, sebenarnya, mendorong pengeluaran leukotrien, yang merupakan molekul yang terlibat dalam keradangan dan, khususnya, merangsang reseptor bronkial.

Tekanan dan kebimbangan. Ini adalah keadaan yang, walaupun bersifat psikologi, menentukan perubahan fisiologi. Mereka mencetuskan pembebasan histamin dan leukotrien, yang boleh menyebabkan serangan asma..

Bagaimana asma didiagnosis

Mendiagnosis asma, seperti yang telah disebutkan, agak sukar. Ia berdasarkan tiga asas berikut:

  • Analisis sejarah pesakit dan keluarga.
  • Analisis simptom dan tanda.
  • Pemeriksaan fizikal. Penyakit pernafasan harus dikesampingkan jika mungkin.

Ini biasanya cukup untuk merumuskan hipotesis untuk diagnosis. Ujian berikut dijalankan untuk mengesahkan:

  • Spirometri.
  • Provokasi metakolin.
  • Kajian bilangan eosinofil dalam dahak.

Pengelasan asma

Asma boleh dikelaskan berdasarkan pelbagai kriteria. Sistem yang paling biasa digunakan berdasarkan sebab dan keparahan gejala.

Pengelasan mengikut etiologi

Dalam kes ini, kami mempunyai:

  • Asma luaran atau atopik. Sekiranya simptomologi yang menyertai penyakit ini disebabkan oleh alergen. Sebagai peringatan, atopi adalah keadaan beberapa individu yang dicirikan oleh reaksi sistem kekebalan tubuh yang tidak normal..
  • Asma dalaman atau bukan atopik. Sekiranya tindak balas berasal dari badan, tetapi bukan jenis alahan.

Klasifikasi mengikut tahap keparahan gejala

Tahap 1. Gejala berkala

Gejala pada waktu siang: hampir tidak ada

Gejala nokturnal: ≤ 2 kali sebulan

Tahap 2. Gejala ringan dan berterusan

Gejala pada waktu siang:> 1 waktu / minggu

Simptom malam:> 2 kali / bulan

Tahap 3. Gejala sederhana hingga berterusan

Gejala pada waktu siang:> 1 waktu / minggu

Gejala pada waktu malam:> 1 waktu / minggu

Tahap 4. Gejala teruk dan berterusan

Gejala Siang: Sekatan Terus pada Aktiviti Fizikal

Simptom malam: Kerap

Terapi asma pada orang dewasa dan kanak-kanak

Pada masa ini, tidak ada rawatan kekal untuk asma, tetapi walaupun demikian, gejala dapat dikendalikan dengan keberkesanan yang baik, yang memungkinkan pesakit menjalani kehidupan normal..

Mengubah gaya hidup anda. Mengelakkan zat dan / atau situasi yang bertindak sebagai pencetus krisis asma adalah langkah penting dalam menguruskan asma. Operasi ini tidak mudah, dan dalam beberapa kes bahkan mustahil, tetapi sangat membantu dalam menguruskan gejala..

Ubat-ubatan. Terutama 3 jenis digunakan:

  • Untuk rawatan dan kawalan gejala dalam jangka masa panjang. Anda mesti mengawal penyakit anda setiap masa, setiap hari, sehingga mengurangkan risiko anda menghidap asma. Kategori ini merangkumi: penyedutan kortikosteroid, beta-agonis, bronkodilator dan ubat lain.
  • Untuk rawatan dan kawalan gejala dalam jangka masa pendek. Mereka digunakan untuk mendapatkan hasil dalam waktu yang sangat singkat dalam situasi serangan asma. Kategori ini merangkumi: agonis beta, kortikosteroid.
  • Untuk rawatan alahan. Termasuk antihistamin, omalizumab (bertindak pada IgE, menghalangnya daripada mengikat sel mast dan basofil), vaksin anti-alergi.

Komplikasi dan prognosis pada asma

Komplikasi asma agak teruk:

Pembentukan semula saluran udara (penyusunan semula struktur dinding bronkus dengan kerosakan pada epitel, peningkatan lapisan otot, peningkatan jaringan vaskular, peningkatan matriks tisu penghubung).

Serangan asma yang teruk yang menyebabkan gangguan pernafasan. Ketidakupayaan alat pernafasan untuk menyediakan oksigen yang mencukupi dalam darah. Keadaan ini memerlukan rawatan segera dan boleh mengakibatkan kematian..

Dengan penggunaan kaedah dan kaedah rawatan moden, prognosis biasanya baik, dan kematian dapat dikurangkan dengan mendadak. Rawatan awal mencegah gangguan pernafasan.

Asma bronkial

Apa itu asma bronkial

Asma bronkial adalah penyakit paru-paru yang menyebabkan serangan asma. Ia berdasarkan penyempitan bronkus sebagai tindak balas kepada pelbagai rangsangan: alergen, bahan kimia, sejuk, senaman. Asma boleh memberi kesan kepada orang dewasa dan kanak-kanak dan sering dikaitkan dengan alahan.

Penyembuhan lengkap untuk asma jarang terjadi, tetapi dapat dikendalikan dengan baik dengan ubat-ubatan yang dihirup dan menjalani kehidupan yang memuaskan.

Penyakit ini juga dikenali sebagai

  • Asma;
  • asma alahan;
  • asma bukan alahan;
  • status asma;
  • asma;
  • asma bronkial.

Sebab-sebabnya

Asma didasarkan pada peningkatan kepekaan bronkus terhadap perengsa dan alergen. Lebih terdedah kepada asma adalah orang yang pendedahan kepada perengsa digabungkan dengan keturunan. Pencetus yang boleh mencetuskan serangan asma:

  • alergen - tungau debu rumah, rambut haiwan kesayangan, lipas, debunga, ragi dan acuan, sebilangan produk makanan;
  • bahan kimia - jelaga, jelaga, asap, gas ekzos, dan lain-lain;
  • beberapa ubat - aspirin (asma aspirin), NSAID;
  • sejuk;
  • senaman tekanan.

Sebagai tindak balas kepada masuknya faktor pemicu, bronkus sempit tajam, dindingnya membengkak, dan seseorang tidak dapat bernafas secara normal.

Siapa yang berisiko

  • Orang yang mempunyai saudara dengan penyakit alahan;
  • di kalangan kanak-kanak - kanak-kanak lelaki, muda dan dewasa - kanak-kanak perempuan dan wanita;
  • pekerja di industri berbahaya - risiko asma meningkat dengan penyedutan asap, habuk, jelaga, ozon dan bahan kimia lain;
  • penduduk bandar - kelembapan, jelaga dan asap ekzos;
  • perokok, termasuk pasif;
  • penggemar makanan berkhasiat, gula-gula, makanan berlemak dan tepung; mereka terdedah kepada asma bronkial yang lebih teruk daripada mematuhi diet rasional.

Betapa biasa

Secara keseluruhan, lebih daripada 300 juta orang menderita asma bronkial di dunia. Terdapat kira-kira 30 juta pesakit sedemikian di Eropah. Di Rusia, pesakit asma adalah 6.9% di kalangan populasi dewasa dan sekitar 10% di kalangan kanak-kanak. Pada 3-10% pesakit, asma teruk..

Gejala

Asma biasanya muncul dalam serangan sesak nafas yang teruk, yang bermula apabila bahan yang menjengkelkan memasuki bronkus: alergen, debu, asap, serta selepas bersenam dan faktor pencetus lain.

Semasa serangan, seseorang merasakan kekurangan udara yang tajam, sukar baginya untuk menghembuskan nafas, bibirnya menjadi biru, dia cuba duduk, meletakkan tangannya pada sesuatu. Palu bersiul dapat didengar di kejauhan. Tercekik boleh berlangsung dari 10 minit hingga setengah jam atau lebih, tetapi secara beransur-ansur hilang, setelah itu batuk dengan kahak muncul, menunjukkan akhir serangan.

Tidak ada gejala yang diperhatikan antara serangan.

Pada kanak-kanak, asma boleh berlaku dalam bentuk batuk, tanpa sawan, terhad kepada batuk kering yang obsesif.

Diagnosis penyakit

Penyoalan dan pemeriksaan

Di kaunter penerimaan tetamu, doktor akan mula-mula berusaha untuk mengetahui pencetus apa yang menyebabkan sesak nafas, bagaimana serangan itu menampakkan diri, bagaimana ia berlalu, dan juga meminta untuk mengingat jika ada saudara dengan penyakit alergi dalam keluarga.

Seterusnya, doktor akan mendengar paru-paru, cuba mengenal pasti ciri asma yang mengi. Selalunya di luar serangan, mereka tidak dapat didengar, tetapi kadang-kadang muncul dengan pernafasan dalam dan kuat.

Pemeriksaan makmal

Ujian makmal untuk asma membantu menetapkan diagnosis, menentukan pencetus asma, dan mengesan perjalanan penyakit. Biasanya, doktor menetapkan ujian berikut:

  • ujian darah umum - pada kira-kira separuh pesakit asma, sedikit eosinofilia dikesan (peningkatan leukosit yang berkaitan dengan alahan - eosinofil);
  • jumlah imunoglobulin E dalam darah - tahap tinggi adalah ciri asma;
  • analisis dahak - dengan asma, tanda-tanda tertentu dapat dikesan: eosinofil, kristal Charcot-Leiden dan lingkaran Kurshman.

Kadang-kadang, untuk menilai keparahan penyakit dan keberkesanan rawatan, ujian khusus ditetapkan: tahap protein kationik eosinofilik dan CD23 larut.

Ujian alergi individu digunakan untuk menentukan faktor pencetus asma secara tepat. Mereka dijalankan oleh ahli alahan atau jururawat alergi:

  • ujian kulit dengan alergen (hanya apabila mengawal asma bronkial dicapai);
  • penentuan tahap imunoglobulin E khusus alergen dalam serum;
  • ujian provokatif dengan alergen - hidung (intilasi hidung), konjungtiva (di mata), penyedutan (penyedutan).

Diagnosis fungsional, sinaran dan instrumental

  • Spirometry adalah kaedah untuk mendiagnosis asma menggunakan pernafasan melalui alat khas (spirometer). Oleh kerana asma tidak muncul di antara serangan, kaedah ini lebih sesuai untuk mengesan perubahan dalam perjalanan penyakit daripada diagnosis awal..
  • Ujian provokatif - dilakukan untuk menjelaskan diagnosis apabila terdapat gejala asma, tetapi petunjuk spirometri berada dalam had normal.
  • Puncak flowmetry - penentuan kadar aliran ekspirasi maksimum melalui alat kecil (peak flow meter). Kaedahnya mudah dilaksanakan dan boleh digunakan oleh pesakit di rumah. Doktor akan memberitahu anda cara menggunakan alat pengukur aliran puncak dan menyimpan buku harian. Hasilnya adalah grafik yang membolehkan doktor menilai keberkesanan rawatan dan kawalan asma..
  • X-ray dada - digunakan ketika doktor ingin mengesampingkan penyakit paru-paru lain yang boleh dikelirukan dengan asma.
  • Bronkofonografi - digunakan untuk mengesan masalah pernafasan pada kanak-kanak berumur 2-7 tahun.
  • Elektrokardiografi (ECG) - mungkin diperlukan pada pesakit tua untuk membezakan asma bronkial dari kegagalan jantung.

Rawatan

Matlamat rawatan

Pengawalan asma yang mencukupi membolehkan orang yang menghidap asma hidup setaraf dengan yang sihat, dan ini adalah tujuan utama rawatan. Mengawal asma bermaksud mengurangkan eksaserbasi..

Di samping itu, setiap pesakit dapat menetapkan tujuan individu untuk diri mereka sendiri, misalnya:

  • bergaul dengan jumlah ubat yang paling sedikit;
  • hilangkan kesan sampingan ubat;
  • bermain sukan tanpa sawan, dll..

Penggunaan ubat-ubatan moden seperti penyedut memainkan peranan penting dalam mengawal asma..

Gaya hidup dan alat bantu

Orang yang menghidap asma harus mengelakkan kontak dengan pencetus yang mencetuskan serangan: alergen, habuk, bahan kimia. Ini membolehkan anda mengelakkan berlakunya penyakit yang teruk dan menguruskan dengan dos ubat yang minimum..

Ubat-ubatan

Skema terapi bertahap digunakan:

  • asas skema bertahap adalah tahap kawalan penyakit semasa dan jumlah terapi yang diterima;
  • jika kawalan tidak dapat dicapai dengan bantuan rawatan, maka ia harus ditingkatkan "satu langkah";
  • jika penyakit ini dikendalikan dengan baik sekurang-kurangnya tiga bulan, adalah mungkin untuk mengurangkan jumlah terapi "turun".

Tahap 1

Tahap pertama adalah untuk pesakit dengan serangan asma kurang dari dua kali sebulan dan tanpa faktor risiko untuk memburukkan lagi.

Untuk rawatan pemeliharaan, gabungan β2 - agonis dan ipratropium bromida bertindak pendek diberikan. Sekiranya kejang perlu dihentikan, ubat β2-agonis bertindak pendek ditetapkan. Sebagai alternatif, ICS dos rendah boleh digunakan.

Tahap 2

Dianjurkan untuk menggunakan ICS dosis rendah setiap hari dengan penggunaan β2 - agonis bertindak pendek seperti yang diperlukan atau dalam kombinasi tetap.

Kajian menunjukkan bahawa rawatan biasa dengan dos ICS yang rendah dapat mengurangkan risiko pemburukan yang teruk dan kemasukan ke hospital, serta kematian.

Juga, antagonis reseptor leukotriena (ALTR) digunakan sebagai terapi asas, tetapi ia kurang berkesan daripada ICS, terutama untuk pencegahan eksaserbasi.

Tahap 3

Pada peringkat ini, kombinasi ICS dosis rendah dengan β2 bertindak lama - ubat agonis atau antileukotriena atau dos sederhana ICS dalam rejimen ubat tunggal digunakan sebagai terapi penyelenggaraan.

Untuk melegakan serangan dan gejala asma, disyorkan penggunaan β2 - agonis bertindak pendek atau gabungan tetap ICS + β2 - agonis.

Tahap 4

Pada peringkat keempat, dos sederhana ICS digunakan dalam kombinasi dengan β2 - agonis yang bertindak panjang, atau ICS yang dihirup dengan dos tinggi menggunakan β2 pendek - agonis berdasarkan permintaan.

Sekiranya terapi yang berterusan tidak memberikan kawalan asma bronkial yang mencukupi, maka penyekat m-antikolinergik yang bertindak panjang atau antagonis reseptor leukotrien ditambahkan pada rawatan semasa.

Tahap 5

Sekiranya pesakit benar-benar memenuhi resep sesuai dengan langkah keempat dan mengikuti teknik penyedutan, dan gejala asma tidak hilang dan eksaserbasi sering terjadi, maka doktor akan memeriksa semula diagnosis dan penyakit yang berkaitan.

Hanya dalam keadaan ini mereka beralih ke tahap kelima terapi, yang merangkumi dos tinggi ICS dengan penambahan penyekat m-antikolinergik atau ubat dengan antibodi monoklonal terhadap imunoglobulin E (IgE) / IL5 / IL4, bergantung pada fenotip asma. Kadang-kadang diperlukan untuk mengambil ICS dalam bentuk tablet atau suntikan.

Kemasukan ke hospital

Eksaserbasi kecil dengan penurunan kadar aliran ekspirasi puncak hingga 25-50%, kebangkitan pada waktu malam akibat gejala asma, dan peningkatan keperluan untuk β2-agonis bertindak pendek dapat dirawat di rumah.

Pemburukan asma bronkus yang teruk mengancam nyawa, dan pesakit tersebut harus dimasukkan ke hospital di hospital dengan unit rawatan rapi.

Prosedur

Terapi oksigen

Oksigen melalui topeng diberikan kepada pesakit semasa sawan yang teruk, tunduk pada ketepuan oksigen darah rendah (saturasi kurang dari 90%). Sekiranya oksigen tidak membantu, ini mungkin menunjukkan bahawa ada penyebab lain sesak nafas atau komplikasi (pneumothorax, atelectasis paru-paru, dll.).

Imunoterapi khusus alergen (ASIT)

Kepekaan tubuh terhadap alergen tertentu dapat dikurangkan dengan memperkenalkannya dalam dosis kecil dengan pembiasaan secara beransur-ansur. Kaedah ASIT berdasarkan prinsip ini..

ASIT diresepkan setelah pemeriksaan alergi lengkap dilakukan dan alergen yang menyebabkan asma telah dijumpai. Teknik ini hanya sesuai untuk pesakit dengan asma bronkial ringan hingga sederhana, dengan syarat penyakit ini dikawal dengan baik dengan rawatan ubat..

Pada masa ini, terdapat dua kaedah ASIT: subkutan (PKIT, alergen disuntik secara subkutan) dan imunoterapi khusus alergen sublingual (SLIT, alergen disuntik di bawah lidah).

Operasi pembedahan

Rawatan pembedahan untuk asma bronkial tidak digunakan.

Pemulihan dan peningkatan kualiti hidup

Menguruskan asma secara dekat adalah penting untuk meningkatkan kualiti hidup. Pesakit perlu menyimpan buku harian, mengesan gejala dan hubungannya dengan faktor luaran, menuliskan dos ubat yang tepat dan mengambilnya tepat pada masanya.

Soal selidik khas AQLQ dan SGRQ telah dikembangkan untuk menilai kualiti hidup pesakit asma dan menganalisis keberkesanan terapi.

Faktor risiko perlu diperiksa secara berkala - pada diagnosis, pada awal rawatan dan secara berkala, sekurang-kurangnya sekali setiap 1-2 tahun, terutama pada pesakit dengan pemburukan yang kerap.

Sekiranya gejala asma tidak dapat dikawal dengan baik, mereka boleh mencetuskan kemunculan penyakit baru.

Kemungkinan komplikasi

  • Status asma adalah serangan asma yang sangat panjang dan teruk yang tidak bertindak balas terhadap rawatan. Ia dapat dibezakan dengan warna sianotik pada bibir dan kulit pesakit, keadaan terpegun (stupor), pernafasan yang perlahan dan degupan jantung yang perlahan. Keadaan ini mengancam nyawa dan memerlukan panggilan ambulans segera..
  • Kegagalan pernafasan adalah keadaan di mana jumlah oksigen dalam darah menurun dan jumlah karbon dioksida meningkat.
  • Atelectasis - penyumbatan paru-paru atau sebahagiannya apabila lumen bronkus disekat oleh lendir.
  • Pneumothorax spontan - udara memasuki ruang antara paru-paru dan dada, tidak berkaitan dengan manipulasi perubatan atau kecederaan.
  • Emfisema paru-paru adalah penyakit di mana paru-paru menjadi berlebihan, tetapi tidak dapat mengeluarkan udara yang tersisa di dalamnya. Bentuk dada menyerupai tong.
  • Pneumosklerosis - pertumbuhan paru-paru tisu penghubung yang kaku.

Pencegahan

Bagi mereka yang belum sakit, tetapi mempunyai faktor risiko (keturunan, kontak dengan perengsa), pencegahan utama bertujuan, dan bagi mereka yang sudah sakit, tetapi ingin mengelakkan komplikasi, sekunder.

Anda boleh cuba mengurangkan risiko asma bronkial pada anak kecil dengan cara berikut:

  • hadkan hubungan anak dengan alergen, habuk rumah, bulu haiwan;
  • bukannya bantal dengan bulu, gunakan poliester pelapik, tanggalkan permaidani dan mainan lembut;
  • melakukan pembersihan basah secara berkala di pangsapuri dan terutama taman asuhan kanak-kanak;
  • kerap berjalan di udara segar, ventilasi bilik;
  • jangan merokok dengan kanak-kanak;
  • gunakan detergen hypoallergenic.

Pada orang dewasa yang sihat yang bekerja di industri berbahaya, langkah-langkah berikut dapat membantu mencegah:

  • gunakan alat pernafasan dan alat pelindung lain semasa kerja berdebu;
  • amati langkah-langkah keselamatan semasa bekerja dengan reagen kimia, jangan menghirupnya;
  • gunakan penapis;
  • Jangan merokok;
  • hari bekerja lebih pendek.

Orang yang telah didiagnosis menghidap asma memerlukan pencegahan komplikasi sekunder. Ia termasuk:

  • pemantauan asma dengan teliti dan pemeriksaan berkala oleh pakar (rata-rata, 3 bulan sekali);
  • mematuhi cadangan doktor, termasuk dos dan kekerapan pengambilan ubat;
  • belajar menggunakan alat sedut dengan betul;
  • berhenti merokok dan mengurangkan pendedahan kepada asap tembakau;
  • penurunan berat badan dalam kegemukan;
  • mengurangkan hubungan dengan alergen - pembersihan basah secara berkala, tanggalkan permaidani dan selimut bulu, ganti bantal bulu dengan alat musim sejuk sintetik;
  • diet hypoallergenic, jika makanan yang sama menyebabkan asma dan alahan;
  • aktiviti fizikal yang mencukupi, pemilihan latihan dengan tenaga pengajar;
  • vaksinasi terhadap jangkitan pneumokokus, influenza.

Ramalan

Prognosis bagi pesakit asma yang tidak mendapat rawatan berterusan dan kawalan gejala mereka adalah buruk. Secara beransur-ansur, terutama pada perokok, fungsi paru-paru bertambah buruk, eksaserbasi menjadi lebih kuat dan lebih kerap, komplikasi dan kegagalan pernafasan berterusan. Semakin teruk asma, semakin teruk prognosisnya.

Namun, dengan pendekatan rawatan yang betul, keadaan berubah secara mendadak. Rawatan awal dan berterusan dengan steroid yang dihirup bermanfaat bukan sahaja untuk gejala asma, tetapi juga untuk fungsi paru-paru. Pengawalan gejala secara dekat dan terapi beransur-ansur memindahkan asma bronkial dari kategori penyakit mematikan ke kategori penyakit yang memerlukan gaya hidup khas.

Asma bronkial: gejala, sebab, diagnosis dan rawatan

Asma bronkial adalah penyakit kronik saluran pernafasan yang tidak berjangkit, yang ditunjukkan oleh serangan batuk berulang kali, perasaan sesak dada, sesak nafas, berdehit di paru-paru. Dengan penyakit ini, penyumbatan bronkus secara spontan atau di bawah pengaruh terapi dapat diselesaikan sepenuhnya atau sebahagian.

Menurut WHO, pada masa ini terdapat lebih 235 juta orang di dunia yang menderita asma. Ini adalah salah satu penyakit kronik yang paling biasa dan menyerang orang dari semua peringkat umur dan kedua-dua jantina dengan kekerapan yang sama. Dalam beberapa dekad kebelakangan ini, terdapat peningkatan kadar kejadian pada kanak-kanak. Memandangkan asma akhirnya menyebabkan pembentukan kegagalan pernafasan, penurunan keupayaan bekerja hingga kehilangannya sepenuhnya dianggap sebagai salah satu masalah perubatan dan sosial yang penting..

Asma bronkial - apa itu?

Proses keradangan jangka panjang pada bronkus akhirnya menyebabkan hiperaktifnya, akibatnya kontak dengan perengsa atau alergen menyebabkan penyumbatan bronkus yang berkembang pesat. Secara klinikal, ini ditunjukkan oleh serangan batuk kering secara tiba-tiba, pernafasan yang bising, sesak nafas.

Faktor seperti kecenderungan keturunan, keadaan tekanan, hipotermia, merokok juga berperanan dalam etiologi penyakit ini..

Serangan asma berlaku pada pesakit yang berlainan dengan frekuensi yang berbeza. Tetapi walaupun penyakit ini sudah lama diampunkan, proses keradangan dalam sistem bronkopulmonari tetap aktif..

Mekanisme patologi permulaan penyumbatan bronkus merangkumi komponen berikut:

  • kekejangan otot licin bronkus sederhana dan kecil;
  • bengkak mukosa bronkus;
  • pengumpulan dahak tebal dan likat di lumen bronkus, yang disebabkan oleh hiperfungsi kelenjar membran mukus.

Keradangan jangka panjang menyebabkan perubahan sklerotik pada dinding bronkus, yang berkaitan dengan penggantian tisu otot dinding bronkus secara beransur-ansur dengan tisu penghubung.

Asma bertindak balas dengan baik terhadap rawatan. Ubat moden membolehkan anda mengawal perjalanan penyakit ini, mencapai pengampunan jangka panjang, jangka panjang.

Penyebab asma bronkial

Selalunya, perkembangan asma dikaitkan dengan kontak dengan alergen, yang boleh:

  • habuk buku dan rumah;
  • kelemumur haiwan;
  • makanan untuk ikan;
  • beberapa produk makanan (buah sitrus, telur, coklat);
  • ubat-ubatan;
  • bahan kimia isi rumah;
  • minyak wangi.

Pada 2% pesakit, penyakit ini dikaitkan dengan pekerjaan dalam pengeluaran berbahaya.

Ejen berjangkit memainkan peranan penting dalam patogenesis asma. Ini disebabkan oleh fakta bahawa mikroorganisma dan racun yang mereka hasilkan pada beberapa orang juga dapat menyebabkan kepekaan tubuh dan memprovokasi perkembangan reaksi alergi. Di samping itu, agen berjangkit mengekalkan aktiviti keradangan, yang seterusnya meningkatkan hiperaktif bronkus..

Terdapat juga sebilangan alergen bukan protein (haptens). Mereka memasuki tubuh manusia, berinteraksi dengan protein dan membentuk kompleks yang mencetuskan permulaan reaksi alergi.

Serangan asma berlaku pada pesakit yang berlainan dengan frekuensi yang berbeza. Tetapi walaupun penyakit ini sudah lama diampunkan, proses keradangan dalam sistem bronkopulmonari tetap aktif..

Faktor seperti kecenderungan keturunan, keadaan tekanan, hipotermia, merokok juga berperanan dalam etiologi penyakit ini..

Alergen, setelah memasuki tubuh orang yang peka, mula berinteraksi dengan sejumlah sel (sel mast, basofil). Dalam kes ini, kerosakan pada membrannya berlaku dan bahan aktif secara biologi, yang disebut sebagai mediator alergi (histamin, metabolit asid arakidonik, leukotrien) memasuki aliran darah. Bahan-bahan ini menimbulkan edema mukosa bronkus yang berkembang pesat dan hipersecretion kelenjarnya..

Pengelasan

Bergantung pada faktor etiologi, asma terbahagi kepada jenis berikut:

  • alahan;
  • tidak alahan;
  • bercampur;
  • tidak ditentukan.

Mengikut keterukan kursus klinikal, asma adalah:

  • sekejap - serangan berlaku sangat jarang, tidak lebih dari sekali seminggu;
  • berterusan ringan - serangan asma berlaku beberapa kali seminggu, tetapi tidak lebih dari sekali sehari;
  • berterusan - serangan berlaku hampir setiap hari;
  • berterusan teruk - tercekik berlaku bukan sahaja pada waktu siang, tetapi juga pada waktu malam.

Menurut aktiviti prosesnya, tahap penyakit berikut dibezakan:

  • kemerosotan;
  • pengampunan tidak stabil;
  • pengampunan yang stabil.

Asma yang terkawal, terkawal dan tidak terkawal dibezakan bergantung pada tahap kawalan penyakit..

Semasa membuat diagnosis pada pesakit dewasa atau kanak-kanak, semua ciri di atas mesti ditunjukkan. Sebagai contoh, diagnosisnya mungkin seperti berikut: "Asma bronkial etiologi yang tidak ditentukan, berterusan ringan, terkawal, pada tahap pengampunan yang tidak stabil".

Ejen berjangkit memainkan peranan penting dalam patogenesis asma, kerana mikroorganisma dan toksin yang dihasilkannya dapat menyebabkan kepekaan tubuh dan memprovokasi perkembangan reaksi alergi.

Gejala asma bronkial

Semasa serangan mati lemas, beberapa tempoh dapat dibezakan:

  1. Tempoh harbingers. Penyakit ini paling ketara dalam bentuk penyakit alergi berjangkit. Simptom utamanya adalah reaksi vasomotor (bersin yang kerap, pelepasan hidung berair).
  2. Masa puncak. Kadang-kadang ia bermula tanpa tahap pendahuluan. Pesakit melaporkan sesak di dada, yang menyebabkan sukar bernafas. Batuk muncul dengan kahak yang sukar untuk batuk. Nafas menjadi bising. Penyedutan itu pendek, dan pernafasan sukar, panjang. Aritmia pergerakan pernafasan mungkin diperhatikan. Pesakit mengambil posisi paksa: duduk, dengan sokongan di tangannya dan badannya sedikit terdorong ke depan. Terdapat pembengkakan urat serviks pada saat menghembus nafas. Muka bengkak. Dalam serangan yang teruk, otot bantu terlibat dalam tindakan bernafas.
  3. Tempoh pembangunan terbalik. Ia dicirikan oleh pencairan sputum, penurunan jumlah mengi di paru-paru, pemulihan pertukaran udara di paru-paru.

Diagnostik

Diagnosis asma dilakukan dengan mengambil kira data gambaran klinikal penyakit ini, hasil pemeriksaan fizikal pesakit.

Pada waktu serangan semasa auskultasi, pernafasan vesikular melemahkan dengan pernafasan yang berpanjangan dan sebilangan besar mengi kering terdengar di paru-paru. Dengan auskultasi jantung, perhatian diberikan pada suara jantung yang teredam, munculnya aksen kedua di atas arteri pulmonari.

Perkusi dada mendedahkan:

  • anjakan sempadan paru-paru ke bawah;
  • Bunyi "kotak", kejadiannya berkaitan dengan keadaan udara paru-paru yang berlebihan;
  • pengurangan zon kusam mutlak jantung.

Untuk menilai tahap penyumbatan bronkus, spirometri dan puncak flowmetry dilakukan. Sekiranya perlu, sinar-X paru-paru, bronkoskopi, ECG, penentuan komposisi gas darah dilakukan. Untuk bentuk alahan penyakit, ujian dengan pelbagai alergen ditunjukkan.

Asma bertindak balas dengan baik terhadap rawatan. Ubat moden membolehkan anda mengawal perjalanan penyakit ini, mencapai pengampunan jangka panjang, jangka panjang.

Diagnosis asma makmal merangkumi kaedah berikut:

  • jumlah darah lengkap (eosinofilia, peningkatan ESR);
  • analisis umum sputum (spiral Kurshman, kristal Charcot-Leiden, badan kecil Creole, sebilangan besar eosinofil);
  • kajian status kekebalan tubuh (penurunan mendadak dalam aktiviti dan bilangan penekan T, peningkatan tahap imunoglobulin dalam darah);
  • ujian darah biokimia (dilakukan untuk mengecualikan patologi lain dengan gejala yang serupa).

Sekiranya serangan berlaku buat pertama kalinya, perlu dilakukan diagnosis pembezaan antara asma bronkial dan bronkitis alergi. Adalah mungkin untuk menganggap bahawa pesakit mempunyai asma dengan adanya manifestasi penyakit berikut:

  • mengi bersuara tinggi yang berlaku semasa menghembus nafas;
  • pengulangan episod sesak nafas, batuk, mampatan di dada;
  • sejarah penyakit alahan (dermatitis atopik, demam musim bunga, eksim);
  • kemerosotan kesejahteraan yang ketara;
  • berlakunya serangan mati lemas pada waktu bersentuhan dengan alergen (lebih jarang di bawah pengaruh latihan fizikal, tekanan emosi, hipotermia dan faktor lain);
  • penyakit akut kronik atau berulang sistem pernafasan;
  • peningkatan keadaan pesakit selepas penggunaan anti-asma dan antihistamin.

Komplikasi

Dalam kes yang teruk dan serangan asma yang sengit, asma boleh menjadi rumit dengan perkembangan emfisema paru akut, kekurangan jantung kardiopulmonari.

Penurunan dos hormon kortikosteroid yang cepat atau overdosis beta-adrenostimulan, serta kontak dengan sebilangan besar alergen, boleh menyebabkan keadaan yang mengancam nyawa - status asthmaticus. Ia dicirikan oleh serangan mati lemas yang hampir berterusan, yang tidak dapat dihentikan dengan kaedah konvensional..

Keradangan jangka panjang menyebabkan perubahan sklerotik pada dinding bronkus, yang berkaitan dengan penggantian tisu otot dinding bronkus secara beransur-ansur dengan tisu penghubung.

Rawatan asma bronkial

Penyokong utama rawatan asma, tanpa mengira kekerapan dan intensiti serangan, adalah:

  • pematuhan dengan diet penghapusan;
  • pemberhentian hubungan dengan kemungkinan alergen;
  • pekerjaan yang rasional.

Untuk mengurangkan keparahan kepekaan badan, terapi hiposensitisasi spesifik (jika alergen diketahui) atau tidak spesifik (jika alergen tidak dikenalpasti).

Untuk melegakan serangan asma, pesakit biasanya diresepkan beta-agonis dalam bentuk aerosol. Aerosol m-antikolinergik juga cukup berkesan.

Untuk mengelakkan serangan asma, derivatif xanthine digunakan dalam bentuk tablet dengan kesan tindakan yang berpanjangan..

Dalam beberapa tahun terakhir, antagonis kalsium dan ubat-ubatan yang mencegah degranulasi sel mast telah digunakan untuk merawat asma..

Terapi kompleks bentuk penyakit yang teruk termasuk hormon kortikosteroid dalam bentuk tablet atau suntikan.

Untuk memperbaiki pembuangan dahak, ubat-ubatan mucolytic dan expectorant boleh diresepkan.

Pastikan untuk merawat penyakit sistem pernafasan lain secara aktif (bronkopneumonia, bronkitis kronik).

Apabila keadaan pesakit bertambah baik, doktor secara beransur-ansur mengurangkan dos ubat..

Pencegahan dan prognosis

Semasa asma, seperti penyakit kronik, tempoh pengampunan dan pemburukan diperhatikan. Kaedah terapi moden memungkinkan untuk mencapai pengampunan jangka panjang dan stabil.

Prognosis sangat bergantung pada seberapa berhati-hati pesakit mematuhi preskripsi doktor, memenuhi semua cadangannya.

Dalam kes yang teruk dan serangan asma yang sengit, asma boleh menjadi rumit dengan perkembangan emfisema paru akut, kekurangan jantung kardiopulmonari.

Pencegahan penyakit merangkumi aktiviti berikut:

  • berhenti merokok;
  • sanitasi aktif fokus jangkitan kronik di dalam badan;
  • pengurangan hubungan dengan alergen;
  • memperbaiki keadaan kerja;
  • mematuhi peraturan keselamatan dengan teliti semasa bekerja dalam pengeluaran berbahaya.

Sangat penting untuk melakukan pencegahan perkembangan penyakit di kalangan orang yang mempunyai keturunan yang membebankan atau mereka yang berisiko terkena penyakit ini.

Video

Kami menawarkan untuk melihat video mengenai topik artikel.

Asma bronkial

Gambaran Keseluruhan Asma Bronkial

Istilah asma bronkial menunjukkan penyakit saluran udara yang meradang di mana penyumbatan bronkus berlaku. Iaitu, semasa keradangan, lumen bronkus menyempit, akibatnya pernafasan menjadi sukar, setiap nafas disertai dengan bunyi khas, kekurangan udara menyebabkan batuk. Rata-rata, lima dari seratus orang menderita penyakit di planet ini, yang memberikan hak untuk berbicara mengenai penularannya.

Walaupun penyumbatan bronkus dapat dibalikkan, bahaya penyakitnya adalah akibat dari penyumbatan tersebut mungkin tidak dapat dipulihkan. Dalam jangka masa yang panjang, gangguan morfofungsi berlaku pada bronkus, peredaran mikro pada membran bawah tanah yang menebal berubah, dan dinding bronkus setelah melewati serangan tidak kembali ke keadaan normal.

Dalam sebilangan besar kes, asma bronkial adalah sejenis "tindak balas" badan terhadap kerengsaan atau, lebih mudah, terhadap alergen. Walau bagaimanapun, mustahil untuk mengatakan bahawa penyakit ini hanya bersifat alergi. Dalam praktik perubatan, terdapat banyak contoh apabila radang bronkus disebabkan oleh lesi otak manusia..

Jenis asma bronkial

Terdapat beberapa klasifikasi penyakit ini, masing-masing digunakan secara meluas..

Oleh sebab sebab mengapa asma bronkial muncul, bentuk alergi berjangkit dan tidak berjangkit dibezakan. Yang pertama menunjukkan bahawa penyakit ini berkembang sebagai komplikasi penyakit lain dari saluran pernafasan yang bersifat menular. Selalunya, angina, radang paru-paru, faringitis akut boleh mengakibatkan akibat negatif yang serupa. Dua daripada tiga kes termasuk dalam kategori ini.

Bentuk kedua adalah sifat alergi semata-mata, apabila asma bronkus ternyata menjadi reaksi tubuh terhadap perengsa standard untuk alahan: debunga, habuk, kelemumur, ubat-ubatan, bahan kimia dan lain-lain. Telah diperhatikan bahawa walaupun kurang dari separuh kes itu termasuk dalam bentuk ini, dialah yang paling sering diwarisi.

Jenis asma bronkial dari segi kerumitan adalah ringan, sederhana dan teruk. Jenis penyakit pada pesakit ditentukan oleh doktor yang hadir dalam setiap kes berdasarkan analisis multivariat. Oleh itu, hasilnya dipengaruhi oleh kekerapan dan jangka masa serangan, berapa keparahan serangan, seberapa baik pesakit merasakan dirinya normal di antara kekejangan.

Berikut adalah ciri utama setiap bentuk:

Bentuk ringan. Ia dicirikan oleh hampir tidak adanya serangan mati lemas yang teruk, beberapa gejala asma bronkial muncul tidak lebih daripada beberapa kali seminggu dan berumur pendek. Serangan pada waktu malam, yang dianggap sebagai ciri penyakit ini, mengganggu pesakit beberapa kali dalam sebulan. Pesakit menjalani kehidupan normal antara serangan..

Bentuk sederhana. Ia dicirikan oleh kekerapan yang sama, tetapi serangan mati lemas yang kuat. Pada waktu malam, asma menampakkan diri sekurang-kurangnya beberapa kali dalam sebulan dan juga disertai dengan serangan yang teruk.

Bentuk yang teruk. Dalam bentuk kursus ini, peningkatan keparahan yang berbeza-beza muncul pada pesakit secara berkala. Sebilangan dari mereka, terutama berbahaya, jika tidak ada tindakan mendesak dapat menimbulkan risiko bagi kehidupan. Di antara serangan, pesakit tidak dapat menjalani kehidupan normal, kerana dia merasakan kekurangan kekuatan, dan gejala asma bronkial, walaupun pada tahap yang lebih rendah, masih membuat diri mereka merasa.

Secara semula jadi, bentuk ringan dari masa ke masa, jika tidak ada rawatan yang tepat untuk asma bronkial, dapat berubah menjadi bentuk yang lebih parah..

Gejala asma bronkial

Seperti yang telah kita ketahui, asma bronkial adalah penyakit alergi, yang boleh bersifat berjangkit dan tidak berjangkit. Walau bagaimanapun, gejala asma bronkial ditunjukkan oleh serangan mendadak, seperti alergi lain..

Semasa serangan seperti itu, pesakit mengalami mengi, yang, bagaimanapun, dapat dilihat oleh orang lain yang hanya dekat, terdapat batuk yang tidak produktif. Pesakit mungkin merasa sesak nafas dengan kekuatan yang berbeza-beza semasa aktiviti fizikal standard. Tanda-tanda asma bronkial ini dilengkapi dengan gejala khas dalam bentuk serangan mati lemas pada waktu malam..

Beberapa gejala lain dari pakar bukan perubatan boleh mengelirukan. Oleh itu, penyumbatan bronkus menyebabkan pengekalan udara yang berpanjangan dan untuk menghembus nafas seseorang harus batuk. Batuk ini boleh muncul secara tiba-tiba, berlangsung dari beberapa minit hingga beberapa jam, dan juga tiba-tiba hilang.

Bercakap mengenai jenis asma bronkial, kami menyebutkan bahawa jenisnya ditentukan oleh gejala dan kekerapannya. Klasifikasi ini diperincikan kepada empat kumpulan, masing-masing mempunyai ciri tersendiri, termasuk hasil analisis.

Jadi, penyakit yang paling ringan adalah episodik, apabila serangan, siang dan malam, muncul dengan kuat setiap beberapa minggu, atau bahkan kurang. Sekiranya eksaserbasi muncul, ia berlangsung dalam jangka masa yang agak singkat, dan antara eksaserbasi, pernafasan adalah normal. Pada masa yang sama, FEV1 dan POS harus sekurang-kurangnya 80% dari norma, dan POS berubah-ubah dalam lingkungan 20% dari norma setiap hari.

Sekiranya serangan berlaku lebih kerap daripada sekali dalam seminggu, tetapi pada masa yang sama pesakit tidak mengalami dua kali lebihan per hari, mereka mengatakan bahawa asma bronkial sudah mengalami perjalanan berterusan dalam bentuk ringan. Perbezaan dari jenis sebelumnya juga pada kenyataan bahawa POS sehari berkisar antara 20 hingga 30%.

Dengan perjalanan berterusan, asma bronkial ringan boleh berubah menjadi bentuk sederhana. Serangan berlaku setiap hari pada siang hari dan sekurang-kurangnya sekali setiap tujuh hari pada waktu malam. Pesakit tidak lagi dapat melakukan tanpa agonis β2, turun naik dalam POC berkisar antara 30% sehari, sementara FEV1 dan POC berkisar antara 60% hingga 80% dari norma.

Dalam bentuk terakhir yang paling serius, kejang secara praktikal tidak meninggalkan pesakit siang atau malam, nilai penunjuk FEV1 dan POS adalah 40% atau lebih di belakang norma. Seorang pesakit dalam keadaan ini tidak lagi dapat mengekalkan aktiviti fizikal yang normal..

Diagnostik asma bronkial

Diagnosis penyakit dijalankan dalam beberapa arah. Pertama, kehadirannya ditunjukkan oleh ciri khas asma bronkial, yang telah dibincangkan di atas. Kedua, pelepasan serangan yang ketara dan cepat setelah menghirup ubat yang melebarkan bronkus adalah satu lagi petunjuk diagnosis yang betul. Ketiga, analisis dahak dan radiografi sistem pernafasan dilakukan.

Kajian pernafasan adalah kaedah khas. Diagnosis asma bronkial dalam kes ini adalah berdasarkan mendapatkan data mengenai kekerapan, kekuatan dan kepantasan inspirasi. Anda juga boleh mendapatkan hasil anda sendiri dan membandingkannya dengan nilai normal di rumah menggunakan meter aliran puncak.

Apabila diagnosis asma bronkial memberikan hasil yang positif, kajian dilakukan untuk mengenal pasti alergen. Selalunya ia terhad kepada ujian kulit kerana keberkesanan dan ekonomi mereka, tetapi jika perlu, analisis yang lebih kompleks dilakukan.

Rawatan asma bronkial

Sebelum kita mula menerangkan rawatan asma bronkial, kita ingat sekali lagi bahawa penyakit ini hampir tidak berkaitan dengan alahan. Dengan kata lain, reaksi seperti itu adalah tindak balas imuniti badan terhadap pengaruh luaran. Inti dari "tindak balas" ini adalah keradangan bronkus. Keradangan ini membawa kepada semua gejala yang dinyatakan di atas, dan untuk memerangi itu, rawatan utama harus diarahkan..

Asma bronkial adalah salah satu penyakit yang hanya dapat ditangani di bawah bimbingan doktor yang berpengalaman. Rawatan asma bronkial itu sendiri harus dilakukan secara bertahap, iaitu, set ubat dan kekerapan penggunaannya berbeza-beza bergantung pada gejala pesakit.

Asas terapi paling kerap adalah glukokortikosteroid dalam bentuk penyedutan. Sebagai tambahan kepada mereka, tablet atau suntikan boleh diresepkan, yang digunakan untuk rawatan dan pencegahan penyakit. Pastikan anda membaca peraturan penggunaan alat sedut sebelum anda mula menggunakannya sendiri..

Secara semula jadi, rawatan simptomatik anti-radang asma bronkial hanyalah sebahagian daripada pendekatan yang komprehensif. Komponen penting kedua adalah penentuan alergen yang menyebabkan reaksi sedemikian dan tahap kesannya.

Sekiranya alergen bersifat berjangkit, maka terapi yang bertujuan untuk memerangi jangkitan ini adalah wajib. Sekiranya asma bronkial disebabkan oleh alergen yang tidak berjangkit, maka, sejauh mungkin, hubungan pesakit dengan bahan ini terhad. Dalam beberapa kes, pendekatan ini mungkin memerlukan perubahan gaya hidup yang radikal, seperti menukar pekerjaan atau berpindah ke kota lain. Semasa menentukan alergen dengan tepat, anda harus mendengar cadangan doktor, tidak kira betapa sukarnya mereka dipenuhi..

Salah satu masalah yang dihadapi oleh rawatan asma bronkial adalah banyaknya kahak pada bronkus. Adalah mustahak untuk menyingkirkannya. Untuk melakukan ini, disarankan untuk sering berjalan-jalan di udara bersih, melakukan latihan terapeutik khas secara berkala. Latihan gimnastik yang dipilih dengan betul memungkinkan bukan sahaja untuk meningkatkan pengudaraan bronkus, tetapi juga mengajar pesakit untuk mengawal pernafasan, kerana tanda-tanda asma bronkial, walaupun mereka tidak hilang sepenuhnya, menjadi terkawal.

Bergantung pada arah di mana jumlah ubat berubah, dua pendekatan untuk rawatan penyakit adalah mungkin. Yang pertama melibatkan penggunaan rawatan intensif sejak awal. Selalunya, ini akan membolehkan anda mengawal gejala, selepas itu intensiti rawatan dikurangkan secara beransur-ansur. Kaedah kedua sesuai dengan rawatan bentuk penyakit yang didiagnosis. Sekiranya intensiti yang dipilih tidak membawa kepada hasil yang positif, peningkatan secara beransur-ansur. Jika tidak (jika rawatan telah membantu), intensiti menurun, tetapi tidak lebih awal daripada selepas 3 bulan keadaan stabil.