Apa yang dilambangkan oleh epal?

  • Dadah

Apple - Bermakna kesuburan, cinta, kegembiraan, pengetahuan, kebijaksanaan, keagungan dan kemewahan, tetapi, pada masa yang sama, penipuan dan kematian.

Epal adalah buah terlarang di Zaman Keemasan.

Bulat, ia mewakili keutuhan dan kesatuan, dan menentang buah delima yang terdiri dari banyak biji..

Sebagai buah Pohon Kehidupan diberikan kepada Idu-tuhan-tuhan saya. Eris melemparkan sebiji epal emas perselisihan antara para dewa.

Epal juga melambangkan keabadian sebagai buah dari kebun Hesperides atau dari kebun Freya. Menawarkan sebiji epal bermaksud membuat pernyataan cinta. Seperti bunga oren (simbol kesuburan), bunga epal dijadikan hiasan untuk pengantin.

Bagi orang Celt, Cabang Perak adalah cabang dari pohon epal yang mempunyai kekuatan magis dan chthonic, dan buahnya memberikan kesuburan kepada pengantin perempuan.

Halloween Apple Festival dikaitkan dengan kematian tahun lama.

Bagi orang Cina, epal bermaksud keamanan dan keharmonian..

Dalam tradisi Kristian, ia mempunyai dua makna. Di satu pihak, ini bermaksud kejahatan (dalam bahasa Latin malum) dan merupakan buah dari hasutan Adam dan Hawa. Sebaliknya, digambarkan dengan Kristus atau Perawan Maria, ini menunjukkan Adam dan keselamatan baru.

Monyet dengan sebiji epal di mulutnya bermaksud jatuh.

Di kalangan orang Yunani, epal itu didedikasikan untuk Venus sebagai tanda cinta dan keinginan; simbol perkahwinan yang mewakili cadangan perkahwinan.

Epal perbalahan diberikan oleh Paris kepada Venus. Cawangan pokok epal terdapat dalam sifat Nemesis dan Artemis.

Mereka juga digunakan dalam upacara yang berkaitan dengan Diana, di mana mereka diberikan kepada pengantin lelaki sebagai hadiah dalam pertandingan kawin tengah hari dalam menjalankan (gadis-gadis yang memenangi pertandingan kawin malam berlari dianugerahkan dengan cabang zaitun).

Epal Dionysus adalah quince. Pokok epal telah dikaitkan dengan kesihatan dan keabadian. Didedikasikan untuk Apollo.

Mekar epal - simbol keamanan dan keindahan Cina.

Sejak zaman kuno, epal telah dianggap sebagai simbol keinginan dan minat. Orang Rom mengaitkan epal dengan Venus, dewi cinta. Lima biji di inti epal serupa pada bahagian dengan bintang lima, yang melambangkan seseorang dengan lima deria, lima jari dan lima "anggota badan" (lengan, kaki, kepala). Mungkin ini menjelaskan fakta bahawa pada zaman dahulu epal dikaitkan dengan kepekaan manusia..

Apple adalah simbol cinta, kegembiraan, pengetahuan, kebijaksanaan (simbol epal digunakan oleh komputer Macintosh).

Epal juga merupakan simbol godaan, Kejatuhan manusia dan Keselamatan; Orang Celt percaya bahawa ada epal emas pemuda abadi, bagi orang Cina - pemberian epal membawa idea keharmonian abadi. Di antara orang Slavia, ia bertindak sebagai tanda cinta - lelaki dan gadis yang bertukar epal secara terbuka menyatakan cinta mereka. Oleh kerana bentuknya yang hampir bulat, epal dianggap sebagai simbol kosmik, oleh itu, raja dan raja, bersama tongkat, memegang "epal berdaulat" (kuasa) di tangan mereka yang mewakili seluruh dunia.

Berehat dan bersenang-senang: 7 pose dengan tali dan ikatan

Mengikat seseorang atau membiarkan seseorang mengikat anda adalah kepercayaan yang hebat. Ini adalah kreativiti, komunikasi, "lada", jika hanya mendekati masalah dengan bijak. Dan kami telah mengumpulkan tujuh petua mengenai cara melaksanakan perkara-perkara keriting ini..

Lulus tali baldu

Untuk merasa selesa dalam keadaan tidak selesa seperti keterhubungan (ketidakselesaan dalam kes ini bukan bug, tetapi ciri), cuba berdiri. Gunakan kekangan yang sesuai di pintu. Anda juga boleh menyesuaikan kerangka pintu.
Anda boleh memilih untuk meletakkan dengan punggung ke pintu atau menghadapnya. Dalam kes pertama, anda akan melihat segala yang ada di hadapan, dan yang kedua akan tetap menjadi rahsia. Bagaimana yang paling anda sukai?

Gigitan Betul Seks:
Cara memilih lelong dengan bijak

Tutup mulut anda dan bersenang-senang

TEKS: Tatiana Nikonova, pengarang blog seks Nikonova.online

Gag telah lama digunakan secara meluas dalam permainan seksual, tetapi sementara ada yang mencintai pasangan mereka, yang lain hanya memimpikannya - ketidakupayaan untuk bercakap menggembirakan dan membolehkan anda memberi tumpuan kepada keseronokan. Namun, memilih yang tepat untuk anda atau pasangan bukanlah perkara yang jelas. Kami memberitahu anda peraturan apa yang perlu anda ikuti untuk menutup mulut untuk kesenangan semua orang.

Perkara pertama yang perlu diingat: jangan gunakan lelucon jika anda atau pasangan anda mempunyai keadaan kardiovaskular atau paru, asma, epilepsi, atau claustrophobia. Senarai kontraindikasi juga merangkumi jenis jangkitan pernafasan akut dan terkehelnya rahang pada masa lalu. Sekiranya semua ini bukan mengenai anda, sila pergi ke kedai seks terkenal atau rangkaian yang dipercayai: ingat bahawa semua yang anda masukkan mesti dibuat dari bahan berkualiti tinggi, dan di sebuah kedai kecil yang menjual nama-nama, anda boleh mendapatkan pelbagai perkara.

Gumpalan adalah barang peribadi, seperti berus gigi. Sekiranya anda dapat menukar air liur dengan pasangan biasa seperti yang anda mahukan, maka dalam kes lain, barang yang terpisah dibeli, dan tidak dikeluarkan dari tong sampah, mereka berkata, saya mempunyai barang seperti ini yang didorong oleh pelbagai orang. Jangan tergoda dengan cerita mengenai pembasmian kuman.

Tentukan tujuan lelucon. Sekiranya seseorang itu tidak dapat mengatakan sepatah kata pun, sebahagian besar lelucon ada di dalam mulut dan memperbaiki rahang bawah dan lidah. Bagi pemula, pilihan ini tidak mungkin menyenangkan - adalah kebiasaan menggunakannya dalam permainan BDSM, di mana ketidakselesaan fizikal dan psikologi adalah penting. Tetapi rintihan seksual dari mulut yang tersekat sebahagiannya sangat mengejutkan dan tidak mungkin menyebabkan kecederaan. Sebaiknya mulakan dengan sedikit - tongkat yang dilapisi bahan lembut yang tidak memaksa anda untuk membiarkan mulut terbuka lebar: anda tidak akan bosan dengannya dan anda pasti tidak akan membingungkan suara marah dengan yang berpuas hati.

Terdapat beberapa syarat penting untuk muntah bola. Pertama, cari yang berlubang dan berlubang sehingga anda tidak perlu risau tentang akses udara. Kedua, pilih ukuran yang tepat. Buka mulut anda seolah-olah anda akan menggigit hamburger besar, tahan selama dua puluh saat, kemudian ukur jarak di antara gigi anda - ini akan menjadi diameter maksimum bola anda. Sebenarnya, lebih baik mengambil jari, jika tidak, rahang akan menjadi mati rasa dengan serta-merta. Ketiga, bahan muntah harus lembut dan elastik, kerana anda harus menggali bola dengan gigi. Jaga gigi anda, gigi tetap berguna untuk anda.

Jenis gag lain adalah cincin atau spacer. Mulut tidak ditutup dengan mereka, tetapi tidak mungkin untuk bercakap, kerana tidak menutup. Gunakan seseorang yang mempercayai anda, kerana barang-barang seperti itu selalu membangkitkan rasa tidak berdaya, dan ini hanya membawa keseronokan apabila ada keintiman yang sebenarnya. Tetapi cincin dan spacer meninggalkan akses kepada seks oral. Lelaki boleh menggunakan pelbagai jenis yang selesa, wanita boleh menggunakan cincin, kerana mudah meludahkannya jika apa yang terjadi menjadi tidak selesa.

Seseorang yang curang harus bersiap untuk meneteskan air liur, seperti halnya pasangannya. Walaupun begitu: KEPADA SLIVERS. Sebilangan besar selsema tidak membenarkan menelan secara normal, jadi banyak air liur terkumpul. Oleh itu keperluan udara memasuki mulut - ia akan mengalir ke arah yang bertentangan. Juga, jangan sekali-kali meletakkan seseorang di punggung - mereka mungkin tersedak akibat air liur yang berlebihan, atau mereka akan menyebabkan tersedak (dan muntah itu belum dikeluarkan!). Secara amnya, air liur adalah baik dan bererti semuanya lebih baik..

Gumpalan melibatkan tangan yang diikat, tetapi kedua-duanya dijaga dengan baik. Gag paling selamat adalah pada pita lembut lebar (misalnya, neoprene) dengan pengikat Velcro. Anda boleh membuangnya sendiri sekiranya ada masalah. Tangan juga boleh diikat, tetapi tidak erat untuk melepaskan diri. Anda bermain, bukan? Oleh itu, peraturan tersebut dapat dipatuhi secara formal. Dalam situasi sukar, disarankan untuk menegosiasikan kata berhenti terlebih dahulu, tetapi anda tidak boleh bercakap terlalu banyak dengan mulut tertutup, jadi setuju dengan pergerakannya, atau, sebagai contoh, anda boleh mengambil loceng. Apa-apa bunyi itu adalah tanda penghentian tindakan sepenuhnya..

Tetapi membeli lelucon sama sekali tidak perlu, anda selalu boleh menggunakan cara yang ada di tangan. Tetapi, agar sewenang-wenangnya tidak berakhir secara tragis, ingatlah peraturan utama. Muntah mesti lembut. Pita, tali leher, atau kemeja-T - tidak ada benda keras untuk mengelakkan kecederaan. Anda boleh mencederakan tepi mulut atau selaput lendir, dan bahkan merosakkan gigi. Ini tidak menyenangkan, tetapi membahayakan diri sendiri.

Peraturan penting lain untuk lelucon buatan sendiri adalah bahawa segala-galanya harus lebih kurang bersih dan tidak mengandungi sesuatu yang berbahaya dalam dirinya atau pada dirinya sendiri. Contohnya, kemeja-T yang digunakan untuk mengecat dinding meninggalkan jejak cat, dan bukan untuk menelan - tidak untuk menelan atau menghirup untuk jangka masa yang panjang. Oleh itu, walaupun semangat tiba-tiba membezakan anda, pindah ke tempat yang lebih sesuai dan cari barang selamat..

Gag buatan sendiri harus terdiri daripada satu item, hanya dengan itu anda dapat mengawal semuanya - tidak kira sama ada anda memakainya atau anda memakainya. Secara khusus, ini bermaksud bahawa anda tersedak atau memasukkan sesuatu ke dalam tetapi tidak menyelaraskan. Filem "Candy" dengan Rose McGowan dimulakan dengan kesilapan dalam menyumpah dan membawa kepada tragedi: gadis itu disorong bola ping-pong di mulutnya dan disumpah, wanita itu mati lemas dan mati.

Secara umum, mengikat lebih baik daripada memasukkannya, dan pembalut sempit yang membiarkan akses untuk bernafas melalui mulut lebih disukai daripada separuh wajah yang lebar. Pertama, sangat sukar untuk tercekik. Kedua, tidak sukar untuk mengeluarkan pembalut yang kemas dan tidak terlalu lebar. Ketiga, pembalut sempit adalah versi lembut dari bit snaffle, dan jika perlu, anda bahkan dapat mengucapkan sesuatu.

Yang pasti anda tidak perlu lakukan ialah menggunakan saluran saluran dan bukannya lelucon. Lem menyebabkan kerengsaan kulit, merobek pita sama menyakitkannya seperti waxing, dan gam lebar menghalang anda bernafas melalui mulut atau bercakap. Sedikit selesema - dan salam. Satu-satunya pilihan adalah pita vinil khas yang hanya melekat pada dirinya sendiri, bukan pada kulit. Nampak seperti pita saluran, tetapi anda harus membalutnya di kepala anda dan bukannya jalur perak sinematik dari pipi ke pipi.

Sekiranya anda masih mahu memasukkan sesuatu ke dalam mulut anda, pilihlah perkara yang tidak lebih dari separuh kepalan tangan wanita. Maksudnya, seluar dalam thong akan berfungsi, tetapi ukuran keluarga 56 kebanyakannya boleh keluar dari mulut..

Baiklah, peraturan termudah, tetapi juga yang paling penting, merangkum semua perkara di atas: jangan melakukan apa-apa dengan orang yang anda sayangi yang anda tidak mahu lakukan dengan anda, dan selalu dapatkan persetujuannya terlebih dahulu. Dan anda sendiri akan menjadi lebih utuh, dan kemungkinan pasangan anda menyukainya dan ingin mengulanginya berkembang dengan pesat.

Tutup mulut anda dan bersenang-senang: muntah dalam permainan erotik

Mengapa orang menggunakan lelucon dalam amalan intim? Seseorang berpendapat bahawa ketidakupayaan untuk bercakap membolehkan anda memberi tumpuan kepada sensasi lain dan menjadikannya lebih akut. Bagi yang lain, ini adalah bentuk penguasaan yang mudah, memberikan perasaan berkuasa terhadap pasangan dan membuka jalan kepada amalan BDSM yang lain. Dan seseorang hanya menonton "50 Shades of Grey" atau beberapa filem lain yang lebih berkualiti dari pornhub. Sebab-sebab untuk memilih bentuk permainan erotik ini tidak begitu penting, dalam artikel ini kita tidak akan membincangkan teori, tetapi mengenai praktik..

Bila lebih baik jangan i

Orang yang jauh dari budaya BDSM tidak selalu tahu bahawa keselamatan adalah prinsip utamanya. Bahkan perkara yang kelihatan tidak berbahaya seperti muntah boleh menyebabkan bahaya serius kepada kesihatan atau bahkan menyebabkan kematian permainan seks anda. Dan ini bukan jenaka. Penggunaan muntah mempunyai sejumlah kontraindikasi: asma, epilepsi, penyakit kardiovaskular, penyakit pernafasan, dan bahkan kecederaan rahang atas. Jangan mengambil risiko yang tidak perlu jika sekurang-kurangnya salah satu perkara ini berlaku untuk anda atau pasangan anda. Terdapat banyak amalan seksual lain di dunia yang akan merosakkan hubungan anda, mencuba sesuatu yang berbeza..

Jangan lupa tentang kebersihan. Gag adalah barang peribadi, anda tidak berkongsi berus gigi dengan orang lain, bukan? Itulah kisah yang sama dengannya. Apa pun hubungan yang anda percayai, kebersihan diri lebih utama, dan menggunakan lelucon dari hubungan sebelumnya dengan pasangan baru adalah idea yang tidak baik. Baru beli yang baru.

Bagaimana memilih? 2

Pertama, tentukan apa yang anda mahu keluar dari lelucon. Untuk mengelakkan seseorang mengucapkan sepatah kata, muntah mesti berada di dalam mulut dan memperbaiki rahang bawah dan lidah. Pengamal BDSM secara berterusan tidak akan menemui sesuatu yang tidak biasa dalam hal ini, apabila, sebagai orang yang tidak terlatih, keinginan untuk mengulangi kekerasan seperti itu terhadap rongga mulut tidak mungkin timbul. Oleh itu, lebih baik memulakannya dengan jenis lain yang lebih mudah..

Kekang adalah pilihan terbaik untuk pemula. Ia adalah kayu keras yang dilapisi bahan lembut. Tidak terkeliru dengan elemen abah kuda! Walau bagaimanapun, kedai seks akan meminta anda dan membantu anda memilih pilihan terbaik untuk anda. Snaffle meninggalkan sedikit kebebasan, dan anda pasti dapat membezakan antara rintihan dan tangisan yang puas untuk meminta pertolongan.

Cincin dan spacer adalah pilihan lain yang popular dengan sejumlah kelebihan. Pertama, muntah seperti itu tidak mengganggu pernafasan, udara melaluinya dengan bebas. Kedua, ia meninggalkan banyak peluang untuk seks oral, jika pasangan tidak keberatan, dan cincin itu cukup besar untuk "peranti" anda menembusnya. Walaupun mulut tidak ditutup, ia tidak akan berfungsi untuk bercakap dengan cincin. Cuba bercakap dengan mulut anda terbuka dan lihat sendiri.

Gagalan bola adalah pilihan yang lebih tegar. Sekiranya anda memutuskan untuk memulai dengan ini, pastikan terdapat lubang di dalamnya untuk membolehkan udara masuk. Bahan dari mana bola dibuat mestilah elastik dan lembut agar tidak merosakkan gigi. Dan untuk menentukan ukuran yang optimum, ambil sebiji epal. Tidak, jangan cuba mengunyah sehelai sepotong yang mungkin, anda memerlukan gigitan biasa, selesa dan tidak memerlukan anda meregangkan rahang anda sehingga berkerut.

Namun, anda tidak boleh membeli lelucon, tetapi lakukan dengan cara improvisasi. Pakaian pun sesuai, dari tali lehernya hingga ke tali lehernya. Jangan cuba menggunakan pita scotch. Pertama, tidak membenarkan pernafasan melalui mulut, yang boleh mengakibatkan tragedi. Kedua, membuang kekosongan selepas permainan erotik akan menjadi siksaan yang nyata bagi anda.

Penting untuk mengetahui! 3

Sekali lagi, keselamatan adalah yang terpenting. Air liur adalah salah satu bahaya utama semasa bermain seks dengan penutupan mulut. Menelan dengan muntah di mulut agak bermasalah, dan air liur akan terkumpul di mulut dan bahkan mengalir keluar. Oleh itu, jika pemandangan orang yang anda sayangi mengalirkan air liur membuat anda tidak selesa, anda mungkin ingin mencuba permainan lain. Dan jangan sekali-kali berbaring di punggung dengan muntah di mulut, supaya tidak tersedak air liur anda sendiri. Ini tidak mungkin membunuh anda, tetapi serangan muntah yang ganas hampir dijamin..

Untuk menghentikan amalan yang tidak selesa dalam komuniti BDSM, adalah kebiasaan menggunakan kata berhenti, tetapi dengan mulut tertutup, mustahil untuk mengatakan apa-apa, jadi anda harus bersetuju dengan gerak isyarat. Ambil contoh gerakan gusti yang memberi isyarat menyerah dengan menampar telapak tangan di lantai..

Sekiranya amalan seksual anda juga melibatkan membetulkan tangan anda, yang merupakan perkara biasa, ada pilihan lain - memegang loceng di tangan anda dan membunyikannya jika ada yang tidak kena. Anda boleh membelinya di kedai untuk pemburu dan nelayan..

BDSM untuk boneka bahagian 2. Bagaimana memilih lelucon? Varieti lelucon

Marianne

Kisah ini bukan gambaran imajinasi yang sakit, tetapi berdasarkan peristiwa sebenar yang berlaku di kampung halaman saya beberapa tahun yang lalu. Nama berubah kerana alasan yang jelas.

- Maafkan saya! - dari atas bahu terdengar suara rendah dan sedikit serak.
Ilana tersentak terkejut dan menoleh tajam. Di hadapannya berdiri berambut perang tinggi dengan cermin mata gelap yang besar. Seluar kulit kurus dipasang dengan ketat pada pinggul curam, dengan jelas menekankan kesempurnaan bentuknya. T-shirt berwarna putih dan sangat rendah yang dililit erat di badan wanita yang kuat, dan payudara elastik penuh secara harfiah terkoyak dari celah lebar..
Mata Ilana tidak dapat dilihat di sebalik cermin mata yang hampir hitam, tetapi oval wajah, mulut sensual dan bentuk hidung yang biasa memberikan gambaran yang cukup mengenai penampilan cantik orang asing itu.
- Adakah terdapat sesuatu yang anda ingin tahu? Gadis itu bertanya tidak pasti.
- Saya mencari Ilana Voznesenskaya, pelajar tahun lima, - sebagai pelajaran yang baik, si berambut perang mula berbual, - Anda tidak tahu bagaimana mencarinya?
- Ini saya, - Ilana tersenyum malu, - anda bernasib baik.
- Anda tidak boleh bayangkan bagaimana! - si berambut perang menariknya dengan siku, - Anatoly Andreevich Sazhin, dekan anda mengesyorkan anda kepada saya.
- Apa masalahnya? - Ilana dengan hati-hati memandang pembicara yang tiba-tiba.
- Jangan risau, sayang! - si berambut perang memicit siku gadis itu dengan lebih ketat, - Sekarang saya akan menerangkan semuanya. Mari cari tempat yang tenang.
Di sekolah, waktu untuk ujian berjalan lancar, oleh itu, mencari khalayak bebas tidaklah mudah, dan si berambut perang menawarkan untuk bercakap sambil duduk di dalam keretanya.
- Saya baru-baru ini membina sebuah rumah desa baru, - dia mula sibuk, menutup pintu SUV mewahnya dengan ketat, - dan sekarang saya mencari seseorang untuk menolong saya menghias bahagian dalam.
- Tetapi saya hampir tidak melakukannya, - kata Ilana, - Saya mempunyai arah yang sama sekali berbeza...
- Saya tahu! - si berambut perang mengganggu gadis itu tanpa henti, - Tetapi inilah yang saya perlukan.
- Tetapi sekarang saya tidak mempunyai waktu sama sekali, - atas sebab tertentu Ilana masuk ke dalam begnya, - ujian, peperiksaan. Mungkin dalam sebulan saya dapat menolong anda.
- Pasti! - seolah-olah mengharapkan jawapan seperti itu, calon majikan itu berteriak, - Saya hanya mahu bersetuju secara prinsip. Saya tidak akan menyinggung perasaan anda dengan wang, anda akan berpuas hati. Sekiranya anda mahu, kami boleh melihat dan melihat skop kerja. Nah, bagaimana? Setuju?
- Anda boleh pergi, - percikan kegembiraan berkilau di mata coklat besar gadis itu, - Tetapi...
- Saya boleh menunggu awak, si berambut perang itu menjawab dengan senang..
- Baiklah, - Ilana berkata setelah berfikir, - Saya hanya akan memberi amaran kepada rakan saya untuk tidak menunggu saya selepas kelas.
- Saya rasa ia tidak sepadan, - tiba-tiba, atas sebab yang tidak diketahui, wanita itu risau, - Lebih-lebih lagi, kita akan kembali dalam satu setengah jam, dan anda akan melihat orang yang setia. Atau mungkin saya akan menawarkan pekerjaan kepadanya. Mari pergi?
Jip itu melompat tiba-tiba, mendorong penumpang muda itu ke kerusi kulit yang dalam. Si berambut perang itu melaju dengan laju, bermanuver dengan mahir dalam arus kereta yang padat, membunyikan hon dan lampu berkedip, sambil berjaya melirik Ilana, yang terkulai dalam bola ketakutan.
- Jangan risau, gadis, - si berambut perang mengubah cara bercakap dengan tajam, - Minum sedikit air. Di sana, di belakang kerusi, lihat di dalam peti sejuk.
Ilana memasukkan tangannya ke dalam bekas busa kecil dan, sambil menjumpai botol itu, mengeluarkannya dan, membuka penutupnya, menekan bibirnya yang kering ke leher dan mengambil beberapa teguk rakus.
- Tidak mahu? - gadis itu memandang ke arah rakan barunya.
- Tidak! - entah bagaimana wanita itu menjawab dengan tajam, tetapi menyedari bahawa penolakan itu terdengar terlalu kasar dan menantang, dia tersenyum malu-malu dan mengulangi dengan lembut mungkin, - Tidak, terima kasih. Minum, jangan malu.
- Saya boleh bertanya kepada anda, - setelah tenang sedikit, Ilana menoleh ke arah berambut perang, - Siapa awak dan apa yang anda buat?
- Oh, saya lupa memperkenalkan diri, - secara teater menekankan tangannya ke dada yang menggelembung, dia ketawa, - Nama saya Marianne. Saya memiliki rangkaian butik fesyen. Pakaian, kasut, aksesori...
- Adakah awak mempunyai keluarga? - terus menyoal Ilana.
- Mengapa saya memerlukan keluarga? - Marianne tergamam, - Saya sendiri boleh hidup tanpa bantuan dari luar.
Ketika mereka akhirnya keluar dari lalu lintas kota yang padat menuju ke jalan raya litar, tiba-tiba Ilana merasakan kelopak matanya dipenuhi plumbum, tubuhnya, selalu lentur dan ringan, menjadi lembap. Kelinci pelangi melintas di depan mataku. Dia ingin meminta Marianne menghentikan kereta, tetapi setelah beberapa saat dia jatuh ke dalam kekosongan likat hitam.

Ilana hampir tidak membuka matanya dan membeku kerana terkejut. Dia tidak dapat memahami di mana dia berada. Bilik itu gelap dan tersumbat. Sinar cahaya hampir tidak dapat menembus kaca asap tingkap kecil yang tinggi di siling. Dinding batu yang suram memancarkan bau busuk yang mencekik mereka. Di tengah-tengah ruangan yang pelik ini, Ilana melihat tiang kayu, nampaknya berfungsi sebagai penopang lantai atas. Tiang serupa kedua kelihatan samar-samar di sudut jauh..
Gadis itu cuba bergerak, tetapi keganasan pada saat berikutnya menerkamnya dan menusuk ke hujung rambutnya seperti renjatan elektrik. Tangannya diikat di belakang punggungnya dan diikat erat dengan tali kulit kasar yang nipis, dan beg kulit yang ketat diletakkan di pergelangan tangannya, begitu kecil sehingga jari-jarinya terkepal sendiri. Kaki juga diikat rapat dengan tali nipis, dan beg kulit yang ketat ditarik di atas kaki, yang diikat dengan tali kulit yang sama di pergelangan kaki.
Mulut disumbat dengan kain gag yang besar yang memenuhi seluruh rongga, dan ditutup dengan lapisan kulit tebal dan kasar yang lebar, yang tidak memberi gadis itu sedikit pun peluang untuk mengeluarkan steker dengan lidahnya, tetapi hanya membiarkannya bergumam lembut.
Cuba bergerak, Ilana menyedari bahawa dia tidak hanya diikat, tetapi juga mengenakan pakaian aneh. Gaun ketat dan ketat yang diperbuat daripada getah hitam, dipakai tepat di atas badannya yang telanjang, melilit pinggang muda gadis itu dengan ketat, dan celemek kelabu yang terbuat dari kanvas kasar menggosok bibinya ke putingnya dengan setiap pergerakan, membangkitkannya dan membuatnya gatal. Ilana tiba-tiba merasa ngeri bahawa bukannya seluar dalam sutera biasa yang ada padanya pada hari itu, celana renang ketat yang ketat ditarik ke atasnya, dan palam tebal dimasukkan ke dalam dubur dan faraj.
Dan untuk menyelesaikannya, kerah kulit lebar yang melingkari leher diikat dengan rantai pendek ke cincin yang dipasang di dinding batu..
Air mata mengalir dari mataku. Gadis itu secara tidak sedar berusaha membebaskan dirinya dari belenggu, tetapi tali yang mengikat lengan dan kakinya kuat, dan orang yang mengikatnya, nampaknya, tahu banyak tentang perkara ini. Di samping itu, dengan setiap pergerakan, palam yang dimasukkan ke dalam alat kelamin menyebabkan kesakitan yang teruk, dan payudara mula sakit tanpa rasa sakit ketika digosokkan pada apron..
Setelah membuat beberapa usaha yang lebih tidak masuk akal untuk membebaskan dirinya, Ilana, keletihan dan tertekan, tenang dan menangis dengan tenang, akhirnya menyedari bahawa dia tidak punya tempat untuk menunggu pertolongan.
Sinar cahaya di jendela kecil di bawah siling mulai pudar, dan gadis itu menyedari bahawa petang akan datang. Apa yang akan dia bawa, penderitaan apa?

Pintu terbuka tiba-tiba, dan dua gadis tinggi muncul di dalam bilik, berpakaian sangat aneh. Payudara besar dan kuat melilit tali pinggang, membiarkan dada terbuka. Rok kulit pendek yang ketat melilit paha curam dan punggung yang kuat. Masing-masing memakai apron putih salji, yang biasanya dipakai oleh pelayan di restoran. Kaki kedua-dua gadis itu dililit dengan kasut kulit paten tinggi dengan gesper dan tumit rendah lebar. Tangan, berpakaian sarung tangan lakuer bahu tinggi, dirantai dengan rantai panjangnya tidak lebih dari setengah meter.
Gadis-gadis itu, nampaknya pembantu rumah, membuka kerah dari rantai dan duduk Ilana di kerusi roda yang paling biasa, meletakkan tangan mereka di belakang belakang, dan menariknya dengan gelung ke kerusi. Kemudian mereka mengikat kerah ke carabiner yang dicakar ke bahagian atas belakang, dan akhirnya, mereka mengikat kakinya, sehingga mustahil bagi gadis itu untuk bergerak. Ilana terkejut betapa jelas dan harmoninya "pelayan" ini. Mungkin, mereka mesti melakukan prosedur sedemikian dengan kerap..
Berdiri di kedua-dua kerusi, mereka menggulingkan tahanan di sepanjang koridor yang sempit, dan tidak lama kemudian Ilana mendapati dirinya berada di sebuah bilik besar, dibanjiri cahaya neon yang terang. Dinding bilik yang luas ini ditutup dengan tirai gelap yang tergantung di lantai. Tingkap tidak kelihatan, nampaknya, mereka tersembunyi di sebalik tirai ini, tetapi ditutup rapat. Walau bagaimanapun, pengudaraan di sini sangat baik. Ia terasa dengan banyaknya udara segar.
Ilana tiba-tiba melihat kenalan barunya Marianne, duduk di atas takhta mewah yang tinggi, dilapisi baldu dan dihiasi dengan ukiran-ukiran emas. Kini almari pakaian berambut perang awek ini adalah jubah kulit hitam yang dipakai di badan yang telanjang, dan tinggi, hampir ke selangkangan, kasut kulit dengan tumit tinggi. Di belakang tempat duduk diraja ini terdapat dua gadis, dengan pakaian ketat yang diperbuat daripada getah hitam berkilat, yang dengan fasih menampakkan semua kegembiraan tubuh langsing mereka dengan bentuk yang indah.
Kedua-dua gadis itu diikat pada tiang tebal di kedua-dua sisi belakang takhta. Mulut mereka ditutup rapat. Ilana tiba-tiba menyedari bahawa keindahan ini adalah hermafrodit. Perut bawah masing-masing dipintas oleh tali pinggang lebar dengan tali pinggang kulit serupa turun dengan cincin di hujungnya. Cincin ini disokong dalam kedudukan tinggi anggota sebenar dengan ukuran yang mengagumkan.
Pada mulanya Ilana menganggapnya palsu, tetapi segera menyedari bahawa ia adalah daging yang hidup. Marianne menarik anggota badan yang melekat seperti tiang dengan telapak tangannya dengan sarung tangan baldu hitam dan perlahan-lahan mengusapnya. Dia melakukan ini dengan sangat perlahan, dan tidak lama kemudian gadis-gadis itu mulai mengerang dengan tegas dan menggeliat dengan seluruh tubuh mereka, sejauh mana tali yang dipegangnya mengizinkan. Secara beransur-ansur, pergerakan Marianne mulai dipercepat, dan dengan mereka rintangan hermafrodit semakin meningkat. Pembantu rumah, yang sebelumnya berdiri di belakang punggung Ilana, mendekati gadis-gadis itu dan mulai membelai payudara besar mereka dengan tangan mereka, yang membuat pernafasan mereka semakin cepat, dan erangan dan desahan mereka menjadi serak.
Marianne tidak mengucapkan sepatah kata, hanya menatap tawanannya, mengecilkan matanya sedikit. Tiba-tiba, salah seorang gadis, membongkok dengan kuat, sehingga menarik tali pinggang di pinggang, yang diikat pada tiang, mengucapkan erangan mengerikan yang mengerikan, dan zakarnya, yang kelihatan seperti batang panas-panas, mengeluarkan aliran sperma yang kuat sekurang-kurangnya satu meter di hadapannya. Tidak lama kemudian gadis kedua tidak lama lagi. Dengan menembusi lubang hidung mereka dan bernafas dengan cepat, mereka secara beransur-ansur lemas dan segera tergantung tanpa tali pada tali, menjatuhkan kepala mereka di dada. Lingga mereka menjadi lembik dan sekarang digantung seperti kain.
Ilana memejamkan matanya, tidak dapat melihat pemandangan ini lagi. Setelah menyedari sepenuhnya ketidakberdayaan dan pertahanannya, dia menangis seperti kanak-kanak. Marianne duduk dalam diam selama beberapa minit, kemudian perlahan-lahan bangkit dari takhta, berjalan menghampiri gadis itu dan mengusap lembut matanya. Setelah menunggu budak itu tenang, dia mengangkat kepalanya dengan dagu.
- Nah, bagaimana anda suka rumah saya, sayang? - Senyum tersenyum, tanya Marianne, - Saya suka?
Ilana diam-diam bergumam dan menangis lagi, tidak tahan dengan penghinaan ini.
- Jangan menangis, kecantikan! - Marianne mengusap lembut kepala gadis itu, - Sekiranya kamu seorang gadis yang baik dan mula mengikuti semua perintahku, aku tidak akan menghukummu.
Berbalik secara tiba-tiba untuk menghadapi pembantu rumahnya, dia menjerit dengan kuat:
- Apa yang awak berdiri? Siapkan budak perempuan itu untuk bekerja! Secara terang!
Pembantu rumah segera mula bertengkar. Salah seorang dari mereka membuka karabiner di kolar dan perlahan-lahan mula mengeluarkan penutup kulit dari mulutnya. Yang kedua membantunya, memegang gag kain dengan jarinya. Ilana cuba membebaskan dirinya, tetapi gadis-gadis itu menahannya. Kemudian, dengan perlahan, mereka mengeluarkan kain basah dari mulut mereka dan segera memasukkan cincin plastik besar dengan tali di sepanjang tepi ke gigi sehingga budak itu tidak dapat menutup mulutnya.
Selepas itu, pembantu rumah mengikat sapu kain minyak biasa di leher gadis itu, yang biasanya digantung pada anak kecil agar mereka tidak kotor semasa makan..
Marianne, berdiri di dekatnya, menyaksikan keseluruhan prosesnya. Sekali lagi dengan teliti memeriksa budak itu, dia tersenyum licik dan, bersandar ke telinga Ilana, berbisik:
- Sekarang anda akan menghisap salah satu anak patung saya. Anda melakukan perkara seperti itu dengan teman lelaki anda?
Ilana memandang si berambut perang dengan rasa ngeri dan menggelengkan kepalanya dengan ganas, membuat suara samar pada masa yang sama.
- Tidak apa-apa, - Marianne meyakinkannya, - Sekarang anda akan mencuba.
Mengambil beberapa langkah ke samping, dia membuat isyarat curt dengan tangannya. Gadis-gadis itu dengan cepat melepaskan tawanan dari kerusi dan meletakkannya di lutut di antara kaki salah satu hermafrodit. Mereka memasukkan pendakap berbentuk logam "T" di belakang lantai dan, sambil melemparkan tangan terikat gadis itu ke atas palang atas, mengikatnya dengan tegak ke tegak.
Melutut, Ilana melihat anggota yang tergantung lemas di hadapannya. Sekiranya dia tidak tahu siapa organ ini, maka dia mungkin berfikir bahawa seorang lelaki yang penuh kekuatan berdiri di hadapannya.
Marianne meletakkan kemaluan di telapak tangannya dan menekannya dengan jari dengan beberapa kali. Anggota itu segera mulai tegang, ukurannya bertambah besar, dan pemiliknya mula mengerang dengan senyap dan menggerakkan perut bawahnya. Memastikan zakar mencapai kekuatan yang diinginkan, Marianne mendorongnya dengan lembut ke dalam cincin dan mendorongnya sedalam mungkin ke kerongkong gadis itu.
- Suck, jangan malas! - Dia berkata dengan kasar, - Sekarang anda hanya akan melakukan apa yang saya perintahkan! Kehidupan percuma untuk anda berakhir sekali dan untuk semua! Faham?
Ilana sambil menitiskan air mata, mula menjulurkan lidahnya ke atas zakarnya yang membengkak, mendengar gadis itu berdiri di atas rintihannya lebih kuat dan kuat. Dari masa ke masa dia mendengar teriakan Lady, ketika rintihan gadis itu mati sedikit.
Ilana tidak tahu berapa lama penyeksaan ini berlanjutan, tetapi tiba-tiba anggota di mulutnya berkedut, dan aliran air mani tebal memukul lelangit, dari mana dia hampir tersedak. Bahagian itu sangat mengagumkan sehingga tidak dapat masuk ke dalam mulut dan sekarang menjalar menjauh di dagu, menggelegak dan mengoles.
Pembantu rumah melepaskan Ilana yang lemah dari pendakap dan, setelah meletakkannya kembali di kerusi roda, mengikat lengan dan kakinya. Mengeluarkan cincin dari mulut mereka dan mengeluarkan bibit yang dilumurkan dengan air mani, mereka mula mengelap bibir dan dagu dengan serbet lembut, sambil melirik Lady mereka, seolah-olah mengharapkan pesanan baru.
Ilana tidak lagi memiliki kekuatan untuk menolak, dan dia dengan patuh duduk bahkan ketika gadis-gadis itu, dengan menarik kepala mereka helmet budak yang jelek dengan celah sempit untuk mata dan mulut dan lubang kecil untuk hidung, mula memasukkan gag besar dalam bentuk pir lembut yang dilekatkan ke pad kulit.
- Cukup untuk hari ini, - Marianne menyimpulkan, duduk di atas takhtanya lagi, - Dan esok saya sendiri akan mengurus asuhan anda.

Hari berlarutan berturut-turut dan monoton, serupa antara satu sama lain. Keesokan harinya setelah penculikan, Ilana dipindahkan ke bilik lain, lebih ringan dan bersih, dibaringkan di atas katil sempit dengan tilam lembut, tetapi tetap diikat, dan pada waktu malam, di samping itu, dirantai ke dinding di dekat tempat tidur ini berdiri.
Setiap pagi, pembantu rumah menanggalkan pakaian gadis itu dengan telanjang, memborgol tangannya di belakang punggungnya, dan meletakkan belenggu di kakinya, menyumbat mulutnya dengan bola kecil, membawanya ke tandas, dan kemudian mencuci di bilik mandi, tanpa melepaskan peluang untuk bermain bengkak dan menjadi sangat sensitif dari keadaan berterusan kegembiraan puting.
Setelah menyelesaikan prosedur air, budak itu dibawa ke sebuah bilik kecil dan, diikat ke kerusi besar dengan punggung tinggi dan mengeluarkan lelucon dari mulutnya, diberi makan seperti sudu kecil. Makanannya tidak buruk, tetapi tanpa penemuan masakan yang tidak perlu. Setelah makan pagi, pelayan pembantu membuat wad mereka membilas mulutnya dengan sedikit cecair yang sedap dan sekali lagi memasangkannya hingga makan berikutnya..
Ilana beberapa kali cuba bercakap dengan hamba, tetapi semua usaha untuk menjalin hubungan tidak sia-sia. Gadis-gadis itu hanya memejamkan mata, tidak berkata sepatah kata pun.
Setelah selesai dengan ritual pagi, tawanan dibawa kembali ke bilik tidur, di mana dia berpakaian dan bersiap untuk hari yang akan datang. Setelah melepaskan rantai dari kakinya, pembantu rumah itu, setelah duduk Ilana di atas katil, menarik celana ketat dalam bentuk jaring halus dengan potongan di antara kaki. Seterusnya, terdapat celana renang lateks hitam sempit dengan palam yang dijahit ke jambatan untuk dubur dan vagina. Dan akhirnya, pembantu itu menarik kasut ketat di kakinya, mirip dengan yang dipakai oleh penunggang, dengan satu-satunya perbezaan bahawa kasut ini memakai kasut tumit tinggi. Dan untuk menyelesaikannya, Ilana memakai rantai dengan rantai tipis tetapi kuat, yang membolehkannya mengambil langkah pendek..
Apabila bahagian bawah almari pakaian selesai, borgol dikeluarkan dari budak itu. Meletakkan tangan mereka di belakang punggungnya dan melipatnya sehingga kepalan tangan dalam beg kulit yang ketat menempel pada selekoh siku dalam, pembantu rumah menariknya dengan lengan kulit nipis dan mengikatnya dengan ketat, setelah itu hamba tidak dapat melepaskan diri dari ikatan ini.
Gaun, di mana mereka mengenakan Ilana, sudah berbeda: skirt panjang lantai yang sempit tanpa lipatan dan potongan dan korset yang ketat, bukannya lengan - poket sempit di mana tangan yang diikat diletakkan, kolar tinggi "di bawah kerongkong". Pembantu rumah harus memakai pakaian yang ketat di wad mereka melalui kaki.
Selepas itu, topi keledar yang ketat diletakkan di kepala, setelah mengeluarkan lelucon dari mulut. Rambut Ilana yang panjang dan tebal dipotong pendek sehingga tidak ada masalah dengan helmet budak. Kolar kulit lebar dengan cincin logam berkilat yang melilit erat di tekak, tetapi tidak tersedak.
Gadis-gadis itu dengan lembut tetapi berterusan memasukkan muntah berbentuk pir ke dalam mulut mereka, diikat dengan hujung yang sempit ke alas kulit yang lebar, dan mengikat tali di leher mereka. Dan di hujung pakaian ini, Ilana memakai celemek putih panjang yang diperbuat daripada kain padat dengan sapu lebar dan diikat rapat di pinggang. Bib yang ketat, dengan gerakan sedikit pun, mula menggosok dada gadis itu, melalui kain nipis gaun itu, yang menarik puting susu yang menjadi sensitif terhadap sebarang sentuhan..
Budak itu sudah siap! Mengikat tali kulit pendek ke cincin kerah, pembantu rumah membawanya ke "bilik takhta" kepada Lady Marianne, yang memutuskan kapan dan apa yang akan disibukkan oleh budaknya.
Pada masa-masa awal, gadis itu berusaha menolak, untuk memprotes penghinaan seperti itu, lalu dia diletakkan di kerusi roda yang sudah biasa, diikat dengan erat ke atasnya dan berguling di hadapan mata Nyonya yang jelas. Di sana, gadis itu diikat pada tiang, kehilangan peluang untuk bergerak..
Rupa-rupanya, rintihan dan tangisan yang tenang membangkitkan Lady. Mendekati budak yang menangis dan merintih itu, dia dengan lembut membelai kepala dan bahunya, mengusap tangannya di bawah celemek apron, sedikit menekan cawan gatal dari payudara yang bengkak, dan membisikkan kata-kata dari mana Ilana mula terisak dan tidak berdaya, menyebabkan dirinya sakit dan penderitaan yang tak tertahankan.
- Mengapa gadis cantik seperti itu memerlukan kebebasan? - bisik Marianne, - Di sana anda harus berjuang setiap hari untuk keberadaan anda di dunia yang kejam ini. Dan di sini saya akan menjaga anda, belaian dan mayat hidup. Anda akan segera melupakan anak lelaki anda, yang tidak akan dapat memberi anda apa-apa dalam hidup ini kecuali sekumpulan anak-anak, dari mana dia akan segera melarikan diri.
Marianne bercakap, dan air mata mengalir seperti sungai dari mata budak malang, tetapi ini hanya membuat Nyonya gembira dan teruja.
Setelah kira-kira seminggu, walaupun Ilana tidak dapat mengatakan dengan pasti, kerana kehilangan waktu, dia secara beransur-ansur tenang, berhenti menangis dan menahan diri. Marianne malah kecewa ketika melihat perubahan tingkah laku budak itu. Setelah menunggu beberapa hari lagi dan menyedari bahawa tawanan barunya telah menyerahkan nasibnya, dia membawa pakaian dan kasut baru, nampaknya dari salah satu butiknya yang "bergaya", yang profilnya dapat ditebak dengan mudah, dan menyatakan bahawa "gadis manisnya" "Sekarang akan berjalan-jalan di halaman, di mana tidak ada yang akan mengganggu dia untuk menghirup udara segar.
Sekarang, setelah sarapan, pembantu rumah, setelah menunjukkan Ilan kepada Lady, membawanya berjalan-jalan ke halaman ini, berbatasan dengan keempat-empat sisi dengan dinding rumah. Atap segitiga dibina di atas tapak, yang bersandar pada empat tiang dan menyerupai gazebo kecil.
Di tengah-tengah persiaran ini terdapat tiang lain, di sebelahnya ada bangku, di mana Ilana kadang-kadang duduk untuk merehatkan kakinya yang letih dari kasut tumit tinggi. Duduk di bangku ini, mendengar burung bernyanyi dan suara angin, air mata kembali menutup matanya dan tersedak, tidak peduli betapa sukarnya gadis itu menahannya. Lagipun, di luar tembok rumah terkutuk ini, hidup berkobar-kobar: kanak-kanak bermain, kekasih bertemu dan berpisah, rakan dan kenalan pergi berkunjung.
- Berapa ramai orang seperti saya yang pernah ke penjara ini? - Ilana pernah berfikir, - Dan ke mana mereka pergi? Adakah mereka semua mati? Bagaimana jika penyihir ini, bersenang-senang dengan mainan hidup yang lain, kemudian menjual yang malang itu kepada beberapa orang mesum tua atau, lebih buruk lagi, mengirimkannya sebagai hadiah di suatu tempat di Afrika kepada seorang syeikh kaya!
Dari fikiran ini, benjolan angsa mula berlari di kulit, seluruh tubuh gemetar dengan ngeri, dan Ilana menangis tanpa henti pahit, menguburkan dahinya di tiang.
Jeritan pintu pembukaan menandakan penghujung jalan. Gadis-gadis itu mengambil tawanan dengan lengan, bahkan tanpa mengikat tali, dan menyeretnya ke ruang takhta, di mana Lady sudah menunggu mainan kegemarannya.
Ilana dilutut, dan dia dengan patuh menghisap, membasahi sperma dan air mata, kepada rintihan hermphrodite dan gembira Puan. Ini berulang setiap hari. Setelah makan malam, budak itu dibawa ke kamar dan dibaringkan di tempat tidur, dengan tenang memberikan istirahat, untuk membuatnya diseksa pada malam hari..

Tetapi suatu hari, setelah menjalani prosedur air wajib, sarapan tradisional dan pakaian pelayan, setelah membawa budak itu kepada Nyonya, kerana beberapa alasan mereka pergi. Marianne duduk di atas takhta dengan pakaian yang dipakainya ketika mereka pertama kali bertemu. Ilana menyedari bahawa gadis-gadis hermafrodit yang selalu berdiri di belakang takhta hilang di suatu tempat..
Wanita itu memandang "gadis" nya dan tersenyum pelik. Dengan sopan meninggalkan tempat duduknya, dia berjalan mengelilingi Ilana dari semua sisi, dan, sambil memeluk bahu, dengan lembut mengumumkan:
- Saya akan membawa anda teman wanita hari ini. Saya fikir anda akan menyukainya.
Budak itu memandang Marianne dengan rasa kecewa dan mengerang lembut. Nyonya rumah, tersenyum, mencium Ilana di dahi, meluruskan tampalan yang memerah mulutnya, dan melanjutkan:
- Saya telah mengesan boneka ini selama beberapa hari, dan sekarang tiba masanya untuk mengajaknya tinggal bersama kami. Benar, dia masih tidak tahu bagaimana, tidak tahu, tetapi melihat anda, saya rasa, dia akan cepat memahami apa yang diperlukan dari dirinya. Dan anda berdua akan lebih seronok. Saya betul?
Ilana menundukkan kepalanya. Nyonya bertepuk tangan, memanggil pembantu rumah, dan memerintahkan dengan pantas:
- Bawa dia ke bilik. Tidak akan ada jalan-jalan hari ini. Terutama mendung. Letakkan dia ke katil. Biarkan dia duduk di rumah.
Tanpa mengucapkan sepatah kata, pembantu membawa budak itu ke bilik kecilnya. Masuk ke sana, Ilana terkejut melihat katil kedua, nampaknya sudah siap untuk gadis baru itu. Gadis-gadis itu secara diam-diam meletakkan budak perempuan itu di sofa mereka, dengan pantas melepaskan rantai yang mengikat kakinya, dan dengan cepat mengikatnya di beberapa tempat dengan tali nipis, setelah itu mereka menarik beg kulit dan mengikat tali di pergelangan kaki. Kemudian mereka mengikat rantai ke kerah, yang disisipkan ke dinding. Mereka mengikat rantai yang sama ke kaki mereka, melepaskan peluang dari tawanan untuk melengkung atau menurunkan kakinya ke lantai.
Menilai pekerjaan mereka, pembantu dengan cepat meninggalkan bilik, mengunci pintu.
- Semuanya tidak cukup untuk jalang ini, - Ilana berfikir pahit, - Siapa lagi yang akan dia bawa ke rumahnya, siapa yang akan dia mengejek? Atau saya sudah mula melahirkannya?
Fikiran itu menenangkan tulang belakang saya. Ilana tiba-tiba teringat bahawa pada waktu pagi dia tidak melihat kedua-dua gadis itu dengan anggota, yang biasanya berdiri di belakang takhta dari pagi hingga petang, walaupun ketika Marianne sendiri tidak ada di rumah.
- Apa yang dia buat kali ini? - gadis itu tidak dapat menenangkan diri, tetapi tidak dapat menemui jawapan.
Di luar sungguh mendung. Titisan hujan muncul di kaca tingkap kecil yang terletak di hujung bilik, langit menjadi gelap, tetapi ruangan itu masih hangat, dan Ilana, berpusing di sisinya, menguburkan dirinya di bantal kecil, menutup matanya dan segera jatuh tidur nyenyak.

Bunyi pintu yang dibanting terbuka membuatkan budak itu gemetar. Mengangkat kepalanya dengan tajam, Ilana merasakan kerah itu memicit kerongkongnya, dan dia bergegas berbaring lagi. Wanita itu berdiri di muka pintu, menyandarkan sikunya di jamb. Matanya berkilau marah, tangannya gemetar sedikit, gugup bermain selendang sutera yang tergantung di lehernya.
- Nampaknya Puan sedang dalam masalah, pikir Ilana dengan muram..
- Jangan pandang saya begitu! - Marianne menggeram, - Tidak apa-apa. Jangan gembira! Saya hanya perlu main-main dengan tetamu baru kami.
Nyonya itu duduk di tepi katil, seolah-olah itu bukan budak yang terbaring di sana, tetapi seorang teman lama yang baik, dengan siapa dia tiba-tiba ingin bergosip. Tangannya meluncur di bawah bib, jari, merasakan dada gadis itu bengkak, mula membelai wanita itu, menyebabkan Ilana mengerang dan mengerang. Marianne semakin kuat dan penuh semangat menghancurkan dada elastik gadis itu, pernafasannya menjadi sebentar-sebentar dan kerap, matanya memutar ke belakang, dan erangan kusam yang panjang tiba-tiba melarikan diri dari dadanya.
Nyonya rumah membongkok ke belakang, dengan satu sentakan mengoyakkan t-shirtnya dan, meraih payudaranya yang sedikit kendur dengan lingkaran hitam di sekitar puting besar yang berukuran besar, meremasnya dengan kedua tangan.
Ilana memandang Puan dengan mata penuh, tidak menyedari bahawa dia boleh meradang seperti itu. Lagipun, Marianne sering membelai payudaranya, memanjat di bawah celana renang yang ketat, membelai punggungnya yang bulat, tetapi selalu tetap tenang. Dan di sini…
Nyonya memandang hambanya dengan pandangan berkabus dan berkata dengan suara tersedak:
- Anda akan tidur dengan saya hari ini. Anda akan bersedia. Sehingga anda akan menyedari kecantikan saya.
Kemudian dia tiba-tiba bangun dari katil dan, mengambil T-shirt koyak dari lantai, dengan cepat meninggalkan bilik.

Sepanjang petang Ilana menghisap herfrodit satu persatu sehingga bulatan berwarna-warni melintas di depan matanya dan dia bergantung pada sokongan berbentuk "T". Hanya dengan itu Mistress memerintahkan pembantu rumah untuk menariknya ke samping dan mencucinya. Duduk di atas takhta, dia tersenyum karnivor, memerhatikan bagaimana budak yang keletihan itu duduk di kerusi roda, bagaimana mereka menyapu wajahnya, ditutup dengan sperma yang melekit dan berbau, bagaimana mereka memasukkan muntah berbentuk pir besar ke mulutnya.
Pembantu rumah sudah mahu membawa gadis yang keletihan ke biliknya, tetapi Marianne menghentikan mereka dengan memerintahkan untuk mengikat budak itu ke jawatan.
- Biarkan sehingga makan malam! - dia menyalak, memeriksa gadis itu menarik ke tiang tebal - Dan anda menyeret jalang baru ini ke sini! Sila berhati-hati! Dia terlalu meriah. Tidak kira bagaimana dia bebas.
Gadis-gadis itu tergesa-gesa pergi, dan Lady, yang duduk di atas takhta kesayangannya, menatap Ilana yang tidak berkedip, yang hampir tidak dapat berdiri di atas kakinya.
Penampilan "tetamu baru" ditangguhkan kerana alasan yang tidak diketahui, dan Marianne sudah mula gugup. Dia tiba-tiba melompat dan mengukur bilik yang besar dengan langkah-langkah lebar, sekali lagi duduk di tempat kegemarannya, menggerakkan jari-jarinya di lengan bawah, sehingga, setelah duduk beberapa saat, melompat kembali berdiri.
Walaupun kemarahan seperti itu berlaku sangat jarang, tetapi dari pengalaman pahitnya, Ilana tahu betul bahawa tindakan Nyonya boleh menjadi yang paling tidak dapat diramalkan. Menyusutkan bola dengan ketakutan, dia memerhatikan Lady melalui celah helmet budak yang sempit, meremas wajahnya yang masih cantik.
Beberapa minit berlalu, tetapi pembantu rumah tidak muncul. Marianne mula terseksa oleh kemarahan belaka. Dengan langkah gugup, dia mendekati budak itu, memeriksa kekuatan tali pinggang dan kebolehpercayaan gag, mengetatkan tali dari lapisan di lehernya lebih banyak lagi, dan pada saat itu pintu lebar terbuka.
Gadis-gadis itu, nampaknya, harus banyak berpeluh. Itu terlihat pada surai mereka dan wajah mereka yang memerah. Salah seorang pembantu rumah, yang sedikit lebih pendek daripada pasangannya, mengalami luka berdarah gemuk di pipinya..
Para pelayan perlahan-lahan mendorong di hadapan mereka kerusi roda, sudah tidak asing lagi dengan Ilana, di mana budak baru itu duduk, menggeliat dan bersenandung sebisa mungkin. Dia mengenakan jaket lateks hitam yang melekapkan badannya yang langsing dalam bentuk beg, melilit kakinya dengan ketat, dengan kolar tinggi. Beg kulit tambahan ditarik ke atas kaki, diikat di pergelangan kaki. Tangannya, seperti tangan Ilana, dilipat di belakang "telapak tangan ke siku" punggungnya dan masuk ke dalam poket belakang pakaian pelik ini. Helmet budak ditarik di atas kepalanya dan dimasukkan ke dalam kolar, dipintas oleh kolar lebar dengan cincin logam besar di belakang, dihubungkan oleh carabiner ke bahagian atas bahagian belakang kerusi di mana dia duduk. Mulut disumbat dan diketatkan dengan pad kulit tebal yang sama dengan Ilana's. Akhirnya, gadis itu mengenakan celemek putih yang sama panjang dengan bib lebar yang mengelilingi payudaranya yang besar dan bulat, yang menonjol dengan badannya yang berlapik. Kaki dan lengan diikat erat ke kerusi.
Marianne mendekati budak barunya dan, bersandar padanya, diam-diam bergumam:
- Anda memulakan hidup yang lain, dan saya tidak kisah sama ada anda suka atau tidak. Sekarang anda adalah barang saya. Mainan yang sama seperti dia dan mereka!
Dengan anggukan kepalanya, wanita itu menunjuk Ilana dan gadis-gadis hermafrodit. Budak baru itu meronta-ronta dan mengerang lebih banyak lagi. Marianne mengusap kepalanya dan menambahkan dengan senyap:
- Anda akan tenang dalam beberapa hari. Sementara itu, mereka membawa anda ke bilik anda, mengikat anda dengan kuat ke tempat tidur, dan anda akan berehat sehingga esok. Dan sebelum tidur, saya masih akan melihat anda. saya ada kejutan untuk awak.
Pembantu rumah memusingkan kerusi dan menggulingkan tahanan yang masih bergelut dalam histeria tanpa daya dari bilik takhta.
- Akan tenang, akan menjadi gadis yang baik, - seolah-olah menenangkan dirinya, kata Marianna, mengikuti mereka dengan pandangannya.

Setelah makan malam, pembantu rumah membawa Ilana pergi untuk bersiap malam dengan Lady. Memasuki bilik, dia melihat jiran barunya di tempat tidur sebelah, yang secara harfiah dibalut dengan linen dan diikat pada bingkai tempat tidur dengan beberapa tali sehingga dia hanya dapat menggelengkan kepalanya sedikit, di mana beg kulit kecil dengan lubang kecil untuk bernafas diletakkan di atas topi keledar pelayan. Tawanan yang baru mengerang dan menangis teresak-esak, tidak dapat bergerak.
- Gadis naif malang malang, fikir Ilana. Umpan apa yang kamu jatuh? Apa yang diberitahu oleh wanita jalang ini untuk memikat anda ke sarangnya?
Air mata secara spontan mulai terbentuk di matanya, walaupun dia berusaha menahannya..
Sementara itu, pembantu rumah mula berniaga. Melucutkan telanjang Ilana dan mengikat tangannya di belakang punggungnya dengan tali pinggang nipis dan menyumbat mulutnya dengan gag berbentuk bola, mereka mula memeriksanya dari semua sisi. Mengangguk rakan mereka, mereka menarik lengan gadis itu dan membawanya ke bilik mandi. Ilana dicuci di sini setiap hari pada waktu pagi dan petang, tetapi untuk pertama kalinya dia melihat sebuah objek di sini yang kelihatan seperti kerusi ginekologi dengan pemegang kaki melekat di sepanjang tepi.
Gadis-gadis itu dengan pantas duduk dan meletakkan kakinya, memasukkannya ke dalam kurungan logam dalam bentuk bulan sabit dan mengikatnya dengan tali pinggang. Kemudian, mereka mengangkat kurungan, dan kakinya berada di atas kepalanya. Sehingga budak perempuan itu tidak dapat menyatukan kakinya, pendakap logam panjang dimasukkan ke dalamnya dan dipasang tepat di atas lutut. Salah seorang pelayan dengan cepat menyebarkan sedikit cecair berbuih di dalam cawan dan mula membersihkan sabun pubis dan labia, ditutup dengan gumpalan lembut.
Ilana sendiri melakukan ini berkali-kali, terutama pada musim panas, ketika dia pergi ke pantai, memakai bikini terbuka, tetapi dia tidak mencukur rambutnya hingga akhir, meninggalkan ledakan yang rapi di atas celah alat kelamin. Ketika dia sendiri mengatakan kepada rakan-rakannya: "Ledakan ini mungkin khayalan, tetapi dengannya saya merasa dilindungi".
Dan sekarang, nampaknya pelayan memutuskan untuk mencukur semuanya tanpa jejak. Tetapi tidak ada yang mengambil pisau cukur di tangan mereka. Seminit kemudian, Ilana merasakan sedikit sensasi terbakar dan gatal. Gadis-gadis itu berdiri dengan muka batu. Gatal mulai meningkat, dari mana gadis itu gelisah di kerusi, tetapi ini tidak memberi kesan pada pembantu rumah, tidak peduli seberapa keras dia mencuba.
Sepuluh minit kemudian, salah seorang gadis mengambil selang panjang dan mula perlahan-lahan membersihkan busa, yang telah menebal dan sedikit kelabu pada waktu itu. Ilana menyedari bahawa bersama dengan busa, tumbuh-tumbuhan di antara kaki mulai mengelupas, menjadikan kulit bersih dan licin sepenuhnya.
Setelah menilai kerja dengan teliti, gadis-gadis itu akhirnya mengambil gadis itu dari kerusi dan mengikat tali belikat dengan rantai nipis kecil ke pergelangan kakinya. Setelah mencuci hamba dengan teliti, mereka menyapu wanita itu dengan tuala lembut yang besar, memakai kolar dan selipar kain tipis dan, seperti anjing, membawanya ke bilik Lady.
Bilik tidur Marianne berada di sayap rumah yang bertentangan, dan perlu ke sana, berliku-liku melalui lorong koridor yang sempit. Tetapi pembantu rumah tahu jalannya dengan sempurna dan berjalan dengan yakin. Ilana dengan berhati-hati mengikuti iklan, perlahan-lahan memeriksa bilik, tetapi kerana pencahayaan yang rendah, semua dinding tampak kelabu.
Setelah bergilir-gilir, mereka mencapai pintu berdaun lebar, dan salah seorang pembantu rumah mengetuknya dengan ringan. Tidak ada jawapan, dan kemudian dia membuka salah satu pintu dan berjalan ke bilik. Gadis kedua tinggal di luar bersama Ilana, memegang tali di tangannya. Tidak perlu lebih dari satu minit untuk menunggu, dan Ilan dibawa ke bilik tidur yang besar, dihiasi dengan permaidani dan permadani..
Gadis-gadis itu melepaskan tali dan pergi, menutup pintu dengan erat, dan Ilana tetap berdiri di pintu masuk. Nyonya belum muncul, dan budak itu mulai memeriksa kamar peribadinya dengan penuh minat.
Ruangan itu sangat besar, tetapi hampir sepenuhnya tidak terbakar, selain dari tempat tidur rendah yang luas di bawah kanopi yang luas, meja rias kecil di sudut dan beberapa barang kecil. Lantai ditutup dengan permaidani yang kaya, nampaknya buatan tangan. Berjalan di atas mereka dengan kaki telanjang adalah satu keseronokan, tenggelam di longgokan.
Tiba-tiba, di bahagian belakang bilik, panel sempit merangkak ke sisi, dan dalam bukaan yang terbentuk, Marianne muncul di peignoir yang telus dan hampir lapang yang tidak menutupi separuh dari pahanya dan diikat di pinggang, yang mula bertambah gemuk dengan tali pinggang sempit. Nyonya perlahan-lahan berjalan dengan kaki kosong di seberang bilik, mengukur budak itu dengan pandangan yang menilai, dan berbaring di seberang katil. Ilana terus berdiri di pintu masuk, tidak tahu apa yang harus dilakukan.
- Datang ke saya, - Marianne memerintahkan dengan suara rendah hati.
Gadis itu mengambil beberapa langkah ragu-ragu kecil ke arah katil dan berhenti.
- Ayuh! - Suara Marianna menjadi lebih tajam, - Datanglah kepadaku!
Ilana menundukkan kepalanya dan berjalan perlahan ke katil. Marianne, seperti panther, bergegas ke arahnya, menghancurkannya di bawahnya dan secara kejam mula menguli payudara, punggungnya, menggerakkan tangannya ke selangkangan. Dia memeras gadis itu seperti mainan mewah, memasukkan jarinya ke cawan payudaranya yang menyakitkan, meninggalkan bintik-bintik merah di bibirnya yang dicat pada kulit lembut..
Setelah cukup bermain, Marianne dengan senang hati meregangkan bantal, tangan mengulurkan ke sisi dan menarik nafas lega. Peignoir dibuka, menampakkan badan elastik wanita yang masih kuat, apalagi, dengan rapi. Ilana terbaring dengan tenang di tepi katil, kakinya tersekat di dadanya. Seluruh badannya sakit akibat belaian wanita simpanan.
- Datang ke saya, - Marianne memerintahkan dengan suara rendah, perlahan-lahan mendorong sisi dengan kakinya, - Belat saya.
Ilana dengan sukar merangkak ke bantal dan segera mendapati dirinya berada di pelukan Lady, yang memeluknya dengan bahu.
- Saya akan mengeluarkan lelucon itu, tetapi anda tidak boleh mengatakan apa-apa, - dia memberi amaran kepada budak itu, - jika tidak, saya akan menutup mulut anda lagi. Faham?
Ilana menganggukkan kepalanya yang kusut dengan patuh. Marianne melepaskan gesper di lehernya dengan lembut dan perlahan-lahan mengeluarkan bola dari mulut tawanannya dan mengesat mulutnya yang dilumurkan dengan air liur dengan serbet lembut.
- Menghisap tetek saya, - dia mengerang dengan lembut, menekan wajah Ilana ke dadanya yang besar, - Beri kesenangan kepada Puan!
Ilana memicit puting elastiknya dengan bibirnya dan mula menghisapnya, menjilat lidahnya. Marianne mula mengerang dengan tenang, perlahan-lahan memusingkan kepalanya dari sisi ke sisi, dan membelai gadis itu di kepala yang dicukur, lalu menekannya ke dadanya, lalu melepaskan.
- Namun! Namun! - dia mengerang, meregangkan seluruh tubuhnya, - Menghisap! Menghisap!
Lidah gadis itu melayang di sekitar puting seperti rama-rama, lingkaran meningkat, dan Lady mengerang semakin banyak. Tiba-tiba Marianne terbalik secara tiba-tiba, dan kepala budak itu berada di antara kakinya.
- Sekarang menghisap di sana! - memerintahkan Nyonya dengan suara yang serupa dengan melolong binatang buas.
Ilana merasakan kelentit dengan bibirnya dan menarik bola elastik ke mulutnya. Marianne melolong dengan kuat, membongkok dengan seluruh tubuhnya, dan, sambil menggenggam kepala gadis itu dengan kedua tangannya, menekannya lebih kuat ke bahagian bawah perut, melebarkan kakinya.
- Lekatkan lidah anda ke dalam lubang, - Nyonya mengerang lagi.
Gadis itu menjulurkan lidahnya ke pangkuan wanita yang basah dan mula menjilatnya. Putingnya bengkak, kehangatan yang menyenangkan tersebar di tubuhnya. Faraj menjadi basah, dan dia tiba-tiba merasakan sakit manis.
Ilana tiba-tiba teringat akan hubungan pertamanya dengan teman lelakinya. Tetapi sekarang ada sesuatu yang berbeza, tidak seperti sensasi pertama, lebih kuat dan lebih sensual.
Nyonya itu tersengih-sengih, tersentak tajam dan lemas, menarik nafas lega. Seluruh badannya dengan cepat ditutup dengan titisan peluh. Menarik budak itu, Marianne kembali memeluknya dengan bahu dan mencium bibirnya yang basah dari cecairnya sendiri. Kemudian dia perlahan-lahan mula mencium hidung, dagu, pipi, mata.
Ilana diam-diam berbaring di bahu Puan, sebentar melupakan kedudukannya. Gumpalan berbentuk bola membawanya kembali ke realiti, yang dengan pantas Marianne masukkan ke dalam mulutnya. Mengetatkan tali dan mengikat tali leher di lehernya, dia menarik budak itu ke lantai dan meletakkannya di lutut di depan tempat tidur.
- Saya akan segera kembali, - dia memberi amaran dan bersembunyi di sebalik skrin kecil di belakang bilik..
Ilana berlutut dengan tangannya diikat dan mulutnya tersumbat, tetapi dia tidak lagi menyedarinya. Dia masih dikuasai oleh sensasi yang menyenangkan.
Marianne kembali beberapa minit kemudian, memegang tangan plastik zakar putih panjang, yang satu setengah kali lebih tebal daripada palam yang disorong ke dalamnya setiap hari. Tali pinggang dilekatkan pada raksasa ini, tujuan yang hanya difahami oleh Ilana ketika Nyonya melekatkan anggota dengan mereka di bawah perutnya.
Membaringkan gadis itu di atas katil, Lady dengan senyap berkata:
- Sekarang saya akan menjadi anak kecil.
Tangkai licin yang tebal memisahkan labia budak itu dan menyelinap ke dalam, memenuhi seluruh dada, bersandar di dinding faraj dan membeku sejenak. Marianna menekan erat punggung perempuan simpanannya dengan tangannya dan mula bergerak perlahan, memaksa anggota itu menyelam ke dalam vagina yang basah. Ilana kembali merasakan kehangatan yang menyenangkan dan mula mengerang lembut, secara spontan bergerak menuju monster ini. Pergerakan Lady mulai menjadi lebih kerap, dan budak itu mulai melambai dengan lebih bertenaga, menangkap zakar dan melepaskannya. Tiba-tiba, seluruh tubuhnya bergetar dan gemetar, rintihan yang berpanjangan melarikan diri dari dadanya, dan gadis itu merangkak keletihan di atas katil.
- Suka? - Marianna perlahan-lahan mengeluarkan zakar dan beberapa kali menamparnya di lengkungan pantat budaknya, - Dan sekarang kami akan memeriksa pantatmu.
Ilana bangun dan menggelengkan kepalanya, mengerang dengan putus asa, tetapi kemaluan besar itu sudah marah menyebarkan dubur, masuk ke dalam rektum. Nyonya "mengepam" mangsanya, tidak memperhatikan rintihan keras budak itu.
Setelah memandu beberapa kali menjadi anggota, Marianne kasihan dan perlahan-lahan menarik tiang ini dari dubur hamba, yang telah berubah menjadi merah. Duduk di sebelahnya di atas permaidani, dia memeluk Ilana lagi dan mengesat air matanya.
Dia menarik tali di sebelah katil, dan pembantu rumahnya memasuki bilik..
- Bawa kami sesuatu yang keren, ”perintah Marianne dengan suara yang mengecewakan..
Gadis-gadis itu menghilang dan seminit kemudian kembali dengan dulang perak yang besar, di atasnya diletakkan pasu kristal dengan buah, balang cair berwarna kehijauan, dan dua gelas sempit tinggi dari kaca merah gelap. Salah seorang pembantu menarik meja rendah yang bertatahkan perak hitam ke katil dan menolong pasangannya meletakkan dulang di atasnya.
- Percuma, - Nyonya melambaikan tangannya dengan malas.
Para pelayan itu, tersenyum secara misterius, meninggalkan bilik, meredupkan cahaya, nampaknya dengan rheostat yang dibina di dalam suis, dan menutup pintu dengan ketat. Bilik itu menerjah cahaya senja.
Ilana masih berlutut di sebelah katil dengan kakinya terbentang. Marianne menghilang di belakang layar sekali lagi, tetapi tidak lama kemudian dia muncul kembali, memegang beg kulit kecil dan zakar buatan lain, tetapi tanpa pengikat. Dia dengan santai melemparkan barang yang dibawanya ke tempat tidur, berbaring dengan santai di atas bantal dan memerintahkan budak itu berbaring di sebelahnya..
Tuan rumah memilih epal merah dari pasu dan memotongnya menjadi kepingan kecil dan meletakkannya di atas pinggan kecil. Mengeluarkan lelucon dari mulut budaknya, dia perlahan-lahan mulai memasukkan potongan-potongan berair ke dalam mulutnya, memberi budak waktu untuk mengunyah, dan mengangkat gelas berisi cairan ke bibirnya. Untuk pertama kalinya dalam kurungannya, Ilana memakan sebiji epal dan membasuhnya dengan minuman lazat yang tidak pernah dia rasakan dalam hidupnya. Marianne, seperti seorang ibu yang prihatin, dengan lembut menyeka titisan dari mulutnya, sementara, sambil berbisik dengan senyap
- Hanya dengan saya anda akan gembira, hanya saya yang dapat menjaga anda.
- Kalaulah saya boleh diam sekarang! - fikir gadis itu, - Saya bosan dengan khutbah saya!
Setelah selesai makan, yang berlangsung sekitar satu jam, Marianne mengambil beg kulit dengan jari kelingking yang tipis jarum dan, sambil melonggarkan renda, menggoncangkan isinya ke tempat tidur, sambil melirik Ilana ke samping. Beberapa tali nipis dan lapisan kulit dengan gag berbentuk pir jatuh dari beg.
- Buka mulutmu, gadis, - Wanita itu berkata dengan lembut, - Aku akan menutupnya untukmu.
Palam berbentuk pir meluncur dengan mudah ke mulut hamba, mengisi seluruh rongga dan menekan lidahnya. Marianne perlahan-lahan mengetatkan dan mengikat cengkaman. Ilana mengerang lembut dan menggelengkan kepalanya.
- Oh baiklah! Jangan mewah! - semua yang sama dengan ramah mengatakan Nyonya, - Anda adalah hamba, dan mulut anda harus disumbat.
Melepaskan belenggu dari kaki gadis itu, Marianne melabuhkan tali pinggang nipis di atas pergelangan kakinya dan, memusingkan kakinya beberapa kali, mengikatnya. Kemudian saya mengikat kaki di bawah lutut.
- Sekarang kita akan melampirkan ini! - dia mengambil anggota yang berjerawat panjang.
Dengan lembut membelah labia, wanita itu menenggelamkan zakar di dalam vagina selama beberapa sentimeter dan menarik pinggul Ilana dengan tali pinggang lebar dengan gelung, yang sebelumnya dia memasukkan boneka. Melihat sekeliling budak itu, dia menarik beg di atas kakinya dan mengikat renda di pergelangan kakinya.
Dengan meletakkan hamba di perutnya, Marianne, memeriksa kekuatan tali pinggang di pergelangan tangannya, mengikat tali pinggang nipis yang lain di atas siku. Akhirnya, dia mengikat rantai nipis ke kolarnya. Hujung kedua dipasang di kepala katil..
Dengan meletakkan gadis itu di sisinya menghadap ke arahnya, Marianne membelai kakinya dan menekan butang kecil yang melekat keluar dari zakar, yang segera mulai berkicau dengan tenang dan bergetar halus, menjengkelkan dada budak itu, dari mana Ilana mula membungkuk, lembut mengerang dan mengerang dengan lembut.
Marianne menutupi tawanan dengan selimut lembut dan lembut, sambil mencium dahinya, menutup matanya dan segera tertidur, tidak memperhatikan rintihan sunyi yang dipancarkan oleh budak itu, teruja dengan alat penggetar yang dimasukkan ke dalam dirinya.

Untuk hari ketiga Ilana telah "berkunjung" di ruang peribadi Lady. Pada waktu pagi, Marianne, hampir melepaskan hamba itu, hanya membiarkan tangannya diikat, membawanya ke bilik mandi, di mana mereka membasuh bersama, saling membelai. Kemudian kami bersarapan. Nyonya rumah, seperti pembantu rumahnya, memberi makan tahanan "dengan sudu", hanya makanan yang lebih indah.
Selepas sarapan dan ubat kumur yang wajib, Nyonya rumah memakai kaki Ilana dengan selipar kulit kecil, mengikatnya dengan gelang ringan dengan rantai tipis dan, sambil memuncungkan mulutnya dengan gag berbentuk bola, membawanya keluar ke galeri tertutup yang luas yang terletak di sayap yang sama, hanya satu tingkat lebih tinggi. Di sini hamba boleh tinggal sehingga makan malam.
Bilik berjalan ini sangat besar dan terang. Empat tingkap tinggi menghadap sisi cerah, dan ruangan itu benar-benar dipenuhi cahaya pada waktu pagi. Di tengah-tengah ruangan itu terdapat tiang besar dengan cincin besar yang tersekat pada ketinggian rata-rata orang rata-rata, di mana rantai panjang nipis dilekatkan dengan karabiner besar, hujung yang lain Marianne terpasang pada kolar gadis itu.
Rantai ini begitu panjang sehingga membolehkan Ilana pergi ke sudut paling jauh dari bilik, belum lagi tingkap. Gadis itu berdiri lama di tepi kaca yang agak gelap, melihat halaman besar di hadapan rumah, di halaman rumput dengan rumput pendek hijau yang subur. Dia benar-benar ingin berbaring di atas tikar seperti itu, memaparkan tubuhnya yang masih muda dengan cahaya matahari. Tetapi deringan rantai itu segera mengembalikan budak itu ke dunia kenyataan yang mengerikan, dan sekali lagi air mata menutupi matanya dengan kerudung masin yang berlumpur.
Marianne muncul di apartmennya sebelum makan malam. Dia biasanya ramah dan penuh kasih sayang, tetapi semakin banyak kerengsaan dan rasa tidak senang dibaca di wajah Lady. Tetapi, kita mesti memberi penghormatan kepada penyeleweng ini: sepanjang masa Ilana berkuasa, Marianne tidak pernah memukulnya. Ini mungkin satu-satunya sisi positif.
Setelah makan siang ringan, Nyonya membawa Ilana ke bilik tidur, di mana dia menikmati permainan cinta dengannya, setelah itu, sekali lagi mengikat budak itu, Marianne tidur selama satu setengah jam, dengan itu memberikan istirahat kepada wanita itu dan tenang. Alat penggetar diisi semula dan menunggu waktu petang, atau lebih tepatnya, pada waktu malam, setelah terjatuh, Nyonya memasukkannya ke dalam dada hamba yang panas itu dan tertidur, keletihan oleh sekumpulan orgasme yang ganas hingga pagi untuk mengulangi semuanya dari awal.

Tetapi pada hari ini, Lady muncul di bilik berjalan lebih awal dari biasa. Ilana berdiri di tepi tingkap dan menyaksikan dengan penuh minat tupai bertengger di dahan kering cemara besar, dan dengan tekun menggeram kerucut besar, meraihnya dengan kaki depannya.
Gegaran tumit Nyonya membuatkan gadis itu berpusing. Marianne mendekati budak itu dan, bersandar di dinding di antara tingkap, mulai tiba-tiba:
- Perniagaan membuat saya cuti selama beberapa hari, jadi anda akan kembali ke bilik anda. Pembantu rumah saya akan membawa anda ke sana selepas makan tengah hari.
Ilana menundukkan kepalanya. Nyonya membuka rantai panjang dan, mengikat tali kulit pendek di kolar, memimpin budak itu ke bilik di mana mereka biasanya makan malam. Hamba itu dengan berhati-hati mengejar Nyonya, dengan alasan yang mustahil untuk pemergian Marianne yang tergesa-gesa. Tentu saja, dia tidak memperoleh lebih banyak kebebasan ketika masuk ke kamar Lady dan menjadi perempuan simpanannya, tetapi, bagaimanapun, itu lebih baik daripada posisi di mana dia sebelumnya.
Makan malam berlalu dengan cepat, seolah-olah Marianne tidak sabar untuk menyelesaikannya. Pada isyarat Nyonya, pembantu rumah muncul, mendorong kerusi roda di hadapan mereka, di tempat duduknya ada bundel hitam.
Nyonya, setelah memerintahkan gadis-gadis itu untuk menunggu di luar pintu, berkata:
- Saya akan menggayakan awak sendiri. Ini akan selamat tinggal kita.
Dia duduk Ilana di sebuah gurney, dengan santai melemparkan sebuah bundle ke pangkuannya, yang ternyata adalah beg kulit kecil yang dipenuhi dengan benda-benda, tujuan yang tidak diragukan oleh budak itu, dan mereka terus menuju ke kamar tidur. Gadis itu melihat beg perjalanan yang besar di sudut berhampiran pintu. Marianne pergi ke suatu tempat untuk pergi.
- Berbaring di atas katil, - Puan memerintahkan dengan gugup, - Saya mempunyai sedikit masa.
Ilana patuh berbaring di sisinya.
- Menghadap ke perut anda! - jerit Puan, - Dan jangan berkedut!
Mengeluarkan isinya dari beg, Marianne, yang naik ke atas budak itu, melepaskan tangannya dan segera melipatnya di belakang punggungnya dengan posisi telapak tangan hingga siku dan memakai sarung kulit. Dengan sedikit mengikat tali, dia menarik beg kulit yang sempit di atas tangan budak itu, dari mana jari-jarinya mengepal tangan mereka sendiri, dan hanya selepas itu dia mengikat lengan lengan dengan erat dan mengikat hujung renda di pergelangan tangan, membungkusnya beberapa kali.
Ilana cuba menggerakkan tangannya, tetapi lengan baju itu mengikatnya dengan selamat, sehingga mustahil baginya untuk membebaskan dirinya. Marianne, sementara itu, menanggalkan selipar kulit dan gelang gadis itu dengan rantai, menarik tali leher dengan potongan di antara kaki.
- Berdiri, dia memesan segera..
Ketika budak itu, bergeser, bangun dari tempat tidur, Lady menarik celana ketatnya dengan gerakan yang menarik, menghilangkan lipatan dan kerutan. Selepas itu, dia mengambil celana renang yang sempit dan, membalikkannya ke dalam, mula mengoleskan palam yang dijahit dengan salap..
Palam plastik tebal mudah dipasang ke tempat yang dimaksudkan, memisahkan otot-otot vagina dan dubur. Marianne menggerakkan tangannya di antara kaki gadis itu, seolah-olah memeriksa apakah mereka duduk dengan baik, dan memerintahkan untuk duduk di atas katil.
Ketika Ilana duduk, Lady mengikat kakinya di pergelangan kaki dengan pembalut elastik yang lebar, kemudian mengetatkan lutut dan pinggulnya. Sekarang budak itu tidak dapat menggerakkan kaki atau lengannya.
Kegiatan ini memberi kesenangan kepada Marianne, dan dia bekerja dengan perlahan dan tepat, walaupun dia kehabisan masa. Setelah selesai dengan kaki, Nyonya menarik beg panjang sempit dari getah hitam berkilat ke atas gadis itu, dengan erat melilit seluruh tubuh budak itu. Ketika Nyonya rumah mengikat ritsleting, bola elastik payudara dijelaskan dengan menarik oleh bahan yang melilitnya di sekitarnya, puting ditunjukkan oleh tubercles hitam kecil. Ilana merasakan beg yang ketat mencengkam tubuhnya dengan erat, tidak sukar bernafas kerana keanjalannya. Marianne mengulurkan tangannya ke atas payudaranya yang bengkak dan tersenyum puas, lalu menarik beg kulit kecil di atas kakinya, mengikat tali di pergelangan kakinya.
- Duduk dengan senyap, pesanan baru diikuti.
Marianne mengeluarkan muntah berbentuk bola dan menarik topi keledar budak di atas kepala budak itu, yang pada jam itu dengan erat menarik dan meremas wajah gadis itu, menarik dagunya sehingga dia tidak dapat membuka mulutnya sepenuhnya.
Sambil memasukkan topi keledarnya ke kolar tinggi beg, Marianne zip penuh dan meletakkan kolar kulit tebal di lehernya. Melalui celah sempit untuk mata Ilana memerhatikan ketika penyeksanya terus mencari sesuatu di atas katil.
Akhirnya, Lady mengambil tampalan kulit lebar dengan gag berbentuk pir yang dijahit di atasnya.
- Buka mulut anda, katanya segera..
Dengan jari-jari panjang yang nipis, Marianne mula memasukkan lelucon lembut ke mulut gadis itu, setelah meremasnya di tangannya. "Pear" agak mudah tergelincir di antara gigi dan segera diluruskan, menekan lidahnya ke lelangit, dan memenuhi seluruh mulut, bersandar di pipi yang dihimpit oleh topi keledar. Menekankan pad ke bibirnya, Nyonya melabuhkan tali ke kepalanya. Kemudian, sambil menarik tali sisi, dia merangkak seluruh struktur di lehernya. Ilana merasakan tampalan itu melilit bahagian bawah wajahnya dengan erat, menekan bibirnya.
- Berdiri! - Marianne meletakkan tawanannya di kakinya.
Ketika Nyonya mengambil celemek putih di tangannya, Ilana mengerang sedih, tetapi Nyonya tidak berkedip. Bib yang tebal merangkul payudara yang menonjol budak itu, putingnya mulai gatal. Marianna mengikat erat apron di pinggang dan meluruskan pinggangnya.
- Itu saja, nampaknya, "katanya sambil tersenyum cantik, memandang Ilana dari semua pihak..
Nyonya bertepuk tangan, dan pembantu rumah muncul di pintu. Mereka menarik gadis itu dan, duduk di kerusi, mengikat kolarnya kepadanya dan menarik kakinya dengan erat.
- Saya telah menyediakan kejutan untuk anda, - kata Marianne, sambil bersandar pada budak itu, - Salap yang saya gunakan pada palam anda akan segera mula berfungsi, dan anda akan mendapat banyak keseronokan daripadanya.
Mencium gadis yang mengecewakan di dahinya, dia melambaikan tangannya, dan gadis-gadis itu menggulung kerusi keluar dari bilik. Kisah dongeng sudah berakhir.

Bilik itu gelap dan sunyi. Tirai berat menutup tingkap dengan erat, menyekat cahaya. Dinding batu tebal, dilapisi dengan bahan kalis bunyi, meredam karat. Rupa-rupanya, menurut Nyonya rumah aneh dan mengerikan ini dalam semua aspek, bilik itu harus sesuai sepenuhnya dengan sel penjara paling gelap yang boleh dimiliki oleh manusia..
Ilana berbaring di atas katilnya, tidak dapat bergerak. Marianne dengan murah hati "menghadiahkan" budaknya. Gadis itu tidak dapat membayangkan apa yang mengejutkan berambut perang awek ini untuknya.
Salap mula melakukan tugasnya setelah lima belas minit, melelahkan tahanan, menyebabkan gatal dan sensasi terbakar sedikit di perineum, yang sepertinya menembus ke sudut paling jauh dari tubuhnya yang terseksa. Tidak dapat berbaring diam, Ilana gelisah dan berpusing dari satu sisi ke sisi lain, dari mana bib yang padat itu menggembirakan payudara yang membengkak yang bertambah besar, menyebabkan rasa sakit tambahan.
- Mungkin ada orang yang aktif menginginkan angka seperti itu, - budak itu memikirkan dirinya sendiri, - Tetapi dia, mungkin, juga akan bosan mengalami ini selama berhari-hari tanpa rehat.
Gatal beransur-ansur reda, dan Ilana dapat menarik nafas lega dan melihat sekeliling. Selama tiga hari itu, ketika dia "tinggal" di bilik tidur Master, ada sedikit perubahan di selnya. Gadis itu terkejut melihat bahawa dua katil kecil yang sempit yang berdiri di sini lebih awal hilang, dan bukannya di atasnya terdapat satu katil besar dengan kepala kayu dan bumper tinggi di tepi yang tidak membenarkan mereka meluncur ke lantai. Tempat tidur ini berada di tengah-tengah bilik, dan mungkin untuk mendekatinya dari mana-mana pihak. Mengapa inovasi pelik ini diperkenalkan, Ilana hanya dapat memahami ketika, ketika membuka pintu, pembantu rumah berguling di gurney dengan pasangan yang keletihan, yang duduk tidak bergerak di sisi separuh dan mengerang lembut.
- Apa yang mereka lakukan kepadanya? - budak itu terkejut, melihat bagaimana gadis-gadis itu, meraih tawanan baru di seluruh badan, seperti sebungkus kentang, jatuh ke tempat tidur di sebelah Ilana.
Baru sekarang gadis itu menyedari bahawa pembantu wanita berpakaian sama sekali berbeza dari sebelumnya. Daripada skirt pendek dan tali pinggang kulit, mereka memakai seluar dan rompi kulit, kemungkinan besar dipakai di atas badan telanjang. Tidak ada rantai di tangan saya, juga sarung tangan. Tangan mereka yang terbuka, kuat, berotot, seperti atletik memukul Ilana.
Gadis-gadis itu, tersengih jahat, melihat sekeliling bilik dan cepat pergi, mengunci pintu. Jiran itu tidak bergerak, tetapi hanya merendahkan dan menangis perlahan. Ilana tiba-tiba merasa kasihan dengan gadis malang ini. Dia ingin menenangkannya, tetapi lelucon di mulutnya hanya membiarkan pelukan panjang dan rendah.
Gadis itu menjadi pendiam dan dengan susah payah berpusing ke seberang, mendapati dirinya berhadapan dengan jirannya. Berhenti menangis, dia memandang Ilana melalui celah helmet budak yang sempit dan tiba-tiba mula berebut seperti seekor ikan yang dilemparkan ke atas es oleh seorang nelayan yang berjaya. Dengan putus asa menendang dan berkedut dengan seluruh tubuhnya, dia mulai melaung dengan kuat, tetapi tidak lama kemudian dia keletihan dan menjadi diam. Hanya tangisan sunyi memecah kesunyian bilik.
Melempar dan berpusing dengan canggung, Ilana mengangkat kepalanya dan membongkokkan jirannya. Dia tiba-tiba mahu mencium bibirnya. Gadis itu menekan pad kulit yang menutup mulutnya hingga sama, dan merasakan bibirnya terkejut. Dia mulai mengemudi mereka dengan ringan, bersenandung dan mengembus lembut. Pasangan itu telah tenang dan sekarang berbaring, agak menyipit. Permainan ini menggembirakannya. Ilana membelai wanita itu dengan lebih gigih. Tanpa menyedarinya, dia sudah "mencium" dagu, leher, bahu gadis itu. Sungguh dia merangkak ke dadanya dan tiba-tiba terdengar rintihan jiran yang tenang, yang menggigil dari menyentuh badannya yang teruja..
Ilana mundur, melihat pasangannya kecewa, tetapi dia memandangnya dengan mata memohon sehingga budak itu tidak teragak-agak untuk meneruskan permainan dengan semangat yang lebih besar.
Ilana cuba memberikan wanita simpanan yang tidak disukai sebanyak mungkin, tetapi dia sendiri merasakan bahawa dia "mengalir." Perineum dilembapkan dengan jus yang dikeluarkan oleh badannya sendiri. Dengan setiap pergerakan, perut bawah mula memerah, payudara terasa tegang dan sakit. Tetapi itu adalah sensasi yang sama sekali berbeza, menyenangkan dan manis.
Seluruh tubuh digoncang oleh kejang, yang membuat budak muda itu mengerang lembut. Lubang hidung melebar, mata terbelalak ke belakang, dan untuk pertama kalinya selama dia berada dalam kurungan ini Ilana mengalami orgasme yang kuat yang kehilangan kekuatannya.
Budak itu melepaskan pasangannya dan terdiam, menutup matanya. Dia berbaring dengan tenang di sisinya dan tersenyum, tetapi tidak ada yang dapat melihat senyuman bahagia ini. Helmet budak dan tampalan menutupi seluruh wajahnya. Hanya mata yang bersinar dengan pandangan yang sama sekali berbeza.
Kedua-dua hamba saling berpelukan dan segera tidur nyenyak.

Selama tiga hari, semasa Lady mereka tiada, gadis-gadis itu, membiarkan diri mereka sendiri, dibelai dan bergembira, berusaha untuk saling memberi kesenangan maksimum.
Gadis-gadis itu tidak mengganggu diri mereka dengan kebimbangan yang tidak perlu, tetapi hanya menjalankan tugas yang paling minimum. Dan hamba-hamba itu, dibiarkan saja, menikmati kegembiraan, dari mana mereka mengalami kesenangan yang kuat.
Tetapi idilis ini juga berakhir. Suatu petang, ketika, "mencium", budak-budak itu terbaring sembarangan di atas katil besar mereka, menekan tubuh mereka, pintu terbuka dengan kecelakaan, dan Marianne terbang ke kamar seperti anak panah yang ditembakkan dari busur. Berdiri di depan tempat tidur dan meletakkan tangannya di pinggul, dia diam-diam memeriksa perempuan simpanan selama beberapa minit, lalu bergumam di giginya:
- Adakah anda berseronok? Adakah anda mahukan budak lelaki? Akan ada anak lelaki untuk anda!
Berbalik dengan kasut tumit tinggi, Hostess meninggalkan bilik, membanting pintu dengan kuat. Kedua-dua hamba saling memandang dengan kecewa. Nyonya itu sangat marah sehingga ada perkara jahat yang diharapkan daripadanya. Dan masalah ini tidak lama datang.
Gadis-gadis itu, yang sudah berubah menjadi pakaian sehari-hari mereka, beroda dua gurney, dengan kasar mendorong para tawanan di sana dan berguling ke bilik takhta. Marianne duduk di tempat kegemarannya, dengan ketakutan mengetuk sandaran tangan dengan satu atau tangan yang lain. Di tengah-tengah dewan itu dibina beberapa struktur yang rumit.
Pembantu rumah menarik beg-beg itu dari budak-budak, melepaskan kaki mereka dan meletakkannya di lutut menghadap satu sama lain. Sebuah sofa rendah diletakkan di antara mereka, mirip dengan sofa yang biasanya terdapat di pejabat doktor..
Dengan membongkok kedua budak dengan kasar, gadis-gadis itu meletakkannya di sofa ini dan membetulkannya dengan rantai, menghubungkan satu hujung ke kolar, dan yang lain ke cincin yang disekat di bahagian belakang sofa.
Marianne melepaskan salah satu hermafrodit dari pos dan meletakkannya di lutut di belakang Ilana. Mengeluarkan beg kecil dari poketnya, dia merobeknya dengan giginya dan mengeluarkan kondom yang ditaburkan dengan bedak talcum dan dengan perlahan membalikkannya ke atas anggota yang sedang tegang. Hermophrodite mengeluarkan erangan parau, dan Ilana merasakan zakar ketat yang kuat memasuki faraj, dengan keras kepala memisahkan labia dan menembus ke dalam rahimnya.
- Persetan! - Jeritan liar Lady menggegarkan bilik.
Hermophrodite menggerakkan perut bawahnya secara kencang, terengah-engah dan mengerang dengan kuat. Pasangannya pada masa ini sudah menduduki kedudukan di belakang jiran Ilana.

- Saya rasa saya berlebihan, - Marianne mencambuk Ilan di pipi pucat.
Budak kedua, terbentang di kerusi santai, bernafas sekejap dan berusaha mengangkat kepalanya, tetapi jam-jam persetubuhan menyedot semua kekuatannya darinya. Kepala tidak mahu tetap di leher, walaupun pada hakikatnya pembantu rumah telah lama melepaskan rantai.
- Bawa dia pergi! - Teriak Nyonya, - Bangunkan akal anda dan letakkan anda di tempat tidur. Cukup untuknya hari ini!
Marianne sekali lagi memandang budak perempuan itu yang terbaring tidak sedarkan diri, dan kesejukan likat mengalir ke seluruh tubuhnya. Buat pertama kalinya dalam hidupnya, dia berasa takut. Tidak, dia tidak takut kepada lelaki yang mati, bukan juga bahawa dia telah membunuh seorang lelaki. Marianne takut pada dirinya sendiri. Mengingat kebenaran sederhana "Rahsia menjadi nyata", dia takut akan hukuman.
Dia bergegas ke ruangan besar itu, menggenggam kepalanya di tangannya, dan menggumamkan hal yang sama pada dirinya sendiri:
- Apa nak buat? Apa nak buat?

Dia secara kebetulan dijumpai di tempat pembuangan sampah di kota di atas tumpukan kain busuk, telanjang, terbungkus selimut kotor. Kereta ambulans tiba di tempat kejadian dan menemui seorang gadis kurus yang hampir beku dengan banyak lebam dan lecet di badannya yang kurus. Tanda-tanda dehidrasi jelas kelihatan. Paramedik yang memeriksa pesakit terkejut seperti kanak-kanak:
- Ini adalah kali pertama saya melihat keletihan seperti itu! Seolah-olah dia berada di kem konsentrasi.
Dia tidak dapat berkata-kata, dia hanya menggerakkan bibir keputihan yang pecah-pecah.
Dia terbaring sepanjang hari di katil hospital tanpa sepatah kata pun. Semua percubaan untuk menanya mengenai apa yang berlaku tetap tidak berjaya..
Penyiasat pejabat pendakwa daerah, yang mempelajari hasil pemeriksaan, tersesat dalam dugaan, tetapi dia tidak dapat membuat kesimpulan tertentu. Tidak ada cara untuk mewujudkan identiti. Gadis itu terdiam.
Tidak ada yang mengenali foto-foto yang dikirim, dan juga tidak ada jawapan dari televisyen. Kesannya adalah bahawa orang ini tidak pernah wujud sama sekali..
Psikiatri yang memerhatikan pesakit membuat kesimpulan yang sangat kabur mengenai keadaan pesakit dan mengesyorkan agar dia ditempatkan di klinik psikiatri rejim umum, kerana tidak menimbulkan ancaman kepada masyarakat, tetapi memerlukan rawatan jangka panjang. Mungkin suatu hari nanti ingatan akan kembali padanya, walaupun ada sedikit harapan untuk ini.
Beberapa bulan kemudian, pejabat pendakwa menerima surat pendek dari hospital psikiatri, di mana dilaporkan bahawa pesakit yang disampaikan kepada mereka melemparkan dirinya keluar dari tingkap tingkat atas dan "menerima banyak kecederaan yang tidak sesuai dengan nyawa.".
Dan setengah tahun kemudian, identitinya terbentuk secara tidak sengaja. Itu adalah Ilana Voznesenskaya, yang hilang kira-kira setahun yang lalu dalam keadaan yang pelik..
Tidak ada yang diketahui mengenai nasib gadis kedua, Marianne, serta watak-watak lain dalam kisah sedih ini. Mereka hilang seolah-olah tidak.

Pada Penyakit Alahan Lebih