Konjungtivitis alergi: gejala, jenis, rawatan

  • Pemakanan

Dalam kebanyakan kes (75-95% kes), rinitis alergi digabungkan dengan konjungtivitis alergi (AK). Konjungtiva adalah membran telus yang menutupi bahagian belakang kelopak mata dan bahagian luar bola mata. Dengan AK, ia menjadi radang akibat terdedah kepada alergen. Gejala ciri penyakit ini termasuk mata berair, gatal-gatal, dan kemerahan mata..

Downstream AK terbahagi kepada akut dan kronik. AK akut berlaku kerana pesakit tiba-tiba bersentuhan dengan alergen dan dicirikan oleh kemerahan, pembengkakan membran mukus yang teruk, mata yang terbakar, dan lakrimasi. AK kronik adalah keradangan konjungtiva yang berterusan, dicirikan oleh kemerahan dan sedikit edema. Gejala bertambah buruk semasa berlakunya suar.

Mengikut bentuk penyakit, mereka menonjol (hanya bentuk yang berkaitan dengan reaksi alahan jenis pertama yang disenaraikan):

  • bermusim (demam jerami) AK - dikaitkan dengan reaksi konjunktiva untuk bersentuhan dengan debunga tumbuhan;
  • AK kronik sepanjang tahun - keradangan konjunktiva berterusan, tidak berkaitan dengan musim, tetapi mempunyai tempoh yang memburuk;
  • keratoconjunctivitis musim bunga - bukan sahaja konjunktiva terjejas, tetapi juga kornea mata, biasanya dijumpai pada kanak-kanak;
  • konjungtivitis ubat - berlaku paling kerap apabila konjungtiva bersentuhan dengan ubat yang mengandungi alergen (contohnya, pengawet pada titisan mata), adalah akut.

Oleh kerana AK sering digabungkan dengan rhinitis alergi, ia juga boleh dibahagikan kepada musim dan sepanjang tahun. Jadual menunjukkan perbezaan antara bentuk AK ini. Ingat, alahan boleh menyebabkan komplikasi, jadi pada tanda pertama penyakit, anda harus berjumpa pakar.

Dengan alahan, gejala hidung biasanya mendominasi gejala mata. Lebih-lebih lagi, rawatan untuk rinitis alergi boleh mempengaruhi keparahan AK. Sekiranya gejala konjungtivitis mengganggu seseorang, maka ubat khusus terhadap AK boleh diresepkan. Seperti dalam keadaan rinitis alergi, mengehadkan hubungan (penghapusan) dengan alergen penyebab memainkan peranan penting dalam memerangi AK.

Sekiranya anda alah kepada debunga, anda harus mematuhi peraturan semasa berbunga: menghabiskan lebih banyak masa di dalam rumah; tingkap terbuka di apartmen hanya pada waktu malam; memakai topeng dan kacamata; tutup tingkap di dalam kereta dan gunakan penapis pelindung penghawa dingin; mengecualikan makanan dengan sifat alergi silang dari diet; jangan gunakan ubat-ubatan herba dan kosmetik; bilas rongga hidung dengan larutan isotonik; cuba tinggalkan waktu berbunga di zon iklim yang berbeza (percutian, misalnya).

Sekiranya anda alah kepada habuk, anda harus berusaha mengurangkan kadar pembiakan tungau debu rumah: ganti ke bawah, bantal bulu dan tilam, serta selimut bulu dengan kain sintetik; ventilasi secara berkala dan langsir di luar di bawah sinar matahari yang cerah; keluarkan permaidani, mainan lembut, rak buku dan almari pakaian dari bilik tempat pesakit tidur; lakukan pembersihan basah 2 kali seminggu; jaga kelembapan dalaman> 50%.

Mereka yang alergi terhadap spora kulat perlu mematuhi petua berikut: sentiasa membersihkan bilik yang mempunyai syarat untuk pertumbuhan jamur (bilik mandi, dapur); setelah menggunakan bilik mandi, lap semua permukaan sehingga kering; pakaian kering di luar ruang tamu; elakkan bilik lembap dengan pengudaraan yang lemah; jangan mengambil bahagian dalam kerja berkebun pada musim luruh dan musim bunga; tidak termasuk makanan diet yang telah mengalami penapaian.

Dengan bentuk AK ringan, terapi ubat merangkumi pengambilan:

Sekiranya terdapat bentuk penyakit yang sederhana dan teruk, sebagai tambahan kepada rawatan utama, perkara berikut boleh diresepkan:

  • glukokortikosteroid untuk penggunaan topikal dalam bentuk titisan mata dan salap: dexamethasone, hidrokortison;
  • anti-kongestan dalam bentuk titisan mata.

Jadual menunjukkan ubat-ubatan yang digunakan dalam rawatan AK. Maklumat itu hanya untuk tujuan maklumat sahaja..

Rawatan konjungtivitis alahan

Kajian terbaru menunjukkan kekurangan diagnosis penyakit mata alergi dan terapi yang tidak berkesan untuknya pada kanak-kanak dan orang dewasa. Fakta-fakta ini dikaitkan, pertama sekali, dengan kurangnya pandangan saintis yang tepat mengenai etiologi dan patofisis

Kajian terbaru menunjukkan kekurangan diagnosis penyakit mata alergi dan terapi yang tidak berkesan untuknya pada kanak-kanak dan orang dewasa. Fakta-fakta ini dikaitkan, pertama sekali, dengan kurangnya pandangan saintis yang tepat mengenai mekanisme etiologi dan patofisiologi perkembangan patologi ini. Pada masa ini, sangat mustahak bagi praktik klinikal untuk mengembangkan pendekatan terpadu bukan hanya untuk klasifikasi, tetapi juga untuk diagnosis dan rawatan penyakit mata alergi. Untuk tujuan ini, dokumen perjanjian antarabangsa harus dikembangkan dan diadopsi, yang juga akan mengatur kriteria untuk menilai keparahan berbagai bentuk penyakit mata alergi. Perlu dilakukan kajian klinikal objektif yang bertujuan untuk meningkatkan kualiti rawatan pesakit tersebut.

Sementara itu, menurut data epidemiologi, sekitar 15-20% penduduk negara-negara Barat menderita penyakit mata alergi. Analisis kajian NHANES III AS (Kajian Kesihatan dan Pemakanan Nasional Ketiga) baru-baru ini menunjukkan bahawa gejala seperti "episod lakrimasi, mata gatal dalam 12 bulan terakhir" membimbangkan 40% populasi orang dewasa, dan kelaziman gejala semacam itu dengan usia adalah ketara tidak berubah [1]. Harus diingat bahawa salah satu faktor yang menyumbang kepada berlakunya gejala okular, hidung atau rhinoconjunctival pada 1/5 pesakit, menurut tinjauan, adalah hubungan dengan kucing; faktor yang memprovokasi lain adalah habuk dan debunga rumah.

Ketika membandingkan prevalensi penyakit alergi di dua bandar yang berdekatan dengan Rusia (Svetogorsk) dan Finland (Imatra), didapati bahawa di kalangan kanak-kanak berumur 7-16 tahun, 3.2% dan 4.7% pelajar sekolah mengalami konjungtivitis alergi, masing-masing, dan pada kanak-kanak Rusia, keparahan manifestasi klinikal alergi lebih teruk [2].

Diagnostik dan klinik penyakit mata alahan

Istilah "konjungtivitis alergi" merangkumi bentuk penyakit berikut: konjunktivitis alergi bermusim, konjungtivitis alergi perennial, keratoconjunctivitis vernal, konjungtivitis dengan hiperplasia papillary, dan keratoconjunctivitis atopik. Harus dikatakan bahawa tanda-tanda klinikal seperti hiperemia, mata gatal dan lakrimasi adalah biasa bagi semua bentuk konjungtivitis alergi di atas. Mekanisme patofisiologi perkembangan konjunktivitis alergi bermusim dan abadi disebabkan oleh reaksi alahan jenis segera dan tertunda. Dalam bentuk penyakit kronik, seperti konjungtivitis vernal pada kanak-kanak dan keratoconjunctivitis atopik pada orang dewasa, kehadiran sel mast, pengaktifan eosinofil dan limfosit dinyatakan secara morfologi; ketika penyakit ini berkembang, pertumbuhan tisu penghubung yang berlebihan, menyebabkan hipertrofi papillae konjungtiva dan fibrosis. Kursus keratoconjunctivitis atopik boleh disertai dengan komplikasi dalam bentuk ulser kornea (bakteria, etiologi herpetic), detasmen retina, keratoconus, katarak, staphylococcal blepharitis [3]. Konjungtivitis alergi sepanjang tahun juga mengalami penyakit kronik, sering kali digabungkan dengan gejala hidung.

Gejala mata (gatal, terbakar di mata, lakrimasi, dan dengan keratitis bersamaan - fotofobia dan penglihatan kabur) adalah ciri penyakit akut seperti konjungtivitis alergi bermusim. Walau bagaimanapun, kebanyakan pesakit ini, termasuk kanak-kanak, mempunyai kombinasi gejala mata dan hidung (rhinoconjunctivitis). Oleh itu, menurut Wuthrich et al., Hanya 8% pesakit dengan demam hay hanya mengalami gejala mata, sementara rhinoconjunctivitis - dalam 85%, dan gejala hidung tanpa konjungtivitis - dalam 6.7% kes [4]. Kajian yang sama melaporkan bahawa 70% pesakit ini mempunyai gejala okular yang lebih teruk daripada gejala hidung. Lachrymation dan kemerahan / gatal-gatal mata kuat atau rata-rata lebih daripada 50% pesakit dengan alahan hidung di Amerika [3] (dengan kos rawatan penyakit mata alahan sejak sedekad lalu lebih dari $ 200 juta. Pada masa yang sama, terdapat kecenderungan untuk meningkat

Untuk diagnosis konjungtivitis alergi yang betul, perlu melakukan perundingan bersama dengan pakar oftalmologi dan ahli imunologi alergi, diikuti dengan pemeriksaan alergi pesakit (ujian kulit dan / atau ujian in vitro). Pesakit dengan keratoconjunctivitis vernal sangat sukar kerana kekurangan kriteria diagnostik yang tepat untuk penyakit ini dengan patogenesis yang masih tidak jelas [5] (Jadual 1).

Konjungtivitis dengan hiperplasia papiler sering diperhatikan dengan pemakaian kanta lekap yang berterusan. Penyakit ini bertambah buruk semasa tempoh berbunga pada musim bunga. Keluhan utama pesakit adalah gatal-gatal di mata dan pelepasan berwarna putih atau telus, yang menjadi tebal sepanjang masa. Kemungkinan penyebab konjungtivitis dengan hiperplasia papillary adalah bahan polimer kanta lekap, antiseptik, misalnya, thiomersal, deposit protein pada permukaan lensa [3, 5].

Untuk menilai gejala mata, skala Total Ocular Symptom Score (TOSS) telah dikembangkan, yang merangkumi kriteria seperti pembilasan, gatal-gatal dan lakrimasi. Telah diketahui bahawa keparahan gejala ini, secara terpisah atau bersamaan dengan gejala hidung, boleh sangat berbeza di antara pesakit alergi. Mungkin ini disebabkan oleh terlalu rendahnya hubungan seperti itu dalam kajian epidemiologi, mekanisme yang lebih kuat untuk membersihkan membran konjungtiva, atau kurang kontak mata dengan alergen [3]. Hubungan yang signifikan secara statistik dijumpai antara konjungtivitis alergi / rinitis alergi dan perkembangan otitis media akut pada kanak-kanak berumur sekolah [6].

Dalam satu kajian baru-baru ini di Brazil, setelah diagnosis diperjelaskan, 207 pesakit berusia 1-45 tahun diedarkan seperti berikut: 38,65% didiagnosis menderita keratoconjunctivitis vernal; 38.65% - keratoconjunctivitis atopik; 12.56% - konjungtivitis alergi perennial dan dalam 10.14% kes diagnosis yang tepat tidak dapat dibuat [7].

Rawatan

Pesakit yang menderita konjungtivitis alergi disarankan untuk mengecualikan hubungan dengan alergen, kompres sejuk, air mata buatan diresepkan, 2-4 kali sehari. Dengan tidak berkesannya pendekatan bukan farmakologi, farmakoterapi dengan kumpulan ubat berikut ditunjukkan untuk meningkatkan kawalan gejala mata (Jadual 2) [3, 5]. Contohnya, H1-antihistamin topikal (azelastine - Allergodil; levocabastine - titisan mata untuk kanak-kanak berumur ≤ 12 tahun; antagonis selektif H1-reseptor olopatadin - Opatanol, bermula dari usia lebih dari 3 tahun) dapat menghentikan keradangan okular dengan cepat, namun, kerana tempoh tindakan yang pendek, mereka harus digunakan hingga 4 kali sehari. Penggunaan yang berpanjangan boleh menyebabkan kerengsaan mata. Pesakit dengan atopi dalam tempoh berbunga harus berhenti memakai lensa kerana peningkatan gejala alergi pada masa ini.

Titisan mata Vasoconstrictor (tetrizoline - Octilia, Vizin; naphazoline) diresepkan untuk waktu yang sangat singkat, kerana dengan penggunaan yang berpanjangan, mereka menyebabkan sejumlah kesan sampingan yang serius (pembakaran, mydriasis, hiperemia atau konjungtivitis ubat).

Untuk mengurangkan gatal, rawatan dengan gabungan (vasoconstrictor topikal + topikal H1-penyekat) ubat. Contohnya, naphazoline nitrat + antazoline mesylate (Sanorin-Anallergin), antazoline hidroklorida + tetrizoline hidroklorida (Spersallerg), yang digunakan hingga 4 kali sehari.

Penstabil membran sel mast (asid cromoglikat 2% atau 4% - Lekrolin, Hi-Krom, KromoGEXAL) diresepkan 3-4 minggu sebelum hubungan yang dijangkakan dengan alergen. Keperluan untuk mengambilnya sekurang-kurangnya 4 kali sehari secara mendadak mengurangkan kepatuhan pesakit. Tidak seperti penstabil membran klasik, H selektif topikal1-penyekat mempunyai kesan berganda: menghalang degranulasi sel mast dan blok H1-reseptor.

Ubat penstabil membran lain - ketotifen - titisan mata juga berjaya digunakan dalam rawatan konjungtivitis alergi. Dalam kajian double-blind, secara rawak, dalam 15 minit dan 2 jam setelah penanamannya, manifestasi gejala mata menurun dengan ketara pada pesakit, yang dikendalikan dengan lebih baik daripada ketika mengambil antagonis selektif H1-reseptor (emedastine) [8]. Mekanisme tindakan ketotifen dikaitkan dengan penstabilan membran sel mast dan penurunan pelepasan histamin, leukotrien dan mediator alergi lain dari mereka. Zaditen - 0.025% titisan mata diresepkan untuk orang dewasa dan kanak-kanak berumur lebih dari 12 tahun, 1 tetes 2 kali / hari pada kedua mata. Tempoh penggunaan - tidak lebih dari 6 minggu. Ubat ini mengandungi benzalkonium klorida sebagai bahan pengawet, yang mampu meresap ke dalam bahan kanta lekap lembut, oleh itu disyorkan untuk mengeluarkan lensa sebelum menanamkan Zaditen - titisan mata dan dipakai tidak lebih awal dari 15 minit setelah penyembuhan. Jangan gunakan Zaditen - titisan mata untuk kerengsaan atau keradangan mata. Sekiranya diberikan secara serentak dengan titisan mata yang lain, anda perlu berehat sekurang-kurangnya 5 minit di antara penanaman.

Ubat anti-radang bukan steroid topikal (titisan mata berdasarkan diclofenac - Diclofenac-Long, Naklof, Ketorolac tromethamine 0.5% digunakan secara meluas di luar negara), mekanisme tindakannya adalah untuk menghalang aktiviti asid arakidonik, dianggap sebagai kaedah terapi yang menjanjikan untuk konjunktivitis alergi bermusim. Ubat ini tidak mempunyai kesan sampingan yang serius yang biasanya dikaitkan dengan kortikosteroid topikal. Dalam meta-analisis lapan kajian, termasuk 712 pesakit, setelah penggunaan ubat anti-radang nonsteroid topikal, penurunan yang signifikan secara statistik dalam keparahan gejala kardinal - gatal konjungtiva dijumpai (p

D. Sh. Macharadze, Doktor Sains Perubatan, Profesor
RUDN, Moscow

Konjungtivitis alergi - foto, gejala, rawatan

Konjungtivitis alergi adalah reaksi konjunktiva dengan sifat keradangan, yang ditunjukkan di bawah pengaruh alergen (tertakluk kepada kerentanan badan yang meningkat), yang dicirikan oleh kemerahan dan pembengkakan membran mukus kelopak mata.

Penyakit ini boleh disebut sebagai masalah klinikal yang penting, kerana ia sering terjadi.

Punca berlakunya

Pencetus konjungtivitis alergi adalah hubungan alergen tertentu dengan konjungtiva. Ini menyebabkan degranulasi sel mast dengan perkembangan tindak balas keradangan alergi.

Gejala konjungtivitis disebabkan oleh pembebasan histamin, yang merupakan penyumbang utama tindak balas imun.

Di antara faktor-faktor yang kondusif untuk permulaan patologi, terdapat:


  • bersentuhan dengan habuk;
  • haiwan peliharaan (kucing);
  • dengan makanan kering untuk ikan;
  • memakai kanta;
  • jangkitan mikrob kronik;
  • tanaman berbunga (lihat alergi terhadap berbunga);
  • penggunaan dadah;
  • keturunan;
  • kesan bahan kimia;
  • kosmetik berkualiti rendah;
  • bahaya perindustrian;
  • penggunaan prostesis mata;
  • kehadiran jahitan selepas pembedahan mata (katarak);
  • produk makanan.

Pengelasan

Gejala konjungtivitis alahan

Gejala klinikal pertama konjungtivitis alergi ditentukan oleh pengaruh pelbagai alergen persekitaran dan boleh bervariasi dalam keparahan dari ringan hingga teruk.


  1. 1) Konjungtivitis polin, yang bermula secara akut, ditunjukkan oleh gatal-gatal dan pembakaran kelopak mata yang berterusan, kemerahan dan edema konjunktiva, ketakutan cahaya dan koyakan. Semasa penyakit kronik, gatal muncul secara berkala, gejalanya sederhana. Prosesnya mungkin merangkumi kornea dan koroid, yang penuh dengan penurunan ketajaman penglihatan.
  2. 2) Konjungtivitis kronik sepanjang tahun dicirikan oleh pembakaran mata yang sederhana dan gatal pada kelopak mata, eritema ringan dan edema. Pada waktu pagi, mungkin terdapat sedikit pelepasan. Lebih kerap wanita sakit. Selalunya digabungkan dengan gejala hidung.
  3. 3) Konjungtivitis ubat. Dari segi kadar perkembangan, ia boleh menjadi akut, subakut dan berlarutan. Sekiranya gejala muncul dalam masa enam puluh minit selepas pemberian ubat, ini adalah reaksi akut. Ini dinyatakan oleh hiperemia konjungtiva, edema kelopak mata dan lakrimasi, dan dalam beberapa kes terjadi pendarahan. Reaksi berlarutan berkembang selama beberapa hari dan dicirikan oleh kemunculan folikel, terdapat gatal-gatal dan kemerahan membran mukus, terdapat sedikit pelepasan.
  4. 4) Keratoconjunctivitis musim bunga. Ia dicirikan oleh gatal-gatal kelopak mata yang meningkat secara beransur-ansur dan perasaan benda asing. Pada konjunktiva yang meradang dan kemerahan, papila besar diperhatikan yang menyerupai "turapan batu besar". Struktur ini ditutup dengan lapisan pelepasan lendir tebal dan likat. Ketakutan terhadap cahaya sangat ketara. Dengan patologi ini, kornea sering terjejas, di mana ulser, hakisan, epiteliopati dapat terjadi.
  5. 5) Konjungtivitis kapilari besar. Antara simptomnya, perasaan kehadiran badan asing di bawah kelopak mata atas mendominasi. Konjungtiva berwarna merah, ditutup dengan papillae rata dan kecil, berdiameter hingga 1 mm. Terdapat lendir lutsinar dari mata, serta gatal.
  6. 6) Konjungtivitis atopik dikaitkan dengan dermatitis atopik. Ia dinyatakan oleh keradangan bilateral konjungtiva. Ciri khas termasuk gatal-gatal pada kelopak mata dan kulit periorbital. Edema konjunktiva bawah adalah mungkin. Bahagian tepi kelopak mata dan kulit di sekitarnya mungkin ditutup dengan sisik kering. Selalunya terdapat pelanggaran filem air mata dan disfungsi kelenjar meibom. Terdapat kecenderungan untuk jangkitan sekunder, yang mengancam perkembangan keratitis kulat, staphylococcal blepharitis, ulser kornea bakteria.
Dapat disimpulkan bahawa kemerahan, lakrimasi, gatal-gatal adalah tanda biasa bagi semua bentuk klinikal patologi yang dijelaskan..

Rawatan konjungtivitis alahan

Pertama sekali, dalam rawatan konjungtivitis alergi, disyorkan untuk mencari dan menghilangkan penyebabnya, iaitu, mengganggu hubungan dengan alergen. Ini adalah kaedah intervensi terapeutik yang paling tidak berbahaya dan berkesan untuk patologi progresif..

Selain itu, terdapat dua asas rawatan yang lebih asas. Ini termasuk terapi ubat simptomatik dan imunoterapi..

Dengan rawatan simptomatik, ubat-ubatan tempatan diresepkan dalam bentuk titisan mata untuk konjungtivitis. Sehubungan dengan bentuk penyakit yang teruk, penggunaan antihistamin di dalam ditunjukkan. Semasa memilih satu atau ubat lain, seseorang harus dipandu oleh bentuk klinikal penyakit ini..

Ubat utama untuk terapi tempatan termasuk:


  1. 1) Ubat yang melambatkan degranulasi sel mast (lodoxamide, cromoglycates);
  2. 2) Antihistamin (spersallerg, allergophthal).
Sebagai ubat tambahan adalah:

  • kortikosteroid (maxidex, dexamethasone, hidrokortison);
  • ubat anti-radang bukan steroid (diclofenac-long);
  • ubat antibakteria kompleks (garazone, dexagentamicin).
Untuk rawatan gejala okular dan hidung, antihistamin oral juga diresepkan, termasuk cetirizine, claritin, loratadine. Dengan kemungkinan perkembangan sindrom mata kering (penghentian pengeluaran air mata), penggunaan pengganti air mata ditunjukkan, yang dikreditkan dengan visin, oksial, vidisik.

Untuk membentuk toleransi imunologi dan memastikan kesan desensitisasi, imunoterapi khusus dilakukan di institusi perubatan, tugasnya adalah untuk mengajar tubuh agar tidak bertindak balas terhadap alergen dengan reaksi yang ganas.

Konjungtivitis alergi didiagnosis semasa berunding bersama dengan pakar oftalmologi dan ahli imunologi alergi, di mana anamnesis diambil dan keputusan dibuat untuk pemeriksaan lanjut pesakit. Semasa perbualan, pakar mengumpulkan maklumat mengenai keturunan, adanya reaksi alergi, selain gejala mata dan ciri khas penyakit ini.

Selain itu, ujian kulit alahan juga dijalankan, yang cukup dipercayai dan berpatutan. Dalam tempoh akut penyakit ini, kaedah makmal diagnostik alergi digunakan.

Pencegahan

Tindakan pencegahan terdiri daripada tidak termasuk bersentuhan dengan rambut haiwan kesayangan, habuk, bahan kimia rumah tangga dan kosmetik. Profilaksis khusus yang akan mencegah perkembangan konjungtivitis alergi masih belum dikembangkan.

Doktor mana yang harus dihubungi untuk mendapatkan rawatan?

Sekiranya, setelah membaca artikel itu, anda menganggap bahawa anda mempunyai gejala ciri penyakit ini, maka anda harus berjumpa pakar oftalmologi.

Jenis, penyebab dan rawatan konjungtivitis alergi pada orang dewasa dan kanak-kanak

Untuk memahami apa itu konjungtivitis alergi, anda perlu mengetahui tanda-tanda utamanya - bengkak dan kemerahan kelopak mata dan membran mukus, gatal-gatal, pembakaran, perkembangan fotofobia dan lakrimasi. Dalam banyak kes, keradangan disertai dengan komplikasi, antaranya ialah rinitis alergi, dermatitis dan asma bronkial..

Penyakit ini mempunyai bentuk akut dan kronik, eksaserbasi paling sering terjadi pada musim bunga, pada masa berbunga tumbuhan dan peningkatan kepekatan alergen di udara. Konjungtivitis alergi kronik tidak bergantung pada perubahan musim dan boleh bertambah buruk pada bila-bila masa sepanjang tahun.

Gejala dan rawatan konjungtivitis alahan bergantung kepada faktor-faktor yang memprovokasi perkembangan penyakit ini. Asas reaksi ini adalah reaksi hipersensitiviti yang berlaku semasa hubungan langsung dengan alergen. Perengsa menyerang tisu mukosa dengan mudah, menyebabkan radang mata.

Penyebab utama konjungtivitis alergi akut atau kronik termasuk dalam kategori:

  1. Sayuran - debunga tumbuhan bertindak sebagai alergen.
  2. Debu rumah - rumah, bulu di tempat tidur.
  3. Epidermal - kot, makanan dan faktor lain yang berkaitan dengan haiwan.

Konjungtivitis alergi paling kerap berkembang dengan latar belakang kesan menjengkelkan debunga tumbuhan. Penyakit ini bertambah buruk semasa berbunga tumbuhan, bunga dan pokok - ragweed, wormwood, quinoa, pisang, birch, poplar.

Dalam beberapa kes, keradangan konjungtiva dikaitkan dengan penggunaan pelbagai kosmetik - maskara, bayangan mata, penghilang solek. Sebab perkembangan proses keradangan mungkin adalah penggunaan titisan mata, memakai kanta lekap dan gel mata, salap dan ubat lain. Dalam kes sedemikian, konjungtivitis papilli didiagnosis..

Konjungtivitis alergi kronik dapat diperburuk dengan kontak dengan apa-apa perengsa - rambut binatang, bulu, bawah, minyak wangi atau produk kimia, setelah makan makanan atau ubat tertentu.

Keratoconjunctivitis alergi berlaku terhadap latar belakang reaksi imunologi sistemik. Ia diprovokasi oleh penyakit berikut - urtikaria, demam hay, asma bronkial, dermatitis atopik.

Gejala konjungtivitis alahan

Dengan konjungtivitis alergi, gejala secara langsung bergantung kepada bentuk dan ciri penyakit ini. Namun demikian, terdapat tanda-tanda yang umum untuk semua bentuk patologi - kemerahan, pembengkakan konjunktiva, gatal-gatal, pembakaran, fotofobia..

Berdasarkan perengsa dan bentuk klinikal proses keradangan, penyakit ini terbahagi kepada beberapa kumpulan:

  • papillary;
  • demam hay;
  • musim bunga;
  • ubat;
  • atopik;
  • papillary.

Konjungtivitis papillary

Bentuk penyakit ini berkembang kerana kehadiran badan asing di mata. Ini boleh menjadi kanta lekap, dan juga bekas luka selepas pembedahan pada organ penglihatan. Dalam beberapa kes, konjungtivitis papila berkembang semasa penggunaan penyelesaian untuk menyimpan kanta lekap.

Alergi jenis papillary mempunyai gejala berikut - gatal, menyengat, sensasi terbakar di kawasan konjungtiva sahaja, ketidakselesaan, tindak balas menyakitkan terhadap sumber cahaya terang. Semasa memakai lensa, pengeluar menekankan bahawa produk mesti dikeluarkan untuk waktu tertentu dan memberi peluang kepada mata anda untuk berehat sepenuhnya..

Konjungtivitis Hay

Juga disebut demam hay. Dalam bentuk penyakit ini, faktor yang memprovokasi adalah debunga tumbuhan, bulu poplar dan pokok lain. Dengan bentuk patologi alahan bermusim seperti itu, pemburukan boleh berlaku walaupun sumber utama terletak beberapa kilometer dari seseorang dan menyebar dengan angin.

Selalunya, konjungtivitis debunga bermula secara akut, tetapi berkembang pada kadar yang cepat. Bagaimana membezakan konjungtivitis alergi kronik - jika penyakit ini berlangsung lebih dari 6 bulan, kita boleh mengatakan bahawa ia telah berubah menjadi penyakit kronik.

Ia sering disertai oleh rhinitis alergi, sejenis rhinitis yang diperburuk oleh faktor persekitaran yang agresif. Penyakit ini dapat diakui oleh peningkatan lak, yang memberi seseorang ketidakselesaan.

Menjawab persoalan bagaimana menyembuhkan konjunktivitis alergi bermusim, doktor menekankan bahawa tetes oftalmik Spersallerg, Allergodil dianggap paling berkesan untuk keradangan mata pada kanak-kanak dan orang dewasa. Ubat ini mesti dimasukkan ke dalam mata 2-4 kali sehari dan selepas 15 minit terdapat lega keadaan pesakit.

Musim bunga

Konjungtivitis musim bunga bertambah teruk dari awal Mac hingga akhir Mei. Masalah mata yang sangat besar juga terjadi pada musim panas, ketika rumpai, bunga dan pokok berbunga. Konjungtivitis musim bunga dinyatakan dalam kemerahan, bengkak, cecair purulen dari mata.

Konjungtivitis musim bunga dirawat dengan ubat berikut:

Untuk menyembuhkan konjungtivitis musim bunga, anda harus mematuhi semua cadangan doktor yang hadir dan tidak melebihi dos ubat yang ditetapkan.

Dadah

Bentuk penyakit ini dinyatakan dalam reaksi alergi terhadap pelbagai ubat yang diambil oleh seseorang. Patologi boleh berkembang pada usia berapa pun, tanda-tanda utamanya adalah peningkatan laserasi, kemerahan dan keletihan mata, gatal-gatal, menyengat, terbakar.

Untuk mengubati penyakit, perlu mengecualikan ubat yang memprovokasi perkembangan proses keradangan.

Atopik

Konjungtivitis atopik adalah bentuk reaksi alergi yang berkembang dengan latar belakang asma bronkial, dermatitis, urtikaria, atau penyakit kulit lain. Dalam kebanyakan kes, konjungtivitis atopik mengakibatkan kemerahan, bengkak mata, sensasi terbakar dan rasa tidak selesa..

Konjungtivitis atopik dalam kebanyakan kes adalah turun-temurun. Untuk rawatan konjungtivitis alergi pada orang dewasa, titisan mata Opatanol atau Polynadim digunakan, yang diresepkan untuk jangka masa yang panjang.

Papillary

Jenis papillary alergi konjungtivitis disertai dengan kemunculan papillae kecil atau folikel pada permukaan lendir bola mata. Gejala ciri adalah pelepasan telus dari mata dengan konsistensi purulen yang tebal, yang dalam beberapa kes mungkin mempunyai warna keputihan atau kekuningan.

Konjungtivitis alahan pada kanak-kanak

Gejala konjungtivitis alergi pada kanak-kanak boleh muncul baik selepas beberapa jam dan setelah beberapa hari. Makanan dianggap sebagai alergen utama bagi pesakit pediatrik. Gabungan yang paling biasa adalah rhinitis alergi dan konjungtivitis. Dalam kes seperti itu, kanak-kanak itu risau akan lacrimation, sakit di mata, sensasi terbakar, bengkak di bawah mata, hidung berair.

Gatal-gatal kornea atau kristal mata boleh menjadi sangat sengit sehingga bayi terus menggosok mata dengan tangannya. Dalam kes seperti itu, kemungkinan terjadinya jangkitan di mana konjunktivitis akut atau kronik dicirikan oleh pelepasan purulen yang dilokalisasi di sudut mata. Pelepasan purulen paling banyak diperhatikan sebaik sahaja tidur.

Konjungtivitis alergi pada kanak-kanak dan orang dewasa sering disertai dengan sensasi yang menyakitkan dalam cahaya terang, rasa pasir atau benda asing di mata. Sebarang pergerakan mata menyakitkan bayi.

Simptomologi konjungtivitis kanak-kanak adalah kemerahan pada kedua mata, peningkatan keletihan dan kerengsaan. Seorang kanak-kanak boleh mengalami sindrom mata kering apabila pengeluaran air mata terganggu. Aliran air mata dikurangkan atau dihentikan sama sekali.

Penyakit pada wanita hamil

Semasa mengandung, badan ibu mengandung mengalami tekanan yang meningkat berkaitan dengan melahirkan anak dan peningkatan fungsi organ dalaman. Dalam beberapa kes, hasil dari beban tersebut adalah perkembangan pelbagai reaksi alergi dan manifestasi yang berlaku dengan latar belakang faktor persekitaran yang menjengkelkan. Salah satu manifestasi ini adalah konjungtivitis alergi..

Apabila bentuk penyakit ini berlaku, perengsa yang sama sekali berbeza boleh bertindak sebagai alergen - debu buku, rambut haiwan dan bulu mata, bulu dan bawah, makanan, produk kosmetik dan minyak wangi, penggunaan ubat-ubatan. Dalam kebanyakan kes, pembentukan konjungtivitis alergi dikaitkan dengan berbunga rumpai, pokok, bunga.

Gejala utama proses keradangan yang mempengaruhi organ penglihatan pada wanita hamil:

  • gatal, menyengat, terbakar di mata;
  • perasaan kehadiran pasir atau benda asing;
  • kesakitan ketika cuba melihat sumber cahaya terang;
  • peningkatan laserasi;
  • cecair lendir yang mempunyai warna keputihan atau kuning dilepaskan dari mata.

Salah satu gejala utama konjungtivitis alergi adalah bahawa proses keradangan mempengaruhi kedua mata pada masa yang sama. Keradangan hanya satu mata tidak pernah dapat dilihat dengan bentuk penyakit alahan ini..

Rawatan patologi keradangan semasa kehamilan bertujuan untuk sepenuhnya menghilangkan semua gejala yang tidak menyenangkan dan memulihkan kesihatan organ penglihatan. Untuk ini, ibu hamil, yang terdedah kepada reaksi alergi, disarankan untuk meninggalkan penggunaan kosmetik hiasan dan produk minyak wangi, semua ubat harus diambil sepenuhnya seperti yang diarahkan dan di bawah pengawasan doktor yang hadir.

Sekiranya seorang wanita hamil memakai kanta lekap, disyorkan untuk menolaknya selama tempoh rawatan. Gelas biasa boleh menjadi alternatif yang bagus..

Untuk menghilangkan pelepasan bernanah dari mata, sangat berguna untuk membilas mata dengan Furacilin, merebus chamomile atau calendula yang lemah, kalium permanganat atau cara lain dengan kesan antiseptik.

Semasa mengandung, ubat selamat dan selamat digunakan yang tidak membahayakan tubuh ibu dan anak. Ini termasuk titisan oftalmik Aktipol, Oftalmoferon, Allergodil, Opatanol. Mana-mana agen farmakologi ditetapkan hanya jika terdapat ancaman serius terhadap kesihatan wanita yang melebihi potensi ancaman terhadap bayi..

Ubat dalaman boleh diganti dengan salap topikal, krim, dan gel. Yang paling berkesan ialah salap Tebrofen, Eubetal, dan eritromisin.

Diagnostik

Rawatan konjungtivitis alergi pada kanak-kanak dan orang dewasa bermula dengan diagnosis yang betul, serta pemeriksaan oleh ahli alergi dan pakar oftalmologi. Diagnosis konjungtivitis alergi bermula dengan pemeriksaan oftalmologi, di mana pakar menentukan keadaan tisu bola mata.

Untuk mengenal pasti punca penyakit dan faktor yang memprovokasi, pesakit diberi ujian kulit alergi untuk membantu mengenal pasti alergen. Sekiranya disyaki luka yang disebabkan oleh kutu, ujian bulu mata diambil untuk mengenal pasti demodex. Selain itu, pemeriksaan bakteriologi terhadap sampel yang diambil dari konjunktiva boleh ditetapkan.

Rawatan konjungtivitis alahan

Dengan konjungtivitis alergi, rawatan merangkumi pengecualian sepenuhnya dari kontak dengan bahan alergenik. Selain itu, ubat-ubatan dari kategori antihistamin diresepkan dalam bentuk titisan, tablet atau pil, serta imunomodulator untuk meningkatkan pertahanan tubuh. Hanya doktor yang dapat menjawab dengan tepat bagaimana merawat radang mata dan ubat mana yang paling berkesan, memberikan rawatan penyakit yang berkesan..

Ubat yang paling biasa digunakan adalah:

  • tablet antihistamin - Claritin, Loratadin, Cetrin, Telfast, Zyrtec;
  • juga doktor menetapkan tetes oftalmik - Zaditen, Lekrolin, Allergodil, Histimet, Opatanol, Lodoxamide;
  • terapi dijalankan dengan menggunakan air mata buatan - Vizin, Oftogel, Sistane, Oksial, Inoxa, Vidisik.

Ciri rawatan bentuk penyakit yang paling teruk adalah penggunaan salap hormon, krim, titisan mata antihistamin, yang merangkumi hidrokortison atau dexametason. Untuk konjungtivitis alergi, titisan mungkin mengandungi bahan anti-radang bukan steroid, seperti Diclofenac.

Untuk mencegah perkembangan penyakit seperti konjunktivitis alergi atau atopik, rhinoconjunctivitis, blepharoconjunctivitis alergi, adalah perlu untuk membatasi seberapa banyak kemungkinan kontak dengan alergen yang mungkin. Pada tanda-tanda pertama penyakit ini, anda perlu mendapatkan bantuan perubatan, kerana rawatan yang tepat pada masanya adalah kunci pemulihan..

Konjungtivitis alahan

Apa itu konjungtivitis alergi?

Konjungtivitis alergi adalah proses keradangan yang mempengaruhi konjunktiva yang disebabkan oleh alergen, sama ada bahan kimia (seperti larutan kanta lekap) atau bahan semula jadi (seperti debunga).

Konjungtivitis alergi mungkin merupakan reaksi hipersensitiviti jenis I yang paling biasa (alergi yang disebabkan oleh IgE) dan mempengaruhi sekitar 20% daripada semua alahan.

Walaupun belum ada ubat yang berkesan untuk mengatasinya, konjungtivitis alergi dapat dicegah dengan mengambil langkah-langkah kebersihan dan tindakan khas..

Antihistamin dan kortikosteroid (salap mata / salap dan tablet oftalmik) tidak diragukan lagi adalah ubat yang paling sesuai untuk mengurangkan simptomnya seperti gatal-gatal, kemerahan mata, intoleransi terhadap cahaya dan pembengkakan kelopak mata..

Sebagai bentuk alergi, konjungtivitis jenis ini juga mewakili tindak balas imun yang tidak normal dan berlebihan dari tubuh apabila terkena alergen..

Gejala yang disebabkan oleh konjungtivitis alergi bermula setelah sistem kekebalan tubuh "salah mengenal pasti" debunga, debu, atau unsur lain, yang mengenal pasti mereka berpotensi membahayakan tubuh.

Gatal-gatal yang teruk, pembengkakan kelopak mata disebabkan oleh pelepasan histamin dan bahan vasoaktif lain yang dirembeskan oleh sel mast (dilokalisasi pada tahap konjunktiva). Bersama-sama, molekul-molekul ini merangsang pelebaran saluran darah dan menjengkelkan ujung saraf, sehingga menyumbang kepada pengeluaran robek yang berlebihan..

Sebab dan faktor risiko

Tanda-tanda penyakit yang tidak menyenangkan muncul seketika setelah berinteraksi dengan bahan yang menjengkelkan (alergen). Alergen mudah jatuh pada selaput lendir organ penglihatan, diaktifkan di sana, akibatnya proses keradangan muncul.

Alergen yang menyumbang kepada permulaan penyakit boleh dibahagikan kepada empat kumpulan utama:

  • Debunga. Telah terbukti bahawa debunga mana-mana tumbuhan mampu menyebabkan reaksi alergi. Alergi ini bersifat bermusim dan hanya muncul pada masa berbunga, ia juga disebut konjungtivitis demam hay. Yang paling berbahaya bagi penghidap alergi adalah debunga dari tanaman seperti:
    • pokok: birch, alder, poplar, aspen, apple, peach;
    • tanaman bijirin: gandum, rai, gandum, rumput bengkok, wheatgrass, barli;
    • bunga: mawar, tulip, asters, bunga bakung, anyelir, ungu;
    • rumpai dan tanaman yang ditanam: sage, ragweed, nettle, wormwood, quinoa.
  • Epidermal. Alergen ini mempunyai sifat pemekaan yang sangat kuat. Malah interaksi kecil dan jangka pendek dengan mereka boleh menyebabkan reaksi alergi yang teruk, hingga edema Quincke. Intoleransi yang paling biasa terhadap epidermis kucing dan anjing. Alergen epidermis termasuk:
    • air liur, bulu, epidermis, rembesan haiwan;
    • bawah dan bulu pelbagai burung.
  • Isi rumah. Alergen isi rumah merangkumi segala yang terdapat di persekitaran seseorang dalam kehidupan seharian, misalnya, di rumah:
    • apa-apa jenis habuk;
    • hama habuk;
    • makanan untuk anjing, kucing, tikus, burung atau ikan;
    • serangga;
    • kulat acuan.

Alergen debu boleh merangkumi: pelbagai debunga, zarah bahan binaan, epidermis dan rambut rambut haiwan, tungau debu.

Pada musim luruh dan musim bunga, kandungan tungau dalam habuk rumah meningkat, sehingga orang yang mudah terkena penyakit alergi merasa lebih teruk. Reaksi negatif terhadap tungau debu tidak begitu tajam dan cepat, misalnya epidermis kucing. Interaksi jangka panjang dengan perengsa boleh menyumbang kepada perkembangan penyakit seperti bronkitis, asma.

Spora acuan adalah perengsa yang kuat dan berbahaya bagi orang yang menderita penyakit alergi. Adalah perlu untuk mencegah munculnya jamur di bilik di mana penghidap alergi tinggal atau bekerja, seperti interaksi setiap hari dengan alergen, risiko terkena penyakit serius sangat tinggi.

  • Pemakanan. Produk makanan moden, tepu dengan komponen berbahaya, rasa, pengawet dan pewarna, menyumbang kepada kemunculan konjungtivitis alergi. Dalam kebanyakan kes, terutama pada kanak-kanak, alahan disebabkan oleh makanan seperti:
    • protein susu;
    • madu;
    • telur ayam dan puyuh;
    • tangerin, oren, buah eksotik lain;
    • Ikan dan makanan laut;
    • kacang;
    • gandum, rai, oat;
    • kekacang;
    • coklat, gula-gula dan gula-gula lain.

Perhatian! konjungtivitis alahan pada mata sangat jarang berlaku kerana perkembangan alahan makanan. Pada asasnya, hubungan dengan alergen seperti debunga dan epidermis atau rambut haiwan menyumbang kepada penampilannya..

Faktor-faktor risiko

Pada zaman kita, terdapat sejumlah faktor yang boleh memprovokasi penyakit atau memperburuk perjalanannya:

  • Memakai kanta lekap, terutamanya jika lensa berkualiti rendah dibuat dari bahan berkualiti rendah. Mereka merengsakan selaput lendir mata yang nipis dan boleh menyumbang kepada perkembangan konjungtivitis alergi..
  • Keadaan ekologi yang tidak baik. Udara, air, unsur kimia yang tercemar dalam komposisi produk merupakan penyebab perkembangan reaksi alahan.
  • Kecenderungan keturunan. Sekiranya salah seorang saudara terdekat pesakit mengalami alergi hingga satu tahap atau yang lain, kita boleh bercakap mengenai keturunan yang semakin meningkat.
  • Penggunaan ubat dalam jumlah besar. Dengan pengambilan ubat secara berkala, terutamanya antibakteria dan hormon, sistem imun badan menderita.
  • Pengaruh bahan kimia, kosmetik berkualiti rendah. Penyakit ini boleh memperburuk penggunaan penyelesaian untuk kanta lekap, penggunaan salap, sabun, kosmetik.
  • Operasi pada organ penglihatan, kehadiran jahitan. Dalam tempoh selepas operasi, gejala penyakit mungkin berlaku, tetapi setelah beberapa waktu ia hilang dan biasanya tidak kembali.
  • Penyakit berjangkit kronik.

Gejala dan komplikasi

Penyakit ini berlanjutan baik dalam bentuk akut (ia berlaku secara tidak dijangka, berlangsung dalam jangka masa yang singkat, cepat berlalu) dan dalam bentuk kronik (berlangsung dalam jangka masa yang panjang dan mempunyai bentuk yang kurang agresif).

Tanda-tanda utama konjungtivitis alergi:

  • kemerahan putih mata yang jelas (lihat foto di atas);
  • takut cahaya matahari;
  • lakrimasi yang banyak dan tidak terkawal;
  • bengkak mata yang teruk;
  • sensasi terbakar di mata;
  • kemerosotan penglihatan separa;
  • keradangan kelopak mata;
  • kelainan umum, keletihan.

Konjungtivitis alergi pada orang dewasa adalah sama seperti pada kanak-kanak. Walau bagaimanapun, pada penghidap alergi kecil, penyakit ini mungkin disertai oleh rinitis alergi yang disebabkan oleh reaksi alergi..

Sekiranya tanda-tanda penyakit ini tidak signifikan dan berlanjutan lebih dari enam bulan, bentuk konjungtivitis kronik didiagnosis. Biasanya, dengan bentuk ini, pesakit prihatin terhadap penyakit lain, contohnya, dermatitis atopik atau asma bronkial..

Konjungtivitis sering menjadi kronik, kerana gejalanya boleh menjadi sangat halus sehingga tidak selalu mungkin untuk segera mengesan dan segera menyembuhkannya..

Dalam bentuk akut penyakit ini, pesakit segera jatuh sakit: mata menjadi merah dan berair, bimbang akan gatal dan pembakaran yang teruk, wajah membengkak. Sekiranya anda tidak memberikan bantuan perubatan kepada penghidap alergi tepat pada masanya, edema teruk mungkin berlaku, dan seterusnya mengancam dengan kehilangan penglihatan.

Sekiranya anda mengalami gejala yang menunjukkan adanya konjungtivitis alergi, anda harus berjumpa pakar oftalmologi untuk mendapatkan diagnosis yang tepat. Sekiranya sifat alahan penyakit ini disahkan, anda perlu berjumpa dengan ahli imunologi alahan untuk menetapkan rawatan yang komprehensif.

Komplikasi

Tanpa rawatan profesional yang tepat, penyakit mata alergi boleh menyebabkan komplikasi seperti:

  • kecederaan mekanikal pada membran telus mata;
  • berlakunya jangkitan bakteria atau virus;
  • kehilangan kejelasan penglihatan;
  • bergabung dengan reaksi alahan lain.

Diagnostik

Tidak seperti bentuk keradangan konjunktiva yang lain, konjungtivitis alergi agak mudah didiagnosis: gejalanya cukup ciri dan mudah dikenali.

Konjungtivitis alergi dicirikan oleh pembengkakan teruk dan gatal teruk yang berlaku secara tiba-tiba selepas terdedah kepada alergen. Walau bagaimanapun, pemerhatian objektif oleh doktor adalah perlu untuk menetapkan konjungtivitis alergi yang disyaki dan untuk menentukan alergen yang terlibat dalam reaksi alergi..

Mari kita ingat secara ringkas bahawa konjungtivitis alergi berbeza berdasarkan patogen (iaitu, alergen yang menyebabkannya): debunga, tungau debu, epitel haiwan peliharaan atau beberapa bahan yang terdapat dalam kanta lekap atau kosmetik tertentu boleh menyebabkan reaksi alergi terhadap konjungtiva pada sensitif pesakit.

Diagnosis bermula dengan pemeriksaan oftalmologi menyeluruh yang disokong oleh riwayat pesakit, iaitu. dari pengumpulan maklumat dan gejala yang dikenal pasti pada pesakit. Untuk menyelesaikan pemeriksaan, pesakit biasanya menjalani ujian penyelidikan yang lebih luas untuk menentukan alergen yang tepat yang menyebabkan reaksi alergi..

Langkah pertama adalah mengenal pasti alergen. Untuk ini, pelbagai versi ujian alergi kulit digunakan. Ini boleh menjadi ujian kulit dan ujian provokatif, di samping itu, anda boleh mengambil ujian darah untuk mengetahui adanya antibodi terhadap alergen.

Semasa prosedur ujian, doktor akan membuat calar kecil pada kulit bersih, di mana dia akan meneteskan beberapa alergen-perengsa yang berbeza. Nilaikan hasilnya selepas 20-30 minit. Gatal-gatal, bintik-bintik merah dan terbakar di tempat menggaru menunjukkan adanya alahan.

Rawatan boleh dimulakan hanya setelah diagnosis spesifik dibuat dan alergi pesakit disahkan, jika tidak, kesan sebaliknya dapat dicapai dan perkembangan komplikasi yang tidak dapat diramalkan.

Cara menghilangkan konjungtivitis alahan

Setelah mengenal pasti satu atau lebih alergen, disarankan untuk segera mengecualikannya. Contohnya, jika anda alah pada rambut dan epitelium anjing atau kucing, lebih baik memberi haiwan itu untuk mengelakkan perkembangan penyakit ini..

Sekiranya terdapat tungau debu, anda perlu membersihkan pangsapuri karpet, bantal bulu, barang yang tidak diperlukan dan melakukan pembersihan basah setiap hari.

Kadang-kadang tidak mungkin menghilangkan alergen sepenuhnya, sebagai contoh, untuk melindungi daripada debunga birch semasa tempoh berbunga. Pada masa ini, disarankan untuk berada di jalan lebih jarang, untuk menutup semua tingkap. Sebaiknya beli pelembap dengan fungsi pemurnian.

Setelah mengeluarkan faktor-faktor yang menjengkelkan dari kehidupan pesakit, dalam kes-kes yang sederhana, ahli alergi menjalankan rawatan tempatan, dan sekiranya terdapat penyakit yang lanjut dan teruk, kompleks.

Untuk menguatkan keadaan umum badan, terapi tambahan ditetapkan untuk menguatkan sistem imun, dan gejala alahan dihilangkan. Dengan proses yang panjang, agen antibakteria diresepkan.

Ubat-ubatan

Untuk menyekat histamin yang menyebabkan gejala alahan, doktor menetapkan antihistamin:

  • Zodak (tablet atau titisan);
  • Zyrtec;
  • Cetrin.

Ubat generasi baru yang secara praktikalnya tidak mempunyai kesan sampingan dan tidak menyebabkan rasa mengantuk, kelesuan.

Titisan mata anti-alergi juga digunakan untuk melegakan gejala yang tidak menyenangkan:

Tetes digunakan untuk memperbaiki membran sel

  • Lekrolin (Cromohexal);
  • Zaditen (Ketotifen).

Untuk melembapkan selaput lendir mata, gunakan:

Titisan mata dengan kortikosteroid, seperti hidrokortison, digunakan untuk merawat bentuk penyakit yang teruk. Ubat semacam itu digunakan dengan berhati-hati, dalam dos yang tepat dan dibatalkan hanya seperti yang diarahkan oleh doktor yang hadir.

Untuk membersihkan badan dari alergen dan produk metaboliknya yang membentuk bahan toksik, sorben ditetapkan:

  • Karbon diaktifkan;
  • Polysorb;
  • Enterosgel;
  • Batu arang putih.

Perhatian! Semua ubat untuk konjungtivitis alergi mata dalam dos yang ditetapkan boleh diresepkan dan dibatalkan hanya oleh pakar yang berkelayakan. Ubat-ubatan sendiri tidak boleh diterima di sini, kerana boleh mengakibatkan akibat yang tidak dapat dipulihkan, seperti penambahan jangkitan bakteria sekunder dan terjadinya konjungtivitis purulen.

Imunoterapi khusus (ASIT)

Dengan bentuk konjungtivitis alergi jangka panjang yang perlahan, imunoterapi khusus digunakan.

Ubat moden sering mengatasi gejala alergi yang teruk, tetapi setelah dibatalkan, penyakit itu kembali berulang..

ASIT (imunoterapi khusus alergen) memungkinkan bukan sahaja untuk menghilangkan manifestasi gejala untuk sementara waktu, tetapi juga untuk menghilangkannya selama-lamanya. Pada masa ini, ini adalah satu-satunya cara untuk menghilangkan penyakit alergi seperti rhinitis, konjungtivitis, dermatitis, asma bronkial.

ASIT hanya diresepkan oleh alergis-imunologi dalam dos tertentu. Inti imunoterapi khusus alergen adalah bahawa alergen secara beransur-ansur diperkenalkan ke dalam tubuh manusia, setiap kali meningkatkan dos. Seiring berjalannya waktu, terdapat ketagihan terhadap alergen yang masuk, dan penyakit ini mereda, kerana tindak balas imun terhadap rangsangan luar berhenti menjadi begitu akut.

Rawatan dengan ASIT adalah proses yang sangat panjang dan sukar dilakukan selama 3-5 tahun. Terdapat banyak kontraindikasi untuk terapi ini. Adalah mustahil untuk menjalankan ASIT pada kanak-kanak di bawah umur 5 tahun, semasa kehamilan dan penyusuan, kegagalan buah pinggang.

Pencegahan dan cadangan

Kaedah khas untuk mencegah permulaan dan perkembangan konjungtivitis belum dikembangkan. Untuk mengurangkan gejala penyakit yang sudah timbul, langkah pencegahan yang mudah dan terkenal digunakan:

  • pengecualian atau batasan hubungan dengan alergen;
  • kehidupan hypoallergenic;
  • menceburkan diri dalam pelbagai sukan;
  • pemakanan yang betul;
  • pengecualian merokok dan alkohol;
  • berjalan di udara terbuka.

Ramalan

Pada zaman kita, alergi dapat disebut dengan selamat sebagai "Penyakit Abad", kerana kira-kira 90% penduduk menderita pelbagai penyakit alergi. Alergen yang menembusi tubuh manusia menyebabkan tindak balas imun yang tidak mencukupi, yang menampakkan diri dalam pelbagai gejala..

Penyakit yang disebabkan oleh alahan, termasuk konjungtivitis, adalah kronik dan tidak dapat disembuhkan sepenuhnya. Tanda-tanda mungkin muncul semula setelah pengampunan yang berpanjangan, setelah 5-10 atau bahkan 20 tahun, atau mungkin tidak kembali sama sekali.

Pelaksanaan semua cadangan alahan-imunologi dengan teliti, gaya hidup sihat adalah kunci untuk berjaya menghilangkan konjungtivitis alergi untuk jangka masa panjang.